Orang Dewasa yang Lebih Tua Mengungkapkan Apa yang Membuat Seks yang Hebat

Kamis, 2 April 2020 | 18:29 WIB
0
113
Orang Dewasa yang Lebih Tua Mengungkapkan Apa yang Membuat Seks yang Hebat
ilustr: Elite Readers

Sebuah penelitian baru-baru ini menggambarkan bagaimana para pasangan manula mempertahankan hubungan cinta berkualitas tinggi.

Populasi A.S. cepat menua. Orang dewasa yang lebih tua terdiri dari proporsi pasangan yang semakin meningkat. Ketika pasangan berusia enam puluhan, tujuh puluhan, dan lebih memiliki pasangan dan secara fisik dapat bercinta, sebagian besar melakukan hubungan seks secara teratur dengan pasangan. Banyak penelitian menunjukkan bahwa dibandingkan dengan para pasangan manula yang tidak melakukan hubungan seks dengan pasangan, mereka yang mempertahankan kehidupan seks aktif menikmati kepuasan hubungan yang lebih besar, kesehatan fisik dan mental yang lebih baik, pandangan yang lebih positif, kualitas hidup yang lebih tinggi, dan bahkan memperpanjang umur panjang.

Namun di kemudian hari, seks berubah. Kebanyakan orang dewasa yang lebih tua merasakan kurang urgensi seksual dan energi, terutama mereka yang memiliki kondisi medis kronis (sakit, nyeri, diabetes, penyakit jantung, dan lain-lain). Pria yang lebih tua biasanya mengalami beberapa tingkat disfungsi ereksi. Sebagian besar wanita yang lebih tua mengalami kekeringan pada vagina dan penipisan jaringan (atrofi) yang dapat membuat hubungan seksual tidak nyaman bahkan dengan pelumas. Dan ketika usia semakin bertambah, menjadi semakin sulit bagi banyak orang dewasa yang lebih tua untuk mencapai orgasme.

Penurunan Frekuensi Lebih Besar daripada Kepuasan

Tetapi sementara frekuensi seksual turun di kemudian hari, kepuasan menurun jauh lebih sedikit. Bahkan, beberapa pasangan manula mengatakan mereka merasa lebih puas dengan bercinta mereka daripada sebelumnya. Bagaimana orang dewasa yang lebih tua mempertahankan seks yang memuaskan? Para peneliti di Sonoma State University di California mengundang lebih dari 50 orang dewasa untuk menyelesaikan survei yang diposting selama 10 hari di situs web NBC News. Lebih dari 9.000 orang berpartisipasi.

Dalam analisis mereka, para peneliti membagi tanggapan menjadi empat kelompok:

  • Frekuensi rendah, kepuasan rendah (rendah-rendah, 3.985 responden).
  • Frekuensi rendah, kepuasan tinggi (rendah-tinggi, 1.065).
  • Frekuensi tinggi, kepuasan rendah (tinggi-rendah, 951).
  • Frekuensi tinggi, kepuasan tinggi (tinggi-tinggi, 3,163,).

Para peneliti berfokus pada dua kelompok: rendah-rendah dan tinggi-tinggi, dan menyaring mereka yang berstatus rendah-rendah dihasilkan dari masalah kesehatan yang mengganggu bercinta. Kelompok rendah-rendah didominasi laki-laki — 48 persen pria yang merespons survei, dan 38 persen wanita. Kelompok tinggi-tinggi didominasi perempuan — 38 persen perempuan, dan 33 persen laki-laki.

Elemen Seksual Yang Mengurangi Frekuensi dan Kepuasan

Frekuensi rendah dan kepuasan rendah sangat terkait dengan:

  • Perbedaan hasrat. Ketika seseorang menginginkan seks secara signifikan lebih dari yang lain, bercinta membuat menderita.
  • Kebosanan. Setelah beberapa saat, hal lama yang sama selalu berhenti dan tidak menyenangkan.
  • Diam. Pasangan yang tidak mendiskusikan keinginan dan kebutuhan mereka yang berubah atau yang berhenti memeriksa tentang masalah ini setelah usia tertentu akhirnya merasa tidak saling berhubungan.
  • Mengabaikan sumber daya swadaya. Ketika satu pasangan mempresentasikan materi yang menawarkan saran seksual dan yang lainnya menolaknya, presenter menjadi jengkel dan yang lain merasa defensif. Jika hal yang sama terjadi berulang kali, kedua pasangan mengembangkan kebencian.
  • Tidak ada pengaturan suasana hati. Tidak ada lilin, musik, tawa, atau bisikan sayang sebelum dan saat berhubungan seks.
  • Bergegas ke dalam hubungan intim. Sedikit atau tidak ada ciuman, pelukan, saling pijat seluruh tubuh, pijat tangan genital, seks oral, atau mainan.
  • Perbedaan durasi. Pasangan rendah-rendah sering tidak sependapat tentang berapa lama hubungan seks berlangsung, dengan desakan satu pada quickies sering menyebabkan kebencian pada pasangan lainnya.
  • Jarak emosional dan ketegangan hubungan kronis. Ini membunuh keinginan dan merusak kinerja.
  • Sejarah yang disesalkan. Pasangan manula rendah-rendah cenderung memiliki sejarah panjang ketidakpuasan seksual satu sama lain.
  • Mitologi. Ketika satu pasangan berkata, "Saya/kami terlalu tua untuk berhubungan seks," yang lain merasa terasing.

Elemen Seksual Yang Meningkatkan Frekuensi dan Kepuasan

Frekuensi tinggi dan kepuasan tinggi sangat terkait dengan:

  • Sinkronisitas. Pasangan tinggi-tinggi mampu menegosiasikan frekuensi seksual yang keduanya bisa hidup dengan lebih atau kurang nyaman.
  • Kebaruan. Sesuatu yang baru dan berbeda menstimulasi pelepasan dopamin, neurotransmitter panas seksual. Pasangan yang sangat tinggi bercinta dengan cara-cara baru di tempat-tempat baru, dan pada waktu yang berbeda. Mereka terbuka untuk recourses swadaya, dan saling berterima kasih karena telah mempresentasikannya.
  • Diskusi. Apa keintiman yang sebenarnya? Pengakuan diri menggunakan kata-kata. Diam mensabotase keintiman dan ikatan emosional. Pasangan yang sangat tinggi sangat ingin mendiskusikan hasrat, kebutuhan, dan perubahan seksual mereka. Mereka juga saling memuji dalam bercinta, dan meminta umpan balik. Banyak yang menelepon atau mengirim sms sebelum kencan seks untuk mengatakan bahwa mereka ingin bercinta.
  • Pengaturan suasana hati aktif. Pasangan tinggi-tinggi mantap dengan lilin, latar belakang, musik, tawa, dan berkata, "Aku mencintaimu."
  • Banyak loveplay. Istilah yang biasa adalah "foreplay (pemanasan)," tetapi itu menyiratkan kegiatan yang mendahului hubungan seksual. Banyak pasangan yang lebih tua menemukan hubungan seksual sulit atau tidak mungkin karena masalah ereksi pria, dan kekeringan dan atrofi vagina wanita. Pasangan tua yang lebih tinggi biasanya meremehkan atau membuang hubungan intim dan fokus pada ciuman, pelukan, pijat seluruh tubuh, pekerjaan tangan, main jari, seks oral, mainan, dan mungkin beberapa permainan anal dan ketegaran (penutup mata, tamparan).
  • Cihup diperpanjang. Dengan bertambahnya usia, dibutuhkan waktu lebih lama untuk melakukan pemanasan pada alat kelamin. Pasangan yang sangat tinggi menikmati banyak permainan non-genital sebelum mencapai di antara kaki satu sama lain.
  • Investasi emosional. Pasangan tingg-tinggi secara konsisten aktif dalam hubungan mereka dan menyambut diskusi.
  • Sejarah bahagia. Pasangan yang tinggi-tinggi ketika muda biasanya mempertahankannya seiring bertambahnya usia.
  • Komitmen untuk tetap seksual. Pada pasangan yang sangat tinggi, kedua pasangan percaya bahwa seks penting untuk hubungan, dan tidak secara sepihak menarik diri dari bercinta karena usia atau alasan lain.

Tidak Unik untuk Lansia

Sementara penelitian ini berfokus pada pasangan di atas 50 tahun, elemen-elemen yang berkontribusi pada kepuasan seksual atau ketiadaannya tidak tergantung pada usia. Alasan untuk frekuensi serta kepuasan rendah dan tinggi berlaku untuk pasangan dari segala usia.

(Materials provided by Psychology Today)

***
Solo, Kamis, 2 April 2020. 5:55 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko