Ketika Penalaran Moral Bukan Sekadar Rasionalisasi

Mempelajari bagaimana terlibat dalam penalaran yang konsisten merupakan langkah penting dalam pendidikan moral.

Jumat, 20 Mei 2022 | 17:35 WIB
0
55
Ketika Penalaran Moral Bukan Sekadar Rasionalisasi
image: PT

Kita hanya manusia.

Poin-Poin Penting

  • Beberapa peneliti mengatakan penalaran membantu orang memberi sinyal kebajikan daripada benar-benar menjadi bajik.
  • Penalaran paling sering berfungsi sebagai rasionalisasi ketika orang meminta prinsip.
  • Konsistensi penalaran secara teratur membentuk sikap dan perilaku moral.
  • Penalaran yang konsisten telah membuat orang menyumbang untuk amal dan menjadi vegetarian atau vegan.

Banyak ilmuwan yang sinis tentang penalaran moral. Mereka mengklaim bahwa manusia tidak menalar tentang benar dan salah untuk meningkatkan perspektif moral mereka, mereka melakukannya untuk membenarkan diri mereka sendiri kepada orang lain. Penalaran membantu orang memberi sinyal kebajikan daripada benar-benar menjadi bajik.

Pertimbangkan psikolog Jonathan Haidt, yang berpendapat bahwa penilaian moral hampir secara eksklusif didorong oleh intuisi. Ketika orang menawarkan alasan untuk opini moral, mereka mungkin dengan tulus percaya bahwa mereka menjelaskan apa yang menyebabkan mereka mempertahankannya. Tetapi apa yang sebenarnya mereka lakukan, biasanya, adalah “rasionalisasi post-hoc,” menawarkan pembenaran setelah fakta untuk pendapat mereka. Seperti yang dikatakan Haidt, orang tidak seperti hakim yang menimbang bukti dan alasan untuk membentuk opini moral. Mereka lebih seperti pengacara yang dapat menemukan argumen untuk pendapat apa pun yang mereka pegang.

Haidt ada benarnya. Orang-orang terlibat dalam rasionalisasi. Namun, seperti yang telah kami kemukakan, penalaran moral secara teratur membentuk sikap dan perilaku. Untuk melihat bagaimana kita perlu menggabungkan perspektif psikologis dengan filosofis.

Filsuf cenderung memiliki pandangan yang lebih optimis tentang penalaran moral daripada ilmuwan. Plato, misalnya, terkenal berpikir bahwa akal bisa mengendalikan emosi. Namun, penalaran dalam filsafat moral cenderung cukup esoteris. Ini adalah taruhan yang aman bahwa banyak argumen filosofis tidak berdampak banyak pada kepercayaan kebanyakan orang.

Namun, ada beberapa argumen filosofis yang telah terbukti membentuk sikap dan perilaku. Peter Singer, misalnya, telah menulis esai dan buku yang membuat orang menyumbangkan sebagian besar pendapatan mereka untuk amal. Dalam satu argumen populer, Singer meminta Anda untuk membayangkan menemukan seorang balita yang telah berjalan jauh dari orang tuanya dan masuk ke dalam kolam. Dia akan tenggelam jika Anda tidak segera masuk dan menyelamatkannya. (Kolamnya dangkal, jadi tidak ada risiko Anda akan menenggelamkan diri Anda sendiri.) Tidak ada waktu untuk melepas pakaian baru Anda yang mewah, tetapi tidak masalah. Nyawa seorang anak jelas jauh lebih berharga daripada pakaian Anda. Kewajiban Anda jelas: Anda harus bertindak.

Tetapi kemudian Singer bertanya: Apa perbedaan antara anak yang tenggelam ini dan anak yang kelaparan di negara berkembang? Dalam setiap kasus, Anda dapat menyelamatkan nyawa seorang anak dengan biaya yang hampir sama. Jika Anda berkewajiban untuk menyelamatkan anak yang tenggelam maka tampaknya Anda juga berkewajiban untuk menyelamatkan anak yang kelaparan. Lain kali Anda menolak memberi untuk amal yang efektif di negara berkembang, seolah-olah Anda memilih untuk membiarkan seorang anak tenggelam.

Apakah Anda merasakan tarikannya? Jika demikian, apakah itu berarti bahwa penalaran moral secara psikologis sangat kuat? Tergantung.

Penalaran paling sering berfungsi sebagai rasionalisasi ketika orang meminta prinsip. Itu karena prinsip moral, seperti prinsip Singer bahwa kita harus membantu seseorang ketika kita tidak harus melepaskan sesuatu yang bernilai sebanding, sangat fleksibel. Sendiri, mereka meninggalkan banyak interpretasi. Selain itu, beberapa prinsip biasanya berlaku pada kasus tertentu; Anda dapat menggunakan satu prinsip dan dengan mudah mengabaikan prinsip lain yang berpotensi relevan. Ini adalah beberapa alasan mengapa para ilmuwan seperti Haidt secara sah skeptis tentang "penalaran prinsip."

Apa yang membuat argumen seperti Singer kuat adalah bahwa argumen tersebut memunculkan bentuk penalaran moral yang berbeda. "Penalaran konsistensi" tidak memutuskan prinsip mana yang berlaku untuk kasus tertentu dan mana yang tidak. Sebaliknya, ini mengidentifikasi intuisi yang kuat tentang satu kasus dan memperluasnya ke kasus lain. Penalaran yang konsisten memiliki efek yang kuat pada pemikiran dan perilaku.

Ada bukti bahwa orang benar-benar mengubah keyakinan mereka dalam menanggapi penalaran konsistensi, termasuk penelitian eksperimental yang melibatkan kasus troli terkenal. Kebanyakan orang bersedia untuk menarik saklar untuk menyelamatkan lima nyawa dengan biaya satu. Tetapi sebagian besar tidak mau mendorong satu orang dari jembatan untuk menyelamatkan lima orang lainnya. Dan jika mereka mendengar kasus push terlebih dahulu, maka mereka kurang bersedia untuk mendukung menarik saklar. Mengapa? Alasannya: Jika mengorbankan satu demi lima adalah salah dalam satu kasus, maka itu mungkin salah dalam kasus lain.

Konsistensi penalaran persuasif hanya jika tidak ada perbedaan yang relevan antara kasus. Tentu saja, ada banyak perbedaan antara kasus nyata anak kelaparan dan kasus hipotetis anak tenggelam. Tetapi argumen Singer sangat berpengaruh karena perbedaan ini tidak membuat orang merasa relevan secara moral. Satu anak dekat, yang lain jauh, tapi jadi apa? Jarak tidak masalah, secara moral.

Mempelajari bagaimana terlibat dalam penalaran yang konsisten merupakan langkah penting dalam pendidikan moral. Ketika seorang anak menyakiti seseorang, orang tua sering bertanya, ”Bagaimana kamu suka jika dia melakukan itu padamu?” Mereka mengundang anak itu untuk menempatkan dirinya pada posisi orang lain. Mudah-mudahan, dia melihat bahwa hanya menjadi orang yang berbeda bukanlah perbedaan yang relevan secara moral.

Atau pertimbangkan bagaimana penalaran konsistensi telah mendorong banyak orang menjadi vegetarian atau vegan. Kebanyakan orang percaya bahwa mendukung sistem yang menyiksa kucing dan anjing adalah salah. Tetapi jika itu benar, lalu mengapa mendukung penyiksaan terhadap hewan ternak juga tidak salah?

Diperdebatkan, beberapa hewan memiliki signifikansi moral yang lebih besar daripada yang lain jika mereka secara kognitif lebih canggih atau memiliki kapasitas yang lebih kaya untuk merasakan kesenangan atau rasa sakit. Tetapi dengan ukuran ini, babi memiliki keunggulan dibandingkan hewan peliharaan. Oleh karena itu, makan daging babi dari pabrik peternakan tidak lebih baik daripada memakan seekor anjing setelah mengalami penyiksaan selama berbulan-bulan.

***
Solo, Jumat, 20 Mei 2022. 5:09 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko