Musik Benar-Benar Dapat Menumbuhkan Otak Anda

Anda dapat menumbuhkan otak Anda, meningkatkan keterampilan kognitif, dan menunda penurunan kognitif dengan memainkan alat musik secara teratur.

Jumat, 30 September 2022 | 12:07 WIB
0
55
Musik Benar-Benar Dapat Menumbuhkan Otak Anda
image: WallpaperUP

Melodi bisa baik untuk pikiran Anda seperti halnya untuk suasana hati Anda.

Poin-Poin Penting

  • Mendengarkan musik tidak membuat Anda lebih pintar, seperti yang dilaporkan pertama kali dengan "efek Mozart", tetapi mendengarkan musik dapat memperlambat penurunan kognitif.
  • Di sisi lain, kebiasaan memainkan alat musik dapat meningkatkan volume jaringan otak dan meningkatkan keterampilan kognitif seperti memori visual.
  • Manfaat ini paling kuat ketika pelatihan musik dimulai pada usia muda, tetapi masih dapat menjadi signifikan ketika instrumen dipelajari di masa dewasa.

Apakah mendengarkan musik membuat Anda lebih pintar?

Sekitar 30 tahun yang lalu, Rauscher dkk menerbitkan sebuah studi tentang anak-anak di jurnal bergengsi Nature, menunjukkan bahwa hanya dengan mendengarkan Mozart dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak, seperti skor pada subtugas Stanford-Binet pada penalaran spasial. Meskipun peneliti lain kemudian mereplikasi hasil ini (walaupun dengan efek yang jauh lebih kecil) pada anak-anak dan orang dewasa, hari ini konsensus ahli saraf adalah bahwa mendengarkan Mozart, atau musik klasik lainnya, meningkatkan kinerja bukan dengan menumbuhkan otak Anda, tetapi dengan meningkatkan gairah dan suasana hati Anda untuk sementara sehingga Anda tampil lebih baik. Jadi, apa yang disebut efek Mozart sebenarnya hanyalah contoh dari efek gairah yang terkenal pada kinerja (orang yang waspada melakukan tugas kognitif lebih baik daripada orang yang mengantuk).

Namun, baru-baru ini, beberapa peneliti mulai meneliti kembali manfaat mendengarkan musik—bukan pada anak-anak, tetapi pada pasien demensia.

Sebuah tinjauan literatur tahun 2018 dalam jurnal Dementia Neuropsychologia, yang merangkum hasil dari 24 penelitian berbeda, menyimpulkan bahwa mengekspos pasien Alzheimer dengan musik, terutama musik yang sudah dikenal, meningkatkan mood dan memori pada pasien demensia. Para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian berhipotesis bahwa ingatan musikal sering disimpan pada pasien demensia, dan mengaktifkan ingatan itu dapat membantu mengakses ingatan terkait. Temuan ini direplikasi dan diperluas dalam studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam Journal of Alzheimer's Disease, oleh Dr. Michael Thaut dan rekan-rekannya di University of Toronto.

Tetapi apakah memainkan alat musik membuat Anda lebih pintar?

Kita dapat menyimpulkan dari penelitian di atas bahwa mendengarkan musik tidak selalu membuat Anda lebih pintar, tetapi dapat meningkatkan suasana hati dan gairah Anda dan membantu Anda untuk sementara tampil lebih baik, dan bahkan memperlambat penurunan kognitif di kemudian hari.

Tetapi bagaimana dengan aktif memainkan alat musik vs pasif mendengarkan musik? Di sana penelitian tentang efek kognitif jangka panjang yang positif dari musik jauh lebih menarik.

Artikel ulasan lain di Dementia Neuropsychologia, oleh Rodrigues et al, “Pelatihan musik, neuroplastisitas, dan kognisi,” menunjukkan bahwa belajar memainkan alat musik, kemudian mempraktikkan alat itu, sebenarnya dapat menumbuhkan bagian otak Anda yang terkait dengan memahami dan memainkan musik (corpus callosum, serebelum, hipokampus, neokorteks temporal). Manfaat "trofik" dari memainkan alat musik ini lebih besar pada awal pengembangan pelatihan musik dimulai, tetapi peningkatan ukuran jaringan otak yang terukur bahkan telah ditemukan pada musisi yang tidak mulai memainkan alat musik sampai dewasa.

Rodrigues dkk melanjutkan dengan menunjukkan bahwa banyak penelitian menunjukkan bahwa perubahan fisik pada otak memiliki signifikansi fungsional, dengan musisi terlatih menunjukkan peningkatan kinerja, relatif terhadap non-musisi, dalam tugas-tugas kognitif seperti pemrosesan visuospasial dan memori visual.

Tentu saja, mengupas pertanyaan tentang nature/nurture (yaitu, apakah musisi terlahir lebih pintar atau menjadi lebih pintar dengan latihan?) tidak mudah, tetapi studi longitudinal (melibatkan eksperimen sebelum dan sesudah pada subjek uji individu) oleh Dr. Lutz Jancke di University of Zurich mendukung gagasan bahwa otak dan perubahan kognitif yang terkait dengan memainkan instrumen dapat diperoleh vs diwariskan.

Satu hal lagi, sebelum Anda mengambil instrumen untuk menumbuhkan otak Anda

Studi di atas sangat menyarankan bahwa Anda dapat menumbuhkan otak Anda, meningkatkan keterampilan kognitif, dan menunda penurunan kognitif dengan memainkan alat musik secara teratur. Tetapi, jika Anda benar-benar termotivasi untuk meningkatkan otak dan keterampilan kognitif Anda, berbagai penelitian tentang plastisitas otak, yang dirangkum oleh Dr. Lawrence Katz dalam bukunya Keep Your Brain Alive, menyarankan agar Anda tidak terpaku pada satu instrumen saja, tetapi terus-menerus ajari diri Anda untuk memainkan instrumen yang tidak dikenal, sehingga Anda mengekspos otak Anda pada hal-hal baru yang konstan.

Menurut Dr Katz, otak Anda seperti otot Anda: Jika Anda melakukan latihan beban dengan beban konstan, otot Anda akan tumbuh ke titik tertentu, kemudian berhenti mendapatkan kekuatan. Sama seperti otot Anda, jika Anda ingin terus mengembangkan otak Anda, Anda harus terus-menerus menantangnya dengan tugas-tugas baru atau yang semakin sulit.

Saya tahu, itu terdengar seperti jumlah pekerjaan yang tidak nyaman. Tetapi kita tidak bisa tetap nyaman saat keluar dari zona nyaman kita, bukan?

***
Solo, Jumat, 30 September 2022. 11:57 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko