Orang Seperti Apa yang Akan Memiliki Boneka Seks?

Boneka seks menyediakan jalan keluar yang aman bagi pria yang “tidak beruntung dalam cinta”—atau baru saja kehilangan orang yang dicintai dan belum siap untuk move on.

Senin, 29 Agustus 2022 | 13:39 WIB
0
79
Orang Seperti Apa yang Akan Memiliki Boneka Seks?
image: sales.sp.gov.br

Penelitian baru membahas bagaimana objek seks memengaruhi sikap pria terhadap wanita.

Poin-Poin Penting

  • Orang-orang telah membuat boneka seks selama berabad-abad, tetapi model silikon saat ini sangat realistis.
  • Pria yang memiliki boneka seks tidak jauh berbeda dengan mereka yang tidak memilikinya, selain itu mereka "tidak beruntung dalam hal cinta".
  • Terlepas dari kekhawatiran bahwa boneka seks akan mendorong pria ke arah agresi seksual, penelitian menunjukkan bahwa yang terjadi adalah sebaliknya.

"The Uncanny Valley", Lembah Luar Biasa adalah pengamatan dalam robotika yang menggambarkan bagaimana orang merespons robot humanoid. Orang-orang umumnya merespons dengan baik robot yang bentuknya kira-kira humanoid—kepala di atas batang tubuh dengan dua tangan dan dua kaki. Tetapi ketika robot mulai terlihat lebih seperti manusia nyata, orang sering melaporkan perasaan "menakutkan" atau "luar biasa". Ini karena penampilan dan perilaku, meski dekat, tidak sepenuhnya benar.

Sebaliknya, penonton manusia merespon dengan baik robot humanoid fiksi yang terlihat dan bertindak seperti manusia—karena sebenarnya mereka diperankan oleh aktor manusia. Pertimbangkan, misalnya, robot humanoid di alam semesta Star Trek atau Dunia Barat.

Lembah yang luar biasa itu juga muncul dalam representasi manusia lainnya. Misalnya, animasi komputer telah menjadi sangat realistis, tetapi manusia "animasi" masih dapat memiliki perasaan yang menyeramkan atau "luar biasa".

Konstruksi boneka seks adalah usaha lain di mana lembah luar biasa terjadi. Meskipun mereka sering menjadi berita akhir-akhir ini, sebenarnya tidak ada yang baru tentang boneka seks. Selama berabad-abad, para pelaut telah menggunakan boneka kain seukuran manusia yang dikenal sebagai dames de voyage atau "istri Belanda" sebagai saluran seksual selama perjalanan panjang.

Demikian juga, ketika penulis masih muda di awal 1980-an, boneka seks yang meledak bukanlah hadiah lelucon yang tidak biasa untuk pria tanpa pacar. Baik istri Belanda maupun boneka seks yang meledak-ledak tidak terlihat atau terasa seperti wanita sejati.

Seks dan Cinta di Lembah Luar Biasa

Namun, boneka seks silikon saat ini telah, sampai batas tertentu, melintasi lembah yang luar biasa. Bahkan, mereka digunakan tidak hanya sebagai alat bantu masturbasi tetapi juga sebagai model oleh beberapa fotografer. Dengan teknik fotografi yang tepat, boneka seukuran ini hampir tidak dapat dibedakan dari model manusia nyata.

Jika saat ini Anda merasa tidak nyaman membaca tentang boneka seks seukuran aslinya yang terlihat dan terasa seperti wanita sejati, Anda tidak sendirian. Para feminis dan sarjana hukum sama-sama marah dengan penggunaan teknologi modern yang dianggap mengerikan ini. Ketakutannya adalah bahwa boneka seks akan mengajarkan pria untuk memperlakukan wanita sejati sebagai tidak lebih dari objek seks yang tujuan utamanya adalah untuk memberikan mereka kenikmatan seksual. Beberapa cendekiawan ini bahkan menyerukan larangan hukum terhadap boneka seks yang hidup.

Mengingat lembah luar biasa dari boneka seks seukuran manusia yang terlihat dan terasa hampir nyata serta stigma sosial yang cukup besar di sekitar mereka, masuk akal untuk bertanya: Pria seperti apa yang akan membeli boneka seks? Ini persis pertanyaan yang dieksplorasi oleh psikolog Nottingham Trent University (Inggris Raya) Craig Harper dan rekan-rekannya dalam sebuah artikel yang baru-baru ini mereka terbitkan di Journal of Sex Research.

Seperti yang ditunjukkan Harper dan rekannya, para peneliti yang telah mempertimbangkan peran boneka seks dalam masyarakat modern mengambil salah satu dari tiga posisi:

  • Positif: Boneka seks mengurangi agresi seksual dengan memberikan pria yang tidak berpasangan jalan keluar untuk dorongan seksual mereka.
  • Negatif: Boneka seks meningkatkan agresi seksual dengan mendorong pria untuk menganggap wanita sebagai objek untuk digunakan dengan cara apa pun yang mereka suka.
  • Netral: Boneka seks tidak memiliki pengaruh terhadap agresi seksual di masyarakat, tetapi lebih merupakan bentuk parafilia atau minat seksual khusus.

Untuk mengembangkan profil kepribadian pemilik boneka seks yang khas, Harper dan rekan merekrut 158 pria yang memiliki boneka seks dan jumlah yang sama dari mereka yang tidak. Semua peserta menanggapi serangkaian kuesioner yang dimaksudkan untuk mengukur kecenderungan mereka terhadap agresi seksual, fantasi seksual mereka, dan gaya kepribadian mereka. Mereka juga menjawab pertanyaan tentang harga diri seksual mereka (“Aku seorang kekasih yang baik”) dan gaya keterikatan mereka.

Profil Kepribadian Pemilik Boneka Seks

Analisis data menunjukkan bahwa hanya ada sedikit perbedaan antara pria yang memiliki boneka seks dan yang tidak. Di antaranya, para peneliti menemukan bahwa pria yang memiliki boneka seks lebih cenderung lebih tua dan berpisah atau bercerai. Mereka juga lebih cenderung melihat wanita sebagai orang yang tidak dapat diketahui atau sulit dipahami.

Lebih jauh lagi, pemilik boneka seks lebih mungkin dibandingkan rekan-rekan mereka untuk merasakan hak seksual dan melihat perempuan sebagai objek seks. Pada saat yang sama, mereka juga melaporkan lebih sedikit keinginan untuk bertindak agresif terhadap wanita, dan secara umum, mereka lebih stabil secara emosional daripada bukan pemilik.

Harper dan rekan menunjukkan bahwa perbedaan kepribadian antara pemilik dan bukan pemilik cukup kecil. Sebaliknya, apa yang tampaknya membedakan kedua kelompok ini adalah pengalaman romantis mereka. Pemilik boneka seks cenderung “tidak beruntung dalam hal cinta”. Mereka mengalami kesulitan menemukan atau mempertahankan pasangan romantis, atau mereka akan terluka karena kehilangannya. Jadi, mereka beralih ke boneka seks sebagai alternatif yang lebih aman.

Secara keseluruhan, data ini mendukung sikap positif terhadap kepemilikan boneka seks, yaitu memberikan pelepasan seksual kepada pria yang tidak berpasangan. Meskipun benar bahwa pemilik boneka seks lebih cenderung merasa berhak untuk memenuhi kebutuhan seksual mereka, mereka tidak melakukannya dengan memaksa wanita, melainkan dengan beralih ke boneka.

Cara Boneka Seks Dapat Menguntungkan Masyarakat

Apa yang tidak dijawab oleh studi khusus ini adalah pertanyaan apakah pemilik boneka seks akan memperlakukan kekasih manusia di masa depan sebagai objek seks karena mereka sudah terbiasa tidak perlu mengakomodasi kebutuhan pasangannya. Pada saat yang sama, kita perlu menunjukkan bahwa ada banyak pria yang merupakan pecinta egois, hanya peduli pada kepuasan seksual mereka sendiri, meskipun mereka tidak pernah memiliki pengalaman dengan boneka seks.

Perselisihan tentang kepemilikan boneka seks mencerminkan hal itu tentang pornografi—yaitu bahwa salah satu akan membuat pria menganggap wanita sebagai objek seks yang dapat digunakan sesuka mereka. Terlepas dari peringatan yang mengerikan tentang penyakit sosial pornografi, penelitian sosiologis umumnya menemukan bahwa insiden serangan seksual menurun di negara atau tempat tertentu ketika pornografi tersedia secara legal.

Hal yang sama tampaknya berlaku untuk kepemilikan boneka seks. Artinya, boneka seks menyediakan jalan keluar yang aman bagi pria yang “tidak beruntung dalam cinta”—atau baru saja kehilangan orang yang dicintai dan belum siap untuk move on.

Satu-satunya perbedaan mencolok antara pria ini dan orang lain dalam keadaan serupa yang belum membeli boneka seks adalah bahwa mereka percaya bahwa mereka memiliki hak untuk pemenuhan seksual dalam hidup mereka, bahkan jika saat ini mereka tidak memiliki pasangan manusia untuk membantu mereka bertemu kebutuhan - kebutuhan mereka.

***
Solo, Senin, 29 Agustus 2022. 1:30 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko