Makanan Terbaik Dikonsumsi Saat Anda Menderita Kanker Payudara

Setelah perawatan Anda selesai, pertimbangkan untuk bertemu dengan ahli diet untuk rekomendasi individual untuk mengurangi risiko kekambuhan dan mendukung berat badan yang sehat.

Jumat, 12 Agustus 2022 | 08:48 WIB
0
155
Makanan Terbaik Dikonsumsi Saat Anda Menderita Kanker Payudara
image: Rogel Cancer Center

Pilih buah dan sayuran, biji-bijian, dan protein tanpa lemak agar tetap sehat

Apakah Anda baru didiagnosis menderita kanker payudara atau sedang menghadapi kanker payudara yang menyebar ke bagian lain dari tubuh Anda, Anda mungkin memiliki banyak pertanyaan. Ini mungkin termasuk: Apa yang harus saya makan?

Kita berbicara dengan ahli diet Anna Taylor, RD, yang menawarkan tip diet bagi mereka yang menjalani perawatan kanker, termasuk apa yang harus dimakan dan apa yang harus dihindari.

Tip Diet Kanker Payudara

Meskipun Anda mungkin tidak merasa 100% saat menjalani perawatan kanker payudara, penting untuk fokus pada bahan yang Anda masukkan ke dalam tubuh Anda.

Tetap Terhidrasi

Bertujuan untuk setidaknya 2 liter hingga 3 liter cairan per hari - sekitar 66 ons hingga 99 ons - sebagian besar dari cairan bebas kafein.

Tetap terhidrasi selalu penting, tetapi terutama saat menjalani perawatan kanker. Beberapa efek samping umum dari pengobatan kanker dapat mencakup muntah, diare, penurunan nafsu makan atau demam, yang semuanya dapat menyebabkan dehidrasi.

"Tetap terhidrasi akan membantu Anda mengatur suhu tubuh, tekanan darah dan keseimbangan elektrolit, membantu mencegah atau meminimalkan sembelit dan memungkinkan organ Anda menyaring limbah dan racun," kata Taylor. “Kebutuhan cairan Anda lebih tinggi saat menjalani perawatan kanker, jadi minumlah cairan sepanjang hari, terutama air.”

Dapatkan Kalori yang Cukup

Lupakan kalkulator — cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda mengonsumsi cukup kalori untuk energi adalah dengan menimbang diri Anda sekali atau dua kali seminggu.

Jika berat badan Anda cenderung turun dari minggu ke minggu, bicarakan dengan ahli gizi untuk membuat rencana.

Ingatlah untuk makan secara teratur sepanjang hari. Makanan kecil lima sampai enam kali sehari biasanya bekerja dengan baik.

Makanan kecil cenderung tidak memicu mual, muntah atau diare - dan itu memaksimalkan penyerapan nutrisi.

"Tubuh Anda hanya bisa menyerap begitu banyak pada satu waktu," kata Taylor. “Menyebarkan makanan dengan porsi kecil dan sering membantu tubuh Anda mendapatkan hasil maksimal dari setiap makanan. Selain itu, jika seseorang memiliki nafsu makan yang buruk, sepiring besar makanan bisa mematikan total. Makanan kecil atau camilan cenderung lebih menarik, mendorong asupan yang lebih baik.”

Fokus pada Nutrisi dan Dapatkan Nutrisi Paling Banyak per Kalori

Pilih makanan dari kelompok makanan - seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, daging/telur dan produk susu.

Diet seimbang membantu memastikan Anda mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan untuk menjaga tubuh tetap kuat.

"Diet seimbang mendukung sistem kekebalan tubuh yang sehat, elektrolit seimbang dan massa tubuh tanpa lemak, memberi Anda energi dan membantu melawan kelelahan yang sering dikaitkan dengan pengobatan kanker," kata Taylor.

Jangan Lupa Proteinnya

Protein membantu menjaga massa tubuh/otot tanpa lemak. Protein ditemukan dalam daging, unggas, ikan, makanan laut, telur, kacang-kacangan, lentil, biji-bijian, kedelai dan produk susu.

Sejumlah kecil protein ditemukan dalam sayuran dan biji-bijian.

Kebutuhan protein seseorang bergantung pada banyak hal yang berbeda: usia, berat badan, tinggi badan, dan tingkat aktivitas.

“Kebutuhan protein setiap orang berbeda, tetapi melawan kanker dan menjalani pengobatan kanker meningkatkan kebutuhan protein,” jelas Taylor. “Aturan praktis yang baik adalah memasukkan protein setidaknya tiga sampai empat kali per hari jika Anda makan porsi makanan normal dan setidaknya empat sampai lima kali per hari jika Anda makan porsi makanan yang lebih kecil dari biasanya. ”

Contohnya termasuk telur dengan sarapan, yogurt Yunani dengan makan siang, ayam dengan makan malam dan keju cottage atau kacang sebagai camilan.

Makanan Penangkal Kanker Payudara

Fitonutrien mendukung kesehatan manusia dan ditemukan dalam makanan nabati, termasuk buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan dan biji-bijian. Di bawah ini, Anda akan menemukan makanan umum yang mengandung fitokimia penting.

“Tidak ada suplemen yang dapat melakukan pekerjaan diet yang bervariasi, jadi jangan beralih ke pil untuk melakukan pekerjaan kotor Anda,” kata Taylor. “Sebaliknya, makanlah pelangi — yaitu pelangi dari produk berwarna cerah. Fitonutrien sebagian besar berada di belakang apa yang memberi warna pada produknya, jadi semakin cerah warnanya, semakin besar kemungkinannya diisi dengan fitonutrien.”

Tentu saja ada pengecualian, dan beberapa makanan yang tampak hambar masih penuh dengan nutrisi, seperti kembang kol dan kohlrabi, misalnya.

Makanan yang Harus Dihindari Jika Anda Menderita Kanker Payudara

Jika Anda menderita kanker payudara, disarankan agar Anda menghindari hal-hal berikut:

  • Kafein.
  • Alkohol.
  • Daging, ikan atau unggas mentah atau setengah matang.
  • Telur mentah atau setengah matang.
  • Produk susu atau jus yang tidak dipasteurisasi.
  • Buah dan sayuran yang tidak dicuci.
  • Sisa makanan yang berumur lebih dari tiga sampai empat hari.
  • Makanan yang telah ditinggalkan pada suhu yang tidak aman selama empat jam atau lebih.

"Batasi kafein dan alkohol, karena keduanya membuat dehidrasi," saran Taylor. “Bicaralah dengan ahli onkologi Anda untuk rekomendasi yang tepat. Dan jika Anda mengalami diare, pertimbangkan untuk menghindari sepenuhnya, karena keduanya dapat memperburuk gejala.

Apa yang harus dimakan selama perawatan kanker payudara?

Jika Anda tidak memiliki efek samping terkait nutrisi dari perawatan kanker Anda yang membatasi kemampuan Anda untuk makan dan/atau mencerna makanan, Taylor mengatakan Anda dapat mengikuti diet sehat yang mencakup:

Buah-buahan dan Sayur-sayuran

Bertujuan untuk lima porsi atau lebih sehari. Buah-buahan dan sayuran mengandung sifat antioksidan dan anti-estrogen.

Sayuran seperti brokoli, kembang kol, kangkung, kubis dan kubis Brussel sangat baik untuk dimasukkan dan kaya akan fitokimia.

Coba sertakan satu porsi produk dengan setiap makanan dan camilan. Tiga kali makan, dua kali camilan per hari, misalnya, akan menghasilkan lima porsi per hari.

Biji-bijian Utuh

Anda ingin mencoba mendapatkan 25 gram hingga 30 gram serat setiap hari. Biji-bijian utuh adalah makanan yang tidak diproses yang tinggi karbohidrat kompleks, serat dan fitokimia, serta vitamin dan mineral.

Sebuah studi oleh para peneliti di Soochow University di Suzhou, Cina, menemukan bahwa asupan serat yang tinggi mungkin memiliki efek positif dengan mengubah tindakan hormonal kanker payudara dan kanker yang bergantung pada hormon lainnya.

Pastikan setidaknya setengah dari biji-bijian dalam diet Anda adalah biji-bijian seperti gandum dengan sarapan, roti gandum dengan makan siang atau nasi merah dengan makan malam. Juga, pastikan Anda makan lima atau lebih porsi produk sehari.

Cara lain untuk menambahkan biji-bijian? Pilih kacang-kacangan atau biji-bijian sebagai camilan. Anda juga bisa menambahkan kacang polong seperti buncis, edamame, kacang polong atau lentil ke dalam makanan.

Protein tanpa Lemak — dan juga Kedelai

Untuk sumber protein yang baik, tingkatkan asupan unggas, ikan, dan kacang-kacangan seperti kacang-kacangan dan lentil. Minimalkan asupan daging yang diawetkan, diasamkan, dan diasap.

Asupan daging olahan secara teratur dikaitkan dengan peningkatan risiko jenis kanker tertentu. Daging olahan juga tinggi natrium, yang dapat meningkatkan tekanan darah dalam jangka pendek juga.

Kedelai dalam jumlah sedang, yang berarti satu hingga dua porsi per hari makanan kedelai utuh (seperti tahu, edamame, dan susu kedelai) juga dapat dimasukkan.

Alkohol dalam Jumlah Sedang, jika Ada

Minum alkohol dikenal sebagai faktor risiko kanker payudara. Sebuah studi observasional besar terhadap 105.986 wanita menyarankan bahwa minum tiga gelas anggur atau lebih per minggu sepanjang hidup meningkatkan risiko wanita terkena kanker payudara dengan persentase kecil namun signifikan.

Studi tersebut melihat 15% peningkatan risiko kanker payudara ketika wanita minum rata-rata tiga hingga enam minuman per minggu, dibandingkan dengan wanita yang tidak minum. Cobalah untuk menghindari asupan minuman beralkohol bila memungkinkan.

“Beberapa penelitian menunjukkan kemungkinan manfaat bagi kesehatan jantung dari asupan anggur merah dalam jumlah sedang, tetapi terlepas dari jenis alkoholnya, asupan alkohol setiap hari dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker tertentu, termasuk kanker payudara,” catat Taylor.

Makanan untuk Membantu Efek Samping Pengobatan

Anda mungkin mengalami berbagai efek samping saat menjalani pengobatan kanker payudara. Berikut adalah beberapa saran tentang apa yang dapat Anda makan atau lakukan untuk membantu meringankan gejala Anda.

Mual

Jika Anda mengalami mual, ahli diet Anda mungkin menyarankan agar Anda mencoba makan lebih banyak makanan yang dingin atau pada suhu kamar karena tidak memiliki bau yang kuat. Ini juga dapat membantu untuk makan makanan rendah lemak, karena lemak membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna.

"Jangan melewatkan makan sama sekali jika Anda mual, karena perut kosong bisa memperburuk mual," kata Taylor. "Sebaliknya, fokuslah pada makanan kecil sepanjang hari."

Hindari rasa yang kuat. Jangan ragu untuk memasukkan jahe ke dalam resep Anda, karena ini dapat membantu meredakan perut yang mual.

Sembelit

Jika sembelit menjadi masalah, ahli diet Anda mungkin mendorong Anda untuk makan makanan kaya serat dan meningkatkan asupan cairan Anda, Taylor menambahkan. Berjalan dengan intensitas rendah dan minuman hangat juga dapat membantu mendorong buang air besar secara teratur.

Kelelahan

Untuk mengatasi kelelahan, pilihlah makanan ringan berprotein tinggi dan makanan kecil namun sering daripada makanan besar. Orang sering mengalami lebih banyak kelelahan ketika mereka tidak makan dengan baik atau ketika mereka kehilangan berat badan selama perawatan.

Jika Anda mengalami efek samping yang memengaruhi kemampuan Anda untuk makan secara teratur, tanyakan kepada tim perawatan Anda apakah Anda dapat bertemu dengan ahli gizi untuk meninjau rekomendasi nutrisi individual.

Pertahankan Berat Badan yang Sehat setelah Perawatan

Orang dengan obesitas memiliki kadar estrogen yang lebih tinggi yang beredar di tubuh mereka daripada wanita yang berada dalam kisaran berat badan ideal mereka.

Banyak penelitian, termasuk yang dilakukan oleh peneliti dari Institut Penelitian Ilmu Kesehatan Iran di Teheran, Iran, telah menunjukkan hubungan antara ukuran massa tubuh dan kanker payudara pada wanita pascamenopause.

Jika Anda kelebihan berat badan, Taylor merekomendasikan untuk menurunkan berat badan melalui diet sehat dan olahraga teratur setelah Anda menyelesaikan perawatan.

Penurunan berat badan selama perawatan biasanya tidak dianjurkan, karena ini sering dikaitkan dengan kehilangan otot yang tidak diinginkan, menyebabkan kelelahan, sistem kekebalan yang tertekan, dan proses penyembuhan yang lebih lambat.

"Biarkan tubuh Anda nutrisi yang dibutuhkan untuk melawan kanker," katanya.

Setelah perawatan Anda selesai, pertimbangkan untuk bertemu dengan ahli diet untuk rekomendasi individual untuk mengurangi risiko kekambuhan dan mendukung berat badan yang sehat.

***
Solo, Jumat, 12 Agustus 2022. 8:36 am
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko