Demokrasi dan Perilaku Hewani

Politik identitas punya andil besar dalam mematikan demokrasi, karena terjadinya pemaksaan kehendak sekelompok orang, dengan berbalut agama sudah membunuh demokrasi.

Rabu, 25 November 2020 | 07:47 WIB
0
50
Demokrasi dan Perilaku Hewani
Foto:Dictio.id

Demokrasi itu memang erat kaitannya dengan kedaulatan rakyat. Demokrasi ada karena rakyat berdaulat. Tapi dalam berdemokrasi juga harus punya adab, itu kalau bangsa yang memang memiliki adab.

Bangsa Indonesia ini sangat kental dengan adat ketimuran, dan tidak identik dengan budaya kekerasan.

Kalau berdemokrasi dengan perilaku hewani, maka demokrasi juga bisa mati, karena salah dimaknai dalam penerapannya.

Demokrasi bukanlah sebuah kebebasan berorasi untuk memaki siapa saja, karena itu bertentangan dengan adab dan etika. Jangan bilang dalam demokrasi itu bisa bertindak bebas semaunya, tanpa hukum dan aturan.

Negara ini didirikan atas kesepakatan bersama, untuk mensejahterakan dan memajukan bangsa, meskipun itu sangat terbatas pada persepsi masing-masing.

Itulah pentingnya menghidupkan demokrasi agar semua permasalahan bangsa ini bisa dibicarakan dengan duduk bersama, sebagai pengejwantahan musyawarah dan mufakat

Seperti itulah akhlak dalam berdemokrasi, ada yang memimpin, dan ada yang dipimpin. Kedua pihak tidak bisa seenak udelnya, yang dipimpin mau sesuka jidatnya, yang memimpin juga menggunakan kekuasaannya.

Adanya pembangkangan dalam berdemokrasi itu biasa, itulah tantangan bagi sebuah negara.

Sebuah negara bisa tegak berdiri secara kokoh, kalau hukum bisa ditegakkan secara adil, dan memenuhi rasa keadilan. Pemangku jabatan juga mampu menterjemahkan rasa adil itu dalam persepsi yang sebenarnya, bukan atas dasar kepentingan politiknya.

Tidak perlu bermuslihat untuk memperlihatkan diri sudah menjalankan fungsi, kalau pada kenyataannya tidak berfungsi.

Tidak tegaknya demokrasi dalam suatu wilayah atau daerah, adalah tanggung jawab pemangku jabatan tertinggi di wilayah tersebut.

Harusnya sudah bisa diantisipasi secara simultan, dan tidak perlu mencari kesalahan. Matinya demokrasi, karena aturan dan hukum ditegakkan secara tebang pilih, tidak ditegakkan secara secara berkeadilan.

Pilkada DKI tahun 2017, mencerminkan demokrasi bar-bar yang dipertontonkan secara gamblang. Dimana intimidasi dan provokasi oleh sekelompok ormas, dengan dukungan partai politik yang mengusung politik identitas, mengeleminir nilai-nilai demokrasi. 

Selanjutnya kelompok ini juga yang berteriak tentang kematian demokrasi. Apa lacurnya? Pemerintahan yang terpilih dan berkuasa terkebiri hutang-budi, dan tidak bisa bertindak apa-apa saat menegakkan hukum dan aturan. 

Politik identitas punya andil besar dalam mematikan demokrasi, karena terjadinya pemaksaan kehendak sekelompok orang, dengan berbalut agama sudah membunuh demokrasi itu sendiri secara perlahan-lahan. Efeknya demokrasi mati suri sebelum menemui ajalnya.

***