Nyamuk Memiliki Neuronal Fail-safe

Tim menggunakan pengurutan RNA inti tunggal untuk melihat reseptor lain yang diekspresikan oleh neuron penciuman nyamuk.

Sabtu, 27 Agustus 2022 | 14:13 WIB
0
29
Nyamuk Memiliki Neuronal Fail-safe
image: Mosquito on skin (stock image)

Untuk memastikan mereka selalu bisa mencium bau manusia

Ketika nyamuk betina mencari manusia untuk digigit, mereka mencium bau koktail unik dari bau badan yang kita pancarkan ke udara. Bau ini kemudian merangsang reseptor di antena nyamuk. Para ilmuwan telah mencoba menghapus reseptor ini dalam upaya untuk membuat manusia tidak terdeteksi nyamuk.

Namun, bahkan setelah memusnahkan seluruh keluarga reseptor penginderaan bau dari genom nyamuk, nyamuk masih menemukan cara untuk menggigit kita. Sekarang, sekelompok peneliti, yang diterbitkan dalam jurnal Cell pada 18 Agustus 2022, menemukan bahwa nyamuk telah mengembangkan sistem penciuman yang berlebihan yang memastikan mereka selalu dapat mencium aroma kita.

"Nyamuk melanggar semua aturan favorit kita tentang bagaimana hewan mencium sesuatu," kata Margo Herre, seorang ilmuwan di Universitas Rockefeller dan salah satu penulis utama makalah tersebut.

Pada kebanyakan hewan, neuron penciuman hanya bertanggung jawab untuk mendeteksi satu jenis bau. "Jika Anda seorang manusia dan Anda kehilangan satu reseptor bau, semua neuron yang mengekspresikan reseptor itu akan kehilangan kemampuan untuk mencium bau itu," kata Leslie Vosshall dari Howard Hughes Medical Institute dan seorang profesor di Universitas Rockefeller dan penulis senior makalah. Tetapi dia dan rekan-rekannya menemukan bahwa ini tidak terjadi pada nyamuk.

"Anda harus bekerja lebih keras untuk menghancurkan nyamuk karena menyingkirkan reseptor tunggal tidak berpengaruh," kata Vosshall. "Setiap upaya di masa depan untuk mengendalikan nyamuk dengan penolak nyamuk atau apa pun harus mempertimbangkan seberapa kuat daya tarik mereka bagi kita."

"Proyek ini benar-benar dimulai secara tak terduga ketika kami melihat bagaimana bau manusia dikodekan di otak nyamuk," kata Meg Younger, seorang profesor di Universitas Boston dan salah satu penulis utama makalah tersebut.

Mereka menemukan bahwa neuron yang dirangsang oleh bau manusia 1-octen-3-ol juga dirangsang oleh amina, jenis kimia lain yang digunakan nyamuk untuk mencari manusia. Ini tidak biasa karena menurut semua aturan yang ada tentang bagaimana hewan mencium, neuron mengkodekan bau dengan spesifisitas yang sempit, menunjukkan bahwa neuron 1-okten-3-ol seharusnya tidak mendeteksi amina.

"Anehnya, neuron untuk mendeteksi manusia melalui reseptor 1-okten-3-ol dan amina bukanlah populasi yang terpisah," kata Younger. Ini memungkinkan semua bau yang berhubungan dengan manusia untuk mengaktifkan "bagian pendeteksi manusia" dari otak nyamuk bahkan jika beberapa reseptor hilang, bertindak sebagai pengaman-gagal.

Tim juga menggunakan pengurutan RNA inti tunggal untuk melihat reseptor lain yang diekspresikan oleh neuron penciuman nyamuk. "Hasilnya memberi kami pandangan luas tentang bagaimana ekspresi bersama reseptor pada nyamuk," kata Olivia Goldman, penulis utama makalah ini.

Vosshall berpikir bahwa serangga lain mungkin memiliki mekanisme serupa. Kelompok penelitian Christopher Potter di Universitas Johns Hopkins baru-baru ini melaporkan bahwa lalat buah memiliki ekspresi reseptor yang serupa di neuron mereka. "Ini mungkin strategi umum untuk serangga yang sangat bergantung pada indra penciumannya," kata Vosshall.

Di masa depan, kelompok Meg Younger berencana untuk mengungkap signifikansi fungsional dari ekspresi bersama dari berbagai jenis reseptor penciuman.

(Materials provided by Cell Press)

***
Solo, Sabtu, 27 Agustus 2022. 2:05 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko