6 Tips untuk Validasi Diri

Terkadang orang membuat keputusan yang buruk. Semua orang melakukannya. Ingatkan diri kita akan hal itu ketika kita mendapati diri kita tinggal atau berusaha menghindari hal-hal ini.

Minggu, 28 Juni 2020 | 07:42 WIB
0
143
6 Tips untuk Validasi Diri
ilustr: PositivePsychology.com

Validasi merupakan bagian penting dari kesehatan mental dan emosional. Begitulah cara kita memahami aspek-aspek diri kita yang tidak begitu indah, menemukan belas kasihan atas kekurangan itu, dan tumbuh untuk memahaminya.

Validasi adalah untuk berusaha memahami dan kemudian menerima apa yang dikatakan pikiran dan hati kita, baik atau buruk. Itu tidak berarti bahwa kita perlu menyetujui atau menerima saja apa yang sedang terjadi di dalam. Kadang-kadang kita memiliki perasaan yang kita tahu salah dan sangat tidak setuju dengannya, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa kita masih merasakannya.

Dalam suatu hubungan, validasi sangat penting untuk menunjukkan pemahaman. Dengan menawarkan penerimaan dan pengertian, kita memberikan ruang bagi satu sama lain untuk mengatasi kekurangan kita dan tumbuh bersama menjadi sesuatu yang lebih signifikan. Ini adalah hal yang kuat yang dapat membantu kita atau orang yang kita cintai menemukan penerimaan untuk diri sendiri, yang memberikan kebebasan dan pemahaman pada tingkat yang dalam.

Ini adalah hal yang menantang untuk dilakukan. Validasi diri sama menantang. Validasi diri adalah ketika kita dapat menerima dan memahami semua bagian yang bergerak tentang apa yang membuat kita menjadi diri kita, baik dan buruk. Dan hadapi saja, kita semua memiliki kritik internal yang suka memberi tahu kita bahwa kita tidak cukup baik, bahwa emosi kita tidak valid, atau bahwa kita entah bagaimana tidak layak.

Kita mungkin juga mengalami pikiran atau emosi yang tidak konsisten dengan cara kita memandang kehidupan, ingin berpikir, atau yang secara objektif tidak benar. Namun, kita tidak boleh menilai diri kita sendiri dengan keras karena merasakan dan mengalami pikiran dan emosi ini. Itu memicu frustrasi dan kemarahan, yang membuat kita tidak mampu menggunakan hal itu sebagai momen pembelajaran.

Semakin kita merasa nyaman dengan aspek-aspek diri kita yang tidak sempurna ini, semakin mudah untuk tetap tenang, terkumpul, dan menemukan jalan kita. Ini memungkinkan kita untuk menyediakan ruang yang lebih baik untuk diri sendiri sehingga kita mampu melakukan pekerjaan internal yang diperlukan untuk tumbuh.

Bagaimana kita mempraktikkan validasi diri?

Dr. Marsha Linehan, Profesor Psikologi dan pencipta Dialektika Perilaku Psikologi, mengidentifikasi enam tingkat validasi yang lain yang meningkatkan kesulitan dalam praktik. Level-level ini juga dapat diterapkan untuk melatih belas kasih untuk diri kita sendiri.

Meskipun kita hanya dapat mempraktikkan salah satu level ini beberapa kali, kita harus dapat menciptakan lebih banyak ruang bagi diri kita untuk memahami dan menerima apa yang kita alami.

1. Hadir dengan emosi kita.

Tindakan hadir adalah fokus pada situasi yang dihadapi. Itu bisa berupa fisik atau mental. Hadir secara fisik berarti memusatkan perhatian pada aktivitas apa pun yang kita ikuti atau saksikan.

Kita bisa duduk dan melihat matahari terbenam, tetapi kita terus melihat telepon kita, bukannya benar-benar menonton matahari terbenam. Untuk hadir adalah untuk menyimpan telepon dan benar-benar menonton matahari terbenam.

Pada tingkat emosional, hadir dengan diri sendiri berarti mengakui dan merasakan apa yang perlu kita rasakan ketika kita merasakannya. Itu berarti kita tidak mati rasa, mengalihkan perhatian, atau mengabaikan apa yang kita rasakan. Kita mengizinkan diri kita untuk merasakan emosi kita dan kemudian merasakannya ketika kita bisa.

Ini adalah keseimbangan. Ada saat-saat ketika emosi kita mengganggu atau mungkin dipelintir. Ada juga saat-saat ketika kita mungkin hanya lelah merasakan emosi kita. Itu mungkin tidak akan pergi atau mungkin menyebabkan kesulitan lain dalam hidup kita.

Kita mungkin tidak memiliki pilihan untuk merasakan emosi kita pada saat itu. Tidak apa-apa juga. Yang penting adalah kita memberi diri kita waktu untuk merasakan dan berpikir pada titik tertentu.

2. Secara akurat merefleksikan situasi dan emosi.

Refleksi yang akurat adalah merenungkan dan mengidentifikasi apa yang kita rasakan dan alasannya. Kata kunci dalam kalimat itu adalah "akurat." Secara akurat, yang kita maksud adalah faktual dan benar.

Tidak ada gunanya merobohkan diri kita sebagai seseorang yang kurang dari itu karena kita mengalami emosi atau reaksi negatif terhadap suatu situasi. Alih-alih berpikir, "Saya sedih karena teman kencan saya membatalkan kencan. Tidak ada yang ingin berada di dekat saya. Tidak ada yang menyukai saya. " Anda ingin memikirkan sesuatu seperti, "Saya sedih karena teman kencan saya membatalkan kencan karena saya senang dengan kencan itu."

Refleksi situasi yang akurat harus mencakup perasaan, apa yang menyebabkan perasaan, dan pernyataan faktual tentang mengapa kita merasakan perasaan itu. Semakin kita menjauh dari pendapat, semakin sedikit kita akan menemukan bahasa negatif atau kritis dalam pikiran itu.

3. Buat tebakan berpendidikan jika kita tidak yakin.

Tebak!? Mengapa kita menebak jika kita tidak yakin? Ya, itu karena kita mungkin tidak selalu memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang kita rasakan atau mengapa kita merasakannya.

Tebakan yang berpendidikan dapat membantu kita mendarat di area masalah yang relatif benar dan memberikan beberapa panduan tentang cara mendapatkan validasi dari apa yang kita pikirkan dan rasakan.

Ada berbagai cara untuk menebak ini. Kita mungkin melihat sensasi fisik yang kita alami. Rasa melilit di perut kita dapat mengindikasikan kecemasan atau ketakutan. Rasa mendongkol dapat membantu menunjukkan kesedihan atau kewalahan.

Kita mungkin juga ingin mempertimbangkan apa yang dirasakan orang lain dalam situasi yang kita hadapi. Itu bukan untuk merongrong apa yang kita pikirkan, tetapi untuk mendapatkan ide yang lebih baik tentang berbagai kemungkinan.

Emosi apa yang akan dirasakan orang lain? Pernahkah kita melihat orang lain di posisi ini? Bagaimana mereka berpikir atau merasakan? Dan kemudian kita bisa menggunakannya sebagai peta jalan untuk memahami apa yang kita rasakan.

4. Pertimbangkan keadaan masa lalu yang mungkin berkontribusi.

Pengalaman yang kita miliki dalam hidup meninggalkan bekas yang abadi di benak kita. Sangat masuk akal dan dapat diterima untuk memiliki respons negatif dan emosi terhadap keadaan yang mirip dengan pengalaman masa lalu di mana kita telah terluka. Seseorang yang digigit anjing mungkin takut dan tidak nyaman berada di sekitar anjing saat dewasa. Itu bukan tidak masuk akal.

Dalam mencoba memvalidasi emosi kita, akan sangat membantu untuk melihat keadaan masa lalu untuk lebih memahami mengapa kita merasakan hal yang kita lakukan. Ini mungkin luka yang belum sembuh sepenuhnya, atau yang meninggalkan bekas yang abadi.

Itu tidak berarti bahwa kita perlu memikirkan pengalaman negatif di masa lalu dan membiarkan diri kita menderita karena itu setiap kali kita mengalaminya. Tidak, intinya adalah untuk melihat dari mana emosi-emosi itu berasal sehingga kita dapat menerimanya, memvalidasinya, dan membiarkannya berlalu. Semakin sering kita melakukannya, semakin mudah untuk menerima dan memahaminya sampai tidak akan mengganggu kita sama sekali.

5. Normalkan emosi kita dengan membiarkan diri kita merasakan semuanya.

Budaya dan atmosfer swadaya tertarik untuk mempromosikan pemikiran positif dan kebahagiaan, yang sangat disayangkan karena hidup tidak semata-mata tentang kebahagiaan. Tidak masalah untuk memiliki perasaan negatif yang kuat, terutama ketika kita berurusan dengan beberapa hal negatif dalam hidup kita. Masuk akal untuk merasa sedih tentang putus cinta, marah karena tidak mendapatkan pekerjaan atau promosi, atau takut tentang masa depan yang tidak pasti.

Orang yang kurang cerdas secara emosional mungkin menganggap hal ini lunak atau lemah, tetapi sebenarnya tidak. Itu semua adalah emosi yang adil dan masuk akal untuk mengalami dalam situasi negatif. Kita tidak harus selalu bahagia, selalu melihat sisi baiknya, atau mencoba menemukan lapisan perak di setiap awan kelabu.

Terkadang kita perlu merasakan perasaan negatif itu sehingga kita bisa menerimanya dan membiarkannya berlalu. Yang penting adalah tidak tinggal di sana.

6. Praktikkan keaslian radikal dengan diri kita sendiri.

Apa artinya menjadi asli secara radikal? Ini untuk menerima diri kita apa adanya, semuanya. Setiap orang memiliki beberapa hal buruk tentang dirinya sendiri yang mungkin tidak dia sukai atau inginkan untuk diterima.

Mungkin kita telah membuat pilihan yang salah dalam hidup, diarahkan ke arah yang salah, atau bukan orang yang sangat baik. Ini semua adalah hal yang dapat kita ubah jika kita berani mengakui bahwa kita tidak begitu sempurna, dan menerima bahwa kita mampu melakukan hal-hal negatif ini.

Tetapi kita juga harus menerima bahwa kita memiliki kekuatan dan kemampuan untuk mengubah hal-hal negatif yang tidak selalu kita sukai tentang diri kita sendiri. Kita bukan tindakan negatif kita. Tidak ada satupun.

Terkadang orang membuat keputusan yang buruk. Semua orang melakukannya. Ingatkan diri kita akan hal itu ketika kita mendapati diri kita tinggal atau berusaha menghindari hal-hal ini.

***
Solo, Minggu, 28 Juni 2020. 7:27 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko