Tentang Perut Buncit

Perut yang membuncit belum tentu karena terjadinya kehamilan.

Jumat, 31 Desember 2021 | 08:16 WIB
0
85
Tentang Perut Buncit
Perut buncit (Foto: suara.com)

Akhir-akhir ini saya mulai kepikiran dengan sebuah kemajuan yang kualami. Hal yang membuatku terinspirasi untuk membuat tulisan ini. Kemajuan yang terasa kali setelah melewati usia kepala empat.

Yap! Kemajuan perut alias buncit. Hahaha.

Tulisan ini serius pakek predikat agak. Bukan tentang perut buncit yang katanya sebagai simbol kemakmuran. Bukan tentang katanya karena korupsi oleh orang-orang jahanamiah itu. Sori. Klo udah keingat manusia-manusia sampah itu, selalunya jadi emosional. Bawaannya jadi mau maki-maki.

Lanjut ya. Bukan tentang katanya karena makan banyak barang haram atau makan dosa. Lha, gak sedikit juga kutengok para ulama atau orang soleh yang perutnya buncit. Masak perutnya buncit karena makan banyak pahala kan ya. Hehehe.

Jadi, kita mulai dari pertanyaan "Perutku koq jadi buncit begini ya?"

Penyebabnya cukup banyak. Sifatnya bisa jadi akumulatif atau kombinasi dari sejumlah faktor. Mulai dari faktor pola makan, gaya hidup, perubahan hormonal hingga faktor genetis.

1. Kalau makanan yang diasup melebihi energi yang dikeluarkan tubuh melalui berbagai aktivitas. Sehingga makanan tersebut disimpan dalam tubuh dalam bentuk lemak, terutama di bagian perut. Apalagi jika tubuh gak banyak gerak (biasanya orang yang kerja kantoran) dan malas berolahraga.

2. Manusia melalui beberapa fase perubahan hormonal yang signifikan, terutama dari segi seksual dan hal tersebut jelas sangat mempengaruhi bentuk dan atau fungsi organ-organ tubuh. Secara umum terjadi pada masa anak-anak (<20), muda (<40) dan pada masa tua (>40).

3. Terdapat sejumlah indikasi yang menunjukkan bahwa perut buncit dan atau badan gemuk karena faktor keturunan (genetis). Selain dari hasil berbagai penelitian ilmiah, seringkali aku membuktikannya di kehidupan sehari-hari. Bila anak-anaknya kulihat gemuk-gemuk, orangtuanyapun selalu begitu.

Perut yang membuncit belum tentu karena terjadinya kehamilan.

Oalah. Hahaha. Maksudku, belum tentu juga mengindasikan keberadaan suatu penyakit dan belum tentu juga berujung pada gangguan kesehatan yang serius, seperti penyakit jantung, hipertensi dan diabetes. Palingan jadi masalah estetik.

Tapi entahlah, repot juga membahas sisi estetik ini. Toh banyak juga yang bilang klo pria atau wanita yang buncit malah jadi terlihat lebih seksi. Ada yang mau mengakuinnya? Hahaha.

Bagi teman-teman yang mempermasalahkan perut buncit ini (karena ada juga yang gak mempersoalkannya, dibawanya enjoy ajah atau malah dinikmatinyah), solusinya sangat mudah, sudah menjadi pengetahuan umum yang sangat jamak.

Gak kusampaikanpun melalui tulisan ini, sebenarnya teman-teman pastinya udah pada tau kan ya. Walau solusinya sangat mudah tetapi pengamalannya bisa jadi sangat berat sekali. Nah, ini. Hayo ngaku aja deh. Hehehe.

1. Jaga pola makan/diet yang sehat, yang seimbang.

2. Rutin berolahraga atau banyakin gerak badan. Seperlunya aja dong. Toh, klo kebanyakan gerakpun ya jadi masalah jugak kan ya.

3. Dibantu dengan asupan rutin suplemen herbal/jamu-jamuan. Ngeteh dan ngopi udah dibuktiin secara ilmiah bisa membantu mencegah kegemukan badan dan atau kebuncitan.

Jadi, pilihan ada di tangan teman-teman. Mau pilih pil merah atau pil biru. The choice is yours. Eh, sori. Kok ke Matrix pulak larinya. Maklumlah, baru nonton kemaren. Hehehe.

Mau pilih perut yang ngepak atau biarin aja perut maju dan pantat mundur kayak..., kayak siapa yaaa??? Hahaha.

[- Rahmad Agus Koto -]

***