Rocky Gerung Tak Sesat Logika, Legitimasi Jokowi Memang Ada pada Prabowo

Kalau Prabowo tidak mau menerima kemenangan Jokowi, berarti Prabowo bukanlah negarawan. Atau setidaknya, tidak layak mengaku-ngaku sebagai negarawan.

Sabtu, 6 Juli 2019 | 21:56 WIB
0
432
Rocky Gerung Tak Sesat Logika, Legitimasi Jokowi Memang Ada pada Prabowo
Rocky Gerung (Foto: Kumbanews)

Rocky Gerung benar. Benar seutuhnya benar. Seperti yang diucapkan Rocky saat tampil di program Indonesia Lawyers Club (ILC) yang ditayangkan langsung  TV One pada 3 Juli 2019, Jokowi memang dimenangkan secara legal. Tetapi, sayangnya, legitimasi ada pada Prabowo.

“Saya menganggap, Pak Jokowi dimenangkan secara legal, tetapi legitimasi ada pada Prabowo,”kata lelaki jebolan Universitas Indonesia yang digelari “professor” ini.

Dengan hanya mengucapkan satu kalimat dengan anak-anak kalimatnya, Rocky sudah menunjukkan tingkat kecerdasan. Kecerdasan tingkat dewa yang tidak terjangkau oleh pendukung Jokowi dan pendukung Prabowo, sekalipun keduanya disatukan.

Karena rentang level kecerdasan keduanya, kalimat “Saya menganggap, Pak Jokowi dimenangkan secara legal, tetapi legitimasi ada pada Prabowo” yang diucapkan Rocky direspon berbeda oleh pendukung Jokowi dan pendukung Prabowo.

Pendukung Jokowi misuh-misuh di dalam kolam buteknya. Sambil berenang kian kemari para pendukung Jokowi menstempel “sesat pikir”, “cacat logika”, dan juga “gagal paham” pada kalimat yang dicelotehkan Rocky.  

Sebaliknya para pendukung Prabowo yang bergelayutan di ranting pohon cendana merasa mendapatkan amunisi batunya. Batu itu kemudian dilemparkan ke sana ke mari. Tidak lupa, seperti biasanya, para pendukung Prabowo melakukannya sambil menakbirkan asma Tuhan.

Jokowi Memang Dimenangkan secara Legal

“Jokowi dimenangkan secara legal”. Legal, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia versi daring artinya sesuai dengan peraturan perundang-undangan atau hukum. Jadi, “Jokowi dimenangkan secara legas” artinya Jokowi dimenangankan “sesuai dengan peraturan perundang-undangan atau hukum”.

Dalam kalimat yang diucapkannya itu, mantan dosen filsafat ini tidak menyebut obyek. Hanya subyek, predikat, dan keterangan. Tetapi, menurut hukum, obyek dalam kalimat yang diucapkan Rocky adalah Komisi Pemilihan Umum (KPU). Karena KPU-lah yang secara konstitusional berwenang menetapkan pemenang pemilihan umum, termasuk Pilpres 2019.

KPU, sesuai dengan peraturan perundang-undangan atau hukum menetapkan pemenang Pilpres 2019 berdasarkan hasil rekapitulasi penghitungan suara. Karena berdasarkan hasil rekapitulasi penghitungan suara, Jokowi meraih 55,5 persen suara atau lebih dari 50 persen plus 1, maka sesuai dengan peraturan perundang-undangan atau hukum, KPU menetapkan Jokowi sebagai pemenang Pilpres 2019.

Logika di atas sangat sederhana, seperti 1, 2, 3, 4, dan seterusnya atau 2, 4, 6, 8 dan seterusnya. Jokowi menang karena aturan hukum yang berlaku. Jadi nalar Rocky sama sekali tidak salah, apalagi sampai sesat logika. Rocky Gerung Absolutely benar.

Legitimasi Jokowi Tergantung Prabowo

Kembali ke ucapan Rocky, “Pak Jokowi dimenangkan secara legal, tetapi legitimasi ada pada Prabowo.” Pernyataan sri panggung ILC ni juga benar. Karena pelegitimasi kemanangan Jokowi bukan ada pada legal atau hukum, melainkan ada pada masyarakat. Masyarakatlah yang melegitimasi kemenangan Jokowi. Sedangkan Prabowo adalah bagian dari anggota masyarakat..

Benar, menurut KBBI, legitimasi “kawin” dengan hukum atau legal. Tetapi, tidak demikian menurut Cambridge English Dictionary versi online. Menurut kamus bahasa cas cis cus ini, legitimasi atau legitimate bisa juga diartikan reasonable atau masuk akal dan acceptable alias dan dapat diterima.

Dalam kasanah sosial-politik, legitimasi memang tidak “bersetubuh” dengan hukum. Sebuah kebijakan pemerintah yang ditolak oleh rakyatnya, maka kebijakan tersebut tidak mendapat legitimasi dari rakyat. Untuk tidak menerima kebijakan pemerintahnya, rakyat tidak membutuhkan dalil-dalil hukum.

Jadi, “legitimasi ada pada Prabowo” artinya diterima atau tidaknya kemenangan Jokowi dalam Pilpres 2019 ada pada Prabowo. Kalau Prabowo menerima, berarti Jokowi mendapat legitimasi. Begitu juga sebaliknya.

Sekarang, apakah Prabowo menerima kemenangan Jokowi dalam Pilpres 2019? Apakah Sandiaga Uno juga menerima kemenangan Jokowi? Apakah Amien Rais, Ratna Sarumpaet, Tommy Soeharto, Ustadz Rahmat Baequni, Ustadz Hidayat Nurwahid, Feliz Siauw, Gus Nur, Neno Warisman, Lucinta Luna, dan 44,5 persen pemilih Prabowo-Sandi lainnya menerima kemenangan Jokowi?

Kalau pemilih Prabowo-Sandi tidak menerima kemenangan Jokowi, berarti kemenangan Jokowi dalam Pilpres 2019 tidak mendapatkan legitimasi dari kelompok ini. Sesederhana itu kesimpulannya.

Dan sekali lagi tidak ada secuil pun kesalahan pada celotehan Rocky. Tidak ada sama sekali cacat yang ditemukan dalam kalimat yang diucapkannya. Rocky benar. Benar seutuhnya benar. Rocky Gerung benar dengan segala rupa kebenarannya.

 Rocky Todong Prabowo, Bukan Jokowi

Di dunia pewayangan  ini, hanya titisan Batara Wisnu yang mampu melihat kebenaran sekalipun kebenaran itu ditutupi timbunan tanah yang menggunung. Seorang titisan Wisnu pastinya sanggup membaca dengan benar kalimat “Pak Jokowi dimenangkan secara legal, tetapi legitimasi ada pada Prabowo” yang dituturkan Rocky Gerung.

Bagi titisan Wisnu kalimat tersebut dapat dijelaskan menjadi “kemenangan Jokowi dalam Pilpres 2019 sudah sah menurut hukum yang berlaku. Tinggal, apakah Prabowo mau menerimanya atau tidak”.

Baca Juga: Rekonsiliasi dan Kesesatan Logika Rocky Gerung

Rocky paham benar jika Negara Republik Indonesia adalah negara hukum. Karena kepahamannya itu, Rocky tahu pasti kalau setiap warga negara mau tidak mau harus tunduk pada hukum dan mengakui segala produk-produk hukum di Negara ini.

Karena Jokowi sudah dimenangkan secara hukum, berarti seluruh warga negara harus mau menerimanya. Apalagi kalau warga negara tersebut kerap mengaku-ngaku sebagai negarawan. Dan, Prabowo kerap mengampanyekan dirinya sendiri sebagai negarawan. Inilah kunci yang ditangkap oleh titisan Wisnu.

Jadi, celotehan “Pak Jokowi dimenangkan secara legal, tetapi legitimasi ada pada Prabowo” bukan disasarkan ke arah Jokowi, melainkan ke dada Prabowo. Apakah Prabowo yang mengaku-ngaku sebagai negarawan menerima kemenangan Jokowi yang sudah sah menurut hukum yang berlaku di NKRI?

Kalau Prabowo tidak mau menerima kemenangan Jokowi, berarti Prabowo bukanlah negarawan. Atau setidaknya, tidak layak mengaku-ngaku sebagai negarawan.

Itulah maksud dari celotehan Rocky Gerung yang dibaca oleh titisan Wisnu. Kalau begitu, “Pak Jokowi dimenangkan secara legal, tetapi legitimasi ada pada Prabowo” seharusnya membuat para pendukung Jokowi semakin riang berenang di buteknya kolam. Sebaliknya pendukung Prabowo semakin mengerang kepanasan di atas aspal jalan Merdeka Barat.

***