Cara Menggunakan Media Sosial Tanpa Kehilangan Pikiran

Minggu, 29 Januari 2023 | 15:57 WIB
0
191
Cara Menggunakan Media Sosial Tanpa Kehilangan Pikiran
image: John Lim - Medium

Enam tip untuk mencegah interaksi online membuat Anda sengsara.

Poin-Poin Penting

  • Media sosial dapat membuat kita merasa tidak sebanding dengan orang lain dan dapat membebani kemampuan pemrosesan kita.
  • Namun, ada cara untuk menggunakan media sosial agar tidak membanjiri kita—atau membuat kita sengsara.
  • Pengguliran pasif di media sosial dikaitkan dengan penurunan kesejahteraan, tetapi keterlibatan positif dikaitkan dengan peningkatan kesejahteraan.
  • Mengabaikan informasi dan pengguna yang tidak relevan, mengganggu, dan berbahaya adalah kunci untuk menjaga agar media sosial tidak membuat kita sengsara.

Anda mungkin pernah mendengar bahwa menggunakan media sosial (terutama secara berlebihan) dapat meningkatkan risiko depresi, kecemasan, menurunkan harga diri, dan bahkan dapat merusak keterampilan sosial Anda. Sementara beberapa penelitian menunjukkan hal ini tidak selalu terjadi, banyak penelitian mendukung efek buruk dari penggunaan media sosial—dikombinasikan dengan menghabiskan terlalu banyak waktu online secara umum—pada kesehatan emosional, sosial, dan fisik kita.

Banyak faktor yang menjelaskan efek buruk dari media sosial pada kesejahteraan kita. Diantaranya: Eksposur terhadap banyak gambar orang lain yang dikurasi tentang kesuksesan materi dan keindahan yang disaring secara artifisial, yang mendorong kita untuk membandingkan diri kita sendiri dan menyimpulkan bahwa kita tidak sebanding. Saat online, kita kehilangan kehadiran fisik orang yang kita kenal dan percayai, yang membantu mengatur suasana hati kita dan bahkan dapat meningkatkan ambang rasa sakit kita. Dan diliputi oleh masuknya informasi yang membebani kemampuan pemrosesan kognitif kita, meningkatkan impulsif kita, dan melemahkan kemampuan kita untuk fokus.

Tetapi apakah ini berarti kita harus meninggalkan media sosial sama sekali? Beberapa mungkin ingin melakukannya, tetapi bagi mereka yang lebih suka bertahan di platform yang berpotensi beracun, berikut adalah enam tip untuk menavigasi mereka — tanpa kehilangan akal.

Saring Informasi yang Tidak Berguna

Unfollow atau nonaktifkan akun yang membanjiri Anda dengan artikel tidak berguna (“Anda Tidak Akan Pernah Percaya Seperti Apa Selebriti Ini Sekarang;” “Satu Hal Ini Akan Menghilangkan Lemak Perut Anda Selamanya”). Matikan peringatan dari situs web yang membombardir Anda dengan berita utama ini. Posting semacam itu hanyalah kebisingan yang mengganggu yang kemungkinan besar tidak akan berkontribusi apa pun pada produktivitas dan kedamaian Anda dan malah merampas waktu, energi, dan sumber daya kognitif Anda yang berharga.

Bisukan Akun Bermasalah

Mungkin koleganya selalu memposting tentang pernikahan dan keluarganya yang sempurna. Atau mungkin itu pejuang keadilan sosial yang menggonggong tentang contoh misogini terbaru yang mereka baca tentang interaksi yang netral antara dua orang lawan jenis yang melakukan percakapan yang tenang. Mungkin ini adalah akun berita yang meledakkan Anda dengan aliran tragedi kemanusiaan 24/7. Jika sebagian besar postingan akun membuat Anda kesal, marah, cemas, atau tertekan, nonaktifkan postingan tersebut. Mereka tidak sebanding dengan pengeluaran kognitif dan emosional.

Ini bukan untuk menganjurkan menghindari ketidaknyamanan dari kebenaran dan tantangan keras dari kenyataan (dan banyak orang yang mewujudkan fenomena semacam itu). Tetapi Internet adalah simulakrum dari dunia nyata—bukan dunia nyata itu sendiri—dan yang terakhir menjamin kita cukup terpapar pada kebenaran dan tantangan semacam itu. Selamatkan diri Anda dari sakit kepala, sakit hati, dan dampak akun yang menghancurkan suasana hati yang memperburuk rasa tidak aman dan keresahan sehingga Anda dapat menopang sumber daya emosional dan kognitif Anda untuk menghadapi hal-hal nyata secara langsung.

Dorong Diri Anda ke Arah yang Benar

Tetapkan batas waktu pada aplikasi yang paling sering Anda gunakan untuk memastikan Anda tidak kehilangan jam berharga (produktivitas, tidur, atau waktu berkualitas yang mungkin Anda habiskan bersama orang tersayang atau terlibat dalam aktivitas offline seperti membaca atau keluar rumah). Pengaturan batas waktu melalui aplikasi Waktu Layar iPhone dan pengaturan ponsel Anda ke mode skala abu-abu telah terbukti membantu orang mengurangi waktu layar mereka. Berikut beberapa aplikasi lain yang membantu menetapkan batas waktu layar dan penggunaan media sosial.

“Jangan Memberi Makan Troll”

Jika seseorang melecehkan Anda atau orang lain secara online, mengancam akan melakukan kekerasan, atau membanjiri Anda dengan informasi yang salah, laporkan mereka seperlunya dan jangan terlibat. Seperti yang dijelaskan oleh Anastasia Kozyreva dan rekannya dalam sebuah makalah tentang cara “mengabaikan secara kritis” informasi asing secara online, “individu yang terlibat dalam trolling dimotivasi oleh kekuatan sosial negatif, dan perilaku trolling mereka diperkuat oleh dampak buruk tindakan mereka (menjengkelkan dan menjengkelkan). orang-orang). Untuk melawan, seseorang perlu menarik penghargaan sosial negatif itu, sehingga mengurangi motivasi troll untuk terlibat dalam perilaku antisosial.”

Jadilah Disengaja

Apa sebenarnya yang Anda inginkan dari media sosial? Hiburan? Tempat asli untuk terhubung atau belajar? Istirahat mental dari pekerjaan? Sarana untuk membangun merek Anda? Ini semua adalah tujuan yang bagus tetapi harus diingat saat menjelajah dan berinteraksi karena terlalu mudah untuk kehilangan jejak dan tersedot ke dalam lubang kelinci digital (atau antarpribadi virtual). Sebelum membuka aplikasi media sosial, perjelas niat Anda untuk menggunakannya untuk memastikan Anda tetap berada di jalur dengan tujuan apa pun yang coba dilayani oleh penggunaannya. Ini dapat membantu Anda mengabaikan informasi dan interaksi yang tidak relevan sambil meningkatkan rasa kontrol dan hak pilihan Anda.

Namun, satu peringatan: Jika tujuan Anda adalah melepaskan diri dari emosi negatif melalui penggunaan media sosial, kemungkinan besar Anda menggunakannya dengan cara yang memperburuk suasana hati dan kecemasan Anda. Jika Anda kesulitan menghadapi emosi negatif, pertimbangkan tip berikut tentang apa yang harus dilakukan sebelum masuk ke media sosial.

Terlibat Secara Positif

Semakin kita secara pasif menelusuri media sosial, semakin kita tidak bahagia saat menggunakannya. Sebaliknya, ketika kita terlibat secara positif dengan orang-orang di media sosial, kita akhirnya merasa lebih baik. Jika Anda ingin menjauh dari Twitter, Instagram, Facebook, atau aplikasi media sosial lainnya dengan perasaan sedikit lebih baik dan lebih terhubung dengan orang lain, pertimbangkan mencari cara untuk menawarkan dorongan dan validasi kepada pengguna lain serta membagikan pesan yang bermanfaat dan mendukung.

Apakah Media Sosial Pasti Membuat Kita Menyedihkan?

Penggunaan media sosial bukanlah ancaman yang melekat pada kesehatan mental kita, asalkan kita menggunakannya dengan bijak dan tidak berlebihan. Bagaimana kita terlibat dengan media sosial memiliki dampak besar pada seberapa baik atau buruknya perasaan kita. Mengurangi jumlah waktu yang kita habiskan di media sosial, terlibat secara positif dengan orang lain saat kita menggunakannya, serta memfilter informasi dan akun yang berbahaya atau tidak berguna dapat meningkatkan pengalaman online kita—serta kesejahteraan offline kita.

***
Solo, Minggu, 29 Januari 2023. 3:45 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko