Ilmu Politik [20] Ilmu Politik di Era Internet dan Revolusi Digital

Pilihan ada bersama kita, dan karenanya masa depan akan ditentukan sesuai dengan pilihan yang kita buat.

Minggu, 16 Juni 2019 | 21:16 WIB
0
516
Ilmu Politik [20] Ilmu Politik di Era Internet dan Revolusi Digital
Ilustrasi politik era digital (Foto: Takanta)

Revolusi Digital dan Powershift

Sejak Personal Computer pertama mulai membuat kehadiran mereka terasa pada akhir 1970-an, revolusi diam-diam dalam cara bangsa, politik, bisnis, budaya dan masyarakat melakukan sendiri mulai terlihat. Para pemikir futuristik seperti Alvin Toffler menulis tentang perubahan kontur bisnis di era informasi dan memuji apa yang mereka sebut Powershift yang muncul yang mengambil alih kekuasaan dari sumber-sumber tradisional dan menyebarkannya di antara siapa saja yang cukup paham untuk menyadari potensi pertumbuhan era digital.

Ambil contoh, Pemilihan Presiden 2008 di Amerika Serikat. Barack Obama dapat menang terutama karena tim kampanyenya memfokuskan strategi mereka dalam memanfaatkan kekuatan internet dan media sosial untuk membuat orang keluar untuk memilih dan untuk menjangkau individu dengan cara yang dipersonalisasi.

Contoh lainnya adalah cara wirausahawan di Asia mulai menyadari pentingnya internet dan revolusi digital di mana mereka membutuhkan modal minimal dan investasi minimal dan yang harus mereka lakukan hanyalah memiliki ide perubahan permainan dan bekerja keras.

Tidak ada contoh yang lebih baik dari ini selain situs ini di mana kita membaca artikel ini yang telah meningkatkan kekuatan internet untuk menjangkau audiens global. Memang, hanya karena siapa pun yang memiliki keterampilan dan kerja keras dan dorongan semangat dapat memanfaatkan internet, pakar terkenal, Thomas Friedman menyebut ini kemunculan "Dunia Datar" di mana setiap orang bersaing dengan semua orang dan di mana pun.

Pemberdayaan Warga

Aspek lain tentang bagaimana ilmu politik berubah dengan revolusi digital dapat dilihat dalam gelombang protes yang mengguncang negara-negara Arab dalam gerakan yang dikenal sebagai "Musim Semi Arab" di mana para pemrotes mulai mengoordinasikan kampanye mereka menggunakan media sosial dan teknologi mobile.

Kekuatan yang dimiliki oleh para pemrotes ini adalah dari variasi yang didorong oleh informasi dan digital dan fakta bahwa mereka berhasil di beberapa negara menunjukkan bagaimana revolusi digital membentuk kembali dunia politik, bisnis, dan masyarakat.

Terlepas dari ini, konsumen di seluruh dunia lebih terinformasi dan lebih sadar akan pilihan yang mereka miliki mengenai barang dan jasa yang mereka konsumsi. Dengan kata lain, era digital telah memberdayakan warga biasa untuk menemukan informasi tentang apa saja dan ini telah menghasilkan pengetahuan yang lebih besar bagi mereka dan pada saat yang sama, bisnis yang lebih bertanggung jawab yang sekarang tahu bahwa tindakan dan kegiatan mereka sedang diteliti dengan cermat.

Internet Dapat Digunakan untuk Baik dan Buruk

Tentu saja, ini bukan untuk mengatakan bahwa revolusi digital semuanya positif dan hanya ada manfaatnya. Bahaya akses instan ke informasi telah memberi ruang bagi mereka yang tidak bermaksud baik untuk memanipulasi aliran informasi sehingga sesuai dengan kepentingan pribadi dengan mengorbankan mayoritas.

Baca Juga: Ilmu Politik [15] Apa itu Kedaulatan?

Memang, seperti yang ditunjukkan oleh beberapa insiden kesalahan informasi dan disinformasi di internet, potensi kerusakan juga lebih besar daripada manfaat yang diberikan oleh internet. Oleh karena itu, aspek utama di sini adalah bahwa teknologi yang bernilai netral harus digunakan secara produktif.
 
Yang memperparah situasi adalah bahwa mereka yang menggunakan kekuasaan dalam status quo tidak bersedia menyerahkan tanah kepada warga negara yang sadar dan terinformasi dan karenanya, para quois status ini berupaya keras untuk mempertahankan posisi dan kekuasaan mereka. Ini dapat dilihat dengan cara beberapa gerakan menentang pendirian telah digagalkan dengan hanya menolak mereka akses ke teknologi yang memberdayakan mereka.
 
Akhirnya, perlu disebutkan bahwa era digital telah membuat konsumen lebih sadar, aktivis lebih kuat, dan pemerintah gelisah. Oleh karena itu, cara para pemangku kepentingan yang berbeda bereaksi terhadap konvergensi teknologi seluler, internet, dan bahkan biologi manusia yang akan datang akan menentukan bagaimana negara, bisnis, masyarakat, dan budaya akan beradaptasi atau runtuh tergantung pada strategi yang diadopsi oleh para pemangku kepentingan ini.

Pilihan ada bersama kita, dan karenanya masa depan akan ditentukan sesuai dengan pilihan yang kita buat.
 
***
Solo, Minggu, 16 Juni 2019.  9:05 pm
'salam kritis penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko