Yang Kita Lupa Tentang Megawati

Ada sebuah fakta menarik tentang Megawati yang belum tergoyahkan: mereka yang meninggalkan PDI Perjuangan justru akan terpuruk karir politiknya.

Selasa, 24 Oktober 2023 | 09:44 WIB
0
283
Yang Kita Lupa Tentang Megawati
Megawati Soekarnoputri (Foto: Facebook/Tomi Lembang)

Foto ini sudah terlihat buram dan lusuh -- dari zaman kamera masih menggunakan rol film negatif yang tak mungkin dipoles-poles. Foto ini diambil dalam satu barak Asrama Haji Sukolilo, Surabaya, lokasi penyelenggaraan Kongres Luar Biasa PDI, pada 2-6 Desember 1993.

Megawati Sukarnoputri -- saat itu berusia 46 tahun dan menjabat Ketua DPC PDI Jakarta Selatan -- datang sebagai peserta kongres. Ia tidur di asrama haji di ranjang susun beralaskan kasur kapuk, dan kamar yang panas tanpa pendingin udara. Megawati masih ingat lokasi kamarnya itu di Blok F lantai 2, nomor 222. “Kamarnya yang sak uplik. Kasurnya sudah lusuh. Panasnya minta ampun. Kalau mau mandi harus bawa ember dari luar,” kisahnya suatu ketika.

Dari kamar itulah, di akhir kongres, Megawati terpilih menjadi Ketua Umum PDI. Tapi pemerintah Orde Baru saat itu tidak mau mengakuinya. Dan dalam perjalanan waktu, diguncang sana-sini, PDI menjelma jadi partai besar yang sejak tahun 1999 menjadi PDI Perjuangan.

Kemenangan PDI Perjuangan yang gemilang pasca Orde Baru pada Pemilu 1999 gagal mengantar dirinya sebagai Presiden lewat atraksi politik di parlemen oleh para politisi. Megawati menjadi Presiden RI kelima 2001 – 2004 setelah parlemen menjungkalkan Presiden Abdurrahman Wahid. 

Hanya dua setengah tahun berkuasa, tapi dalam waktu yang begitu singkat itu, Megawati mewujudkan semua perangkat demokrasi yang sesungguhnya bagi Indonesia. Mahkamah Konstitusi, Pemilihan Langsung, Komisi Pemberantasan Korupsi, adalah tiga lembaga dan pranata demokrasi yang dilahirkan oleh Megawati. 

Bagi Megawati, membidani amanat reformasi ini ibarat penggambaran Abu Hanifah jauh-jauh hari, bahwa “revolusi memakan anak kandungnya sendiri”. Dan Megawati adalah “korban” dari revolusi yang dibangunnya sendiri. 

Sistem Pemilihan Langsung justru mengorbankan dirinya, ia kalah oleh bekas menterinya sendiri, Susilo Bambang Yudhoyono pada Pilpres 2004. Pedang-pedang penyidik KPK yang dibangunnya juga lebih banyak menebas tokoh-tokoh PDI Perjuangan yang korup, di parlemen dan pemerintahan.

Bagaimana dengan Mahkamah Konstitusi? Anda jawablah sendiri. 

PDI Perjuangan pernah berdiri jauh di luar lautan gemerlap kekuasaan. Sepuluh tahun, dari 2004 sampai 2014, partai ini menahan diri dari dorongan syahwat kekuasaan. Megawati ajeg, bersikap diam menjaga partai agar tak oleng oleh godaan. Dan di ajang Pemilu 2014, PDI Perjuangan menuai hasilnya: merebut suara terbanyak di antara 12 partai kontestan pemilihan umum. 

Saat kemenangan dalam genggaman, tapi Megawati tak mabuk kepayang. Dengan pertimbangan yang matang, dingin dan senyap, ia tak pernah menggenggam kemenangan itu untuknya sendiri. Ia tak menuliskan nama dirinya dan anak-anaknya pada tiket untuk maju di palagan pemilihan presiden dan wakil presiden.  

Begitulah. PDI Perjuangan kembali menjadi pemenang Pemilu 2019, dan – merujuk pada jajak-jajak pendapat yang sudah berseliweran -- kemungkinan akan tetap menjadi juara di Pemilu 2024.

Oh ya, ada sebuah fakta menarik tentang Megawati yang belum tergoyahkan: mereka yang meninggalkan PDI Perjuangan justru akan terpuruk karir politiknya. Marissa Haque, Roy BB Janis, Laksamana Sukardi, Dimyati Hartono, Permadi, Arifin Panigoro, sampai tokoh populer di daerah seperti Rustriningsih hanyalah beberapa contoh orang-orang yang telah merasakan tulah oleh jalan menyimpang dari Megawati. Mungkin nanti akan ada nama Budiman Sudjatmiko, dan nama-nama lain hahaha.

Adakah fakta-fakta ini masih akan bertahan. Waktu yang akan menjawabnya -- untuk Megawati, para tokoh PDI Perjuangan, dan menjadi hikmah bagi kita yang menikmati tontonan ini.

***