Antara Keluarga Kami dan Nadiem Makarim

Dari Nono Anwar Makarim, rumah dijual kepada Ketua Pengadilan Tinggi Jakarta. Setelah Pak Hakim pensiun, baru berpindah tangan ke kami. Sekarang atas nama istri saya yang cantik itu.

Sabtu, 2 November 2019 | 06:52 WIB
0
1154
Antara Keluarga Kami dan Nadiem Makarim
Nono Anwar Makarim dan Nadiem (Foto

Netizen heboh dengan penunjukan Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan. Ada pro dan kontra soal pengangkatan boss Gojek itu. Biarlah, itu bukan urusan saya.

Saya cuma ingin berbagi cerita tentang "hubungan" keluarga kami dengan Nadiem. Ini bukan soal hubungan darah, tentu saja. Cuma hubungan tempat. [Konon, dulu ada teorema 'enam tingkat', setiap kita akan terhubung dengan siapa pun di dunia ini, maksimal terpaut enam orang saja. Six Degrees of Separation, sudah dibuktikan dalam penelitian 'Small World Problem' di Universitas Harvard, 1967].

Pun saya dengan Nadiem. Kami terpaut hanya dua orang. Jadi, beberapa tahun lalu saya memaksakan diri membeli rumah di Jakarta. Rumah yang kami beli cukup besar untuk keluarga kecil kami. Ada sembilan kamar, di atas lahan seluas 400 meter persegi. Selain karena kecocokan, saya membeli rumah dua lantai itu sebab historis kepemilikannya. Semua catatan tersebut terekam di sertipikat rumah.

Rumah di Komplek PWI Cipinang Muara itu sudah beberapa kali ganti pemilik. Kami pemilik ke-4. Pemilik pertama, bukan sembarang orang, yakni Ali Sastroamidjojo, Perdana Menteri Indonesia saat Konfrensi Asia Afrika 1955. Skiping saja soal Pak Ali ini. Dari Pak Ali, rumah ini berpindah tangan ke Nono Anwar Makarim. Nah inilah asbabun kaitannya.

Nono adalah ayah Nadiem Makarim. Beberapa tetangga menyebut Nadiem dulu tinggal di rumah kami ini. Saya tak tahu kamar mana yang dia gunakan. Nadiem tinggal di rumah ini saat SD. Kemudian, para tetangga mendengar Nadiem lantas sekolah di Amerika.

[Nono Anwar Makarim bukan sembarang tokoh. Dia aktivis top di jamannya. Nono pengacara papan atas yang juga lulusan Harvard, Amerika. Hotman Paris Hutapea dulu bekerja pada Nono. Dan keluarga Nadiem pun tak kalah hebat. Pamannya, Zacky Anwar Makarim, pernah menjadi Kepala Badan Intelijen ABRI. Pensiun dengan tiga bintang di pundak. Saat ini termasuk tokoh yang sangat membela Kivlan Zein].

Rumah kembali berganti pemilik. Dari Nono Anwar Makarim, rumah dijual kepada Ketua Pengadilan Tinggi Jakarta. Setelah Pak Hakim pensiun, baru berpindah tangan ke kami. Sekarang atas nama istri saya yang cantik itu, Bunda Wieny Soraya.

Sudahlah, jangan terlalu serius bacanya. Ini cuma status iseng. Tapi, siapa tau 20 tahun lagi lahir pemimpin baru dari rumah ini. Seperti Pak Ali Sastro, dan Nadiem Makarim ...

***