Ide yang Berbeda tentang Apa Sebenarnya “Misinformasi” Itu

Kamis, 15 September 2022 | 17:05 WIB
0
49
Ide yang Berbeda tentang Apa Sebenarnya “Misinformasi” Itu
image: iStock/axel2001

Penelitian menunjukkan bahwa "informasi yang salah" memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda.

Poin-Poin Penting

  • Orang-orang sangat khawatir tentang informasi yang salah.
  • Ketika peneliti bertanya kepada orang-orang apa itu "informasi yang salah", mereka mendapatkan tanggapan yang beragam.
  • Kurangnya konsensus tentang informasi yang salah akan membuatnya semakin sulit untuk ditangani.

Sebagian besar orang Amerika menjadi semakin khawatir dengan "informasi yang salah." Ini terkait dengan kekhawatiran orang Amerika tentang pengguna dan perusahaan media sosial.

Tetapi apa sebenarnya "informasi yang salah?" Apakah itu jenis pernyataan yang salah secara objektif? Apakah itu harus politik (misalnya, tentang pemilihan) atau bisa tentang apa saja, seperti keberadaan Bigfoot atau Alien? Bisakah itu mencakup informasi yang benar secara faktual yang disajikan di luar konteks yang tepat, atau penyajian fakta yang bias/sepihak? Dan apa yang terjadi ketika hal-hal yang awalnya diyakini salah kemudian dinyatakan benar (atau tidak meyakinkan)? Siapa yang memutuskan apa yang diklasifikasikan sebagai "informasi yang salah"?

Ini semua adalah pertanyaan penting, dan mungkin berguna untuk melihat beberapa penelitian psikologis tentang topik ini. Lagi pula, tidak peduli seberapa mahir kita membedakan kebenaran dari fiksi, itu tidak masalah jika kita memiliki ide yang berbeda tentang apa sebenarnya "informasi yang salah".

Niat

Menurut analisis baru-baru ini berdasarkan data dari sampel yang representatif di Amerika Serikat, Inggris, Rusia, dan Turki, kebanyakan orang percaya bahwa ketika menyangkut informasi benar/salah, niat itu penting. Artinya, banyak pernyataan atau klaim bisa salah, tetapi sekitar 70 persen peserta yang disurvei percaya bahwa untuk sesuatu yang dianggap sebagai “informasi yang salah”, perlu ada niat untuk menyesatkan atau menipu.

Ini konsisten dengan penelitian lain tentang bagaimana orang menilai kesalahan moral dan pengalaman mereka sendiri tentang rasa sakit dan penderitaan. Niat sangat berarti. Dalam percobaan laboratorium oleh Kurt Gray dan Dan Wegner, orang-orang menerima sengatan listrik ringan saat diberitahu bahwa ini dilakukan kepada mereka dengan sengaja dari seseorang di ruangan yang berdekatan, atau tidak sengaja. Peserta melaporkan merasakan sakit yang lebih besar ketika mereka percaya bahwa kejutan diberikan dengan sengaja.

Tetapi pandangan tentang informasi yang salah ini mungkin tidak terlalu berguna dalam membantu kita mengidentifikasinya di dunia, karena sangat jarang (jika pernah) orang yang mengatakan hal-hal yang tidak benar juga mengakui bahwa mereka dengan sengaja mencoba untuk menyesatkan atau menipu orang lain. Jika orang tidak jujur tentang informasi yang salah, maka kita mungkin tidak akan pernah tahu niat mereka yang sebenarnya.

Menariknya, beberapa responden percaya bahwa pernyataan menyesatkan yang tidak disengaja (secara tidak sengaja) masih dapat dianggap sebagai “informasi yang salah”, dan yang lain lagi percaya bahwa informasi yang salah dapat dibuat tanpa peduli apakah itu menyesatkan atau tidak. Namun, hanya sekitar 30 persen responden yang setuju dengan salah satu dari ide tersebut, yang berarti bahwa kebanyakan orang tidak akan mencirikan informasi yang salah dengan cara tersebut.

Sumber Informasi

Sebagian besar responden (60 persen) setuju bahwa ada sesuatu yang “misinformasi” jika bukti ilmiah menunjukkan bahwa itu salah. Selanjutnya, sekitar setengah (50 persen) responden mengatakan "kelompok ahli" dapat dengan andal menunjukkan apakah ada informasi yang salah, meskipun tidak jelas bagaimana para peneliti atau peserta mendefinisikan apa itu "kelompok ahli". Kurang dari setengah responden (30–40 persen) memercayai naluri/keyakinan mereka sendiri, tetapi, secara keseluruhan, orang masih lebih memercayai naluri mereka sendiri daripada laporan media arus utama (30 persen) dan pandangan orang lain yang mereka kenal secara pribadi (20 persen) .

Konteks Informasi

Di Amerika Serikat dan Inggris, hampir 60 persen orang setuju bahwa ada informasi yang salah jika "melebih-lebihkan" fakta. Tetapi hanya 40 persen di Rusia dan Turki yang setuju dengan ide ini. Hampir 50 persen orang setuju bahwa ada informasi yang salah jika tidak mewakili "gambaran lengkap". Sekitar 40 persen setuju bahwa sesuatu adalah informasi yang salah jika opini atau rumor disajikan sebagai fakta, dan hanya di bawah 40 persen mengatakan mereka akan mencurigai sesuatu adalah informasi yang salah jika itu mengenai topik di mana informasi yang salah diketahui menjadi masalah.

Secara keseluruhan, responden tidak terlalu terpengaruh pada faktor kontekstual untuk misinformasi. Penulis penelitian mencatat bahwa tidak satu pun dari faktor-faktor ini yang mendapat skor lebih tinggi dari persetujuan 50 persen, meskipun sebagian besar responden setuju bahwa sesuatu akan tampak mencurigakan jika pernyataan berdasarkan fakta dilebih-lebihkan atau tidak menangkap gambaran lengkap. Jadi, di mata sebagian orang, misinformasi bukan hanya ide yang sepenuhnya salah, tetapi juga ide yang benar yang tidak disajikan dengan tingkat nuansa yang sesuai.

Sungguh menggembirakan melihat bahwa kebanyakan orang memercayai validitas bukti ilmiah untuk membuktikan apakah sesuatu itu benar atau salah. Namun, penulis menunjukkan bahwa ada beberapa contoh di mana konsensus yang jelas di antara para ilmuwan belum ada (seperti halnya dengan asal usul sindrom pernapasan akut coronavirus 2 [SARS-CoV-2]), namun informasi yang salah dapat masih muncul untuk topik ini. Selain itu, apa yang dianggap sebagai "informasi yang salah" kemungkinan akan berubah seiring waktu karena lebih banyak fakta terungkap dan konsensus dibangun. Mungkin terlalu dini bagi beberapa orang untuk memberi label "hipotesis kebocoran lab" sebagai informasi yang salah pada musim semi 2020.

Satu hal yang jelas. Ada banyak ruang gerak di benak rata-rata orang di seluruh dunia tentang apa yang merupakan "informasi yang salah." Ini adalah masalah besar bagi realitas epistemik kita bersama. Jika kita tidak bisa sepakat tentang bagaimana mengidentifikasi dan menangani informasi palsu, itu akan memudahkan pelaku yang beritikad buruk untuk membuat kekacauan.

Tetapi masalah yang lebih besar mungkin terletak pada massa orang yang akan menggunakan definisi pribadi mereka sendiri tentang misinformasi untuk menahan atau menekan ide-ide yang mereka anggap tidak menyenangkan. Kami sudah memiliki bukti lain bahwa adalah umum bagi orang untuk mencoba menyensor sudut pandang orang lain, bahkan jika sudut pandang itu sepele atau tidak menyinggung. Jika orang berusaha untuk menekan ucapan yang seolah-olah “berbahaya” dengan kedok memerangi “informasi yang salah”, akan semakin sulit bagi kita untuk melakukan percakapan penting tentang berbagai topik.

Dua Saran Tentang Misinformasi

Ke depan, saya punya dua saran:

  1. Kita semua bekerja sama untuk menghasilkan definisi bersama yang sama tentang apa yang memenuhi syarat sebagai "informasi yang salah." Ini bukan hanya tugas ilmuwan perilaku, tetapi juga jurnalis, sejarawan, dan lainnya.
  2. Sampai kita mencapai ini, mungkin berguna untuk terus mengingatkan diri kita sendiri bahwa gagasan misinformasi sangat licin. Ini berarti hal yang berbeda untuk orang yang berbeda. Jadi, jika Anda menemukan sesuatu (terutama di berita atau di media sosial) yang memicu "rasa laba-laba" untuk informasi yang salah, mungkin bermanfaat untuk berhenti sejenak dan mencoba menumbuhkan semangat kerendahan hati dan kasih sayang.

***
Solo, Kamis, 15 September 2022. 4:59 pm
'salam kritis penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko