Apakah Waktu Ada? Bagaimana Kita Bisa Tahu?

Unsur penting dalam hal ini adalah teori waktu yang konsisten yang menjelaskan bagaimana objek bergerak.

Kamis, 25 Agustus 2022 | 11:59 WIB
0
74
Apakah Waktu Ada? Bagaimana Kita Bisa Tahu?
image: ABC News

Seluruh hidup kita diatur oleh jam, tetapi apa yang diukurnya kurang pasti. Bagaimana kita bisa yakin bahwa waktu benar-benar ada? Saatnya berbicara dengan seorang ahli, Kazuya Koyama.

Alarm berbunyi di pagi hari. Anda naik bus pagi ke kantor. Anda istirahat makan siang. Anda naik bus sore Anda pulang. Anda pergi untuk lari satu jam. Makan malam. Pergi ke tempat tidur. Berulang. Ulang tahun dirayakan, peringatan dicatat, kematian diperingati. Negara-negara baru lahir, kerajaan naik dan turun.

Seluruh keberadaan manusia terikat pada perjalanan waktu. Namun, kita tidak bisa melihatnya dan tidak bisa menyentuhnya. Jadi, bagaimana kita tahu bahwa itu benar-benar ada?

“Dalam fisika, kita memiliki apa yang kita sebut ide 'waktu absolut' dan itu digunakan untuk menggambarkan perubahan yang berbeda sebagai rangkaian peristiwa," Koyama memulai. "Kita menggunakan fisika Newton untuk menggambarkan bagaimana benda bergerak, dan waktu adalah elemen penting dari ini." Koyama adalah Profesor Kosmologi di Institut Kosmologi dan Gravitasi di Universitas Portsmouth.

Sampai hari ini, pemikiran klasik Newton tentang waktu – di mana waktu konstan di seluruh alam semesta – masih merupakan perkiraan yang baik tentang bagaimana manusia mengalami waktu dalam kehidupan sehari-hari mereka. Kita semua mengalami waktu dengan cara yang sama dan kita semua menyinkronkan jam kita dengan cara yang sama, di mana pun kita berada di dunia, apakah itu Jakarta, London, Tokyo, New York, atau Buenos Aires.

Tidak ada waktu tanpa ruang

Namun fisikawan telah menemukan bahwa waktu sebenarnya dapat berperilaku berbeda dan tidak sekonsisten yang dipikirkan Newton.

“Ketika kita berbicara tentang waktu, kita juga perlu memikirkan ruang – mereka datang dalam satu paket,” kata Koyama. “Kita tidak dapat memutuskan keduanya, dan cara sebuah objek bergerak melalui ruang menentukan bagaimana ia mengalami waktu.”

Singkatnya, waktu yang Anda alami tergantung pada kecepatan Anda melalui ruang sebagai pengamat. Ini bekerja sebagaimana diuraikan melalui relativitas khusus Einstein, sebuah teori tentang bagaimana kecepatan memengaruhi massa, waktu, dan ruang. Selain itu, menurut teori relativitas umum Einstein, gravitasi sebuah objek besar dapat memengaruhi seberapa cepat waktu berlalu. Banyak percobaan telah dilakukan yang sejak itu membuktikan hal ini benar.

Fisikawan bahkan telah menemukan bahwa lubang hitam membengkokkan ruang-waktu langsung di sekitar mereka karena medan gravitasi mereka yang sangat besar. Didukung oleh European Research Council, Koyama terus menyelidiki teori ini.

“Contoh yang bagus dan solid untuk memahami semua ini adalah dengan melihat bagaimana kita menggunakan GPS,” lanjut Koyama. “GPS bekerja karena jaringan satelit yang mengorbit Bumi. Mereka ditempatkan di ketinggian yang sangat tinggi dan dengan demikian gravitasi yang mereka alami lebih lemah. Oleh karena itu, waktu seharusnya berjalan lebih cepat bagi mereka daripada bagi kita di darat, di mana kita mengalami gravitasi yang lebih tinggi. Tetapi karena satelit bergerak dengan kecepatan sangat tinggi di sekitar planet ini, efeknya membantu memperlambat waktu, mengimbangi kurangnya gravitasi.”

Memahami bagaimana kedua efek ini bekerja dan saling memengaruhi sangat penting untuk memastikan bahwa jaringan GPS global berfungsi dengan benar. Dan unsur penting dalam hal ini adalah teori waktu yang konsisten yang menjelaskan bagaimana objek bergerak. Jadi jam tidak memberi tahu kita kepalsuan: waktu memang ada di luar persepsi kita sendiri.

Bisakah kita mundur dalam waktu?

Akhirnya, pertanyaan apakah perjalanan waktu suatu hari bisa terjadi harus diajukan kepada Koyama. Sebagai profesor kosmologi di University of Portsmouth, dia adalah tempat terbaik untuk mengatakan yang sebenarnya kepada kita.

"Maaf mengecewakan Anda, tetapi agar perjalanan waktu dapat dilakukan, kita perlu menemukan jenis materi yang sama sekali baru yang memiliki kekuatan untuk mengubah kelengkungan ruang dan waktu," kata Koyama. “Masalah seperti itu akan membutuhkan sifat yang tidak ada di alam. Kami fisikawan sangat percaya bahwa kembali ke masa lalu tidak mungkin – tetapi bagus untuk berfantasi tentang hal itu.”

(Materials provided by University of Portsmouth)

***
Solo, Kamis, 25 Agustus 2022. 11:54 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko