Intisari Cinta Diri

Jenis cinta-diri yang telah kita bahas di sini, mungkin tidak memiliki sisi negatifnya dan ilmu tentang welas asih tampaknya mendukung kesimpulan ini.

Minggu, 22 Mei 2022 | 23:05 WIB
0
24
Intisari Cinta Diri
image: Greator

Siapa saya dan bagaimana saya mencintai diri saya sendiri?

Poin-Poin Penting

  • Mencintai diri sendiri biasanya membutuhkan beberapa konsep tentang siapa diri Anda.
  • Intisari cinta-diri mungkin memiliki kegunaan terbesarnya, dan penerapannya yang paling sulit, pada lanskap suatu hubungan.
  • Cinta-orang lain mungkin datang dalam proporsi langsung dengan cinta-diri.

Siapa saya?

Mencintai diri sendiri mengharuskan, setidaknya sebagian besar waktu, saya memiliki beberapa konsep tentang siapa saya, atau yang lain, apa yang saya coba cintai? Namun ada kalanya mengetahui siapa saya bisa seperti memecahkan Rubik's Cube dengan banyak bagian yang membingungkan dan bergerak. Misalnya, saya tampak menjadi orang yang berbeda ketika saya bersama orang-orang tertentu atau dalam keadaan tertentu. Saya merevisi siapa saya dengan membentuk diri yang paling cocok berdasarkan apa yang saya anggap dipanggil dalam situasi tertentu.

Lebih buruk lagi, ada saat-saat ketika mengetahui siapa saya bisa terasa licin seperti mengambil ikan dari air, atau seperti mengenai sasaran yang bergerak. Seolah-olah siapa saya tidak suka duduk diam lama-lama. Meski begitu, siapa saya, apa pun desainnya saat ini, ditempatkan secara kompak di dalam kompleks otak saya, dan otak saya, seperti orang lain, telah berevolusi menjadi sensitif, fleksibel, dan adaptif terhadap keanehan lingkungan. Jadi, mungkin siapa saya terkadang agak sulit dijabarkan. Meskipun demikian, mari kita coba—bagaimanapun juga, diri yang sukar dipahami mungkin lebih sulit untuk dicintai.

Bundel Ketat Kebutuhan yang Beredar

Untuk memberikan pegangan yang gamblang pada konsep siapa saya, pikirkan kumpulan kebutuhan dari berbagai jenis dan besaran, gabungan yang terus berputar dari keinginan, motif, dorongan, keinginan, preferensi, kecenderungan, dan bermacam-macam minat yang beredar. Masing-masing kebutuhan yang didefinisikan secara luas ini terbungkus erat di dalam batas-batas kulit saya dan masing-masing, pada gilirannya, bersaing untuk ekspresi dan/atau kepuasan. Lebih lanjut, kumpulan kebutuhan saya sendiri memberikan garis besar yang membedakan siapa saya; itu membangun rasa diri saya, dan membedakan saya dari orang lain, meskipun saya berbagi banyak kebutuhan yang sama.

Sekarang, definisi tentang siapa saya—sebuah identitas—mulai terbentuk dalam istilah yang cukup konkret, membangun satu kebutuhan di atas kebutuhan lainnya, dan perasaan yang terkait dengan proses kreatif ini adalah positif. Misalnya, pikirkan saat Anda mendapat pujian dari seseorang. Anda untuk sesaat dipilih dan diidentifikasi memiliki kualitas positif tertentu; memang, Anda disuguhi momen yang menentukan diri sendiri dan itu mungkin terasa sangat menyenangkan. Ingat?

Mengibarkan Panji-Panji Kedaulatan Diri

Tentunya, identifikasi kebutuhan pribadi saya adalah langkah pertama yang penting dalam mekanisme kasih sayang diri. Proses "darah kehidupan" ini mendefinisikan dan mempertahankan siapa saya dalam hubungannya dengan orang lain di mana saya berada pada risiko terbesar kehilangan kendali atas rasa diri saya. Secara kiasan, dengan mengidentifikasi kebutuhan saya secara efektif, saya mengibarkan bendera di atas kepala yang dengan bangga menyatakan kedaulatan siapa saya dan secara halus tetapi tegas menyatakan "Jangan injak saya." Sama seperti bendera yang dikibarkan di atas ibu kota suatu negara melambangkan hak, identitas, dan kedaulatan bangsa itu, identifikasi kebutuhan saya menegaskan "hak" saya kepada mereka. Itu juga meningkatkan harga diri saya. Dan yang tak kalah pentingnya, tim peneliti Greenberg dan Paivio (2013) menemukan bahwa hanya dengan mengidentifikasi kebutuhan seseorang akan meningkatkan kemungkinan untuk secara aktif mewakilinya.

Dua Manifesto yang Berani

Sekarang, pertimbangkan dua asumsi yang masuk akal: 1) Semua kebutuhan yang membentuk siapa saya, pada tingkat yang paling mendasar, valid; 2) Yang paling kritis, saya memupuk rasa welas asih dengan sengaja dan dengan sengaja memvalidasi legitimasi dasar kebutuhan saya. Misalnya, saya perlu merasa diterima dan menerima orang lain, saya perlu mencintai dan dicintai, saya perlu merasa dipahami dengan hormat dan sensitif, dan seterusnya. Tanpa pertanyaan, ini adalah kebutuhan dasar dan sah dan karena itu mereka harus dimahkotai dengan status positif. Tentu saja, ketika saya melakukan ini secara konsisten, kasih sayang yang saya miliki untuk diri saya sendiri menjadi kuat, stabil, dan bertahan lama. Dan lagi, sebagai hasilnya, saya lebih berani untuk secara aktif mewakili kebutuhan saya.

Jadi, mari kita pilih kebutuhan, bahkan yang sepele, dan lihat di bawahnya hingga ke akar tunggangnya yang terdalam, tingkatnya yang paling tidak dapat direduksi, untuk memverifikasi keabsahannya. Misalnya, Joshua ingin makanan Cina malam ini, sementara rekannya, Jenni, ingin makanan Meksiko. Jelas, keduanya memiliki kebutuhan dasar akan makanan, tetapi juga masing-masing pasangan perlu dipahami secara sensitif dan hormat untuk preferensi masing-masing, terlepas dari perbedaan mereka. Pada tingkat nyata preferensi makanan pribadi mereka dan pada tingkat yang lebih dalam dari saling menghormati dan pengertian, masing-masing pasangan membawa kebutuhan yang sah untuk yang lain. Pertanyaan berikutnya adalah seberapa baik masing-masing pasangan mengelola kebutuhan mereka.

Lebih cepat mengkritik diri sendiri atau memuji diri sendiri?

Mempelajari mekanisme sederhana namun berharga untuk melegitimasi kebutuhan dasar saya menjawab pertanyaan-pertanyaan penting ini: Seberapa besar kasih sayang yang saya miliki untuk diri saya sendiri? Dari mana idealnya rasa sayang diri ini berasal? Bagaimana saya bisa membuatnya? Seberapa kuat dan apa yang harus saya lakukan untuk mempertahankannya? Secara singkat, apa kualitas, ketahanan, dan daya tahan kasih sayang saya? Misalnya, apakah saya lebih cepat menyalahkan diri sendiri, atau memuji diri sendiri? Ketika saya membuat kesalahan, dapatkah saya membebaskan diri dan belajar dari pengalaman saya? Bagaimana saya biasanya berbicara pada diri sendiri dan apa yang mengatur dialog batin ini? Bagaimana saya dapat meningkatkan kualitas hubungan saya dengan diri saya sendiri?

Sebuah perangkap umum—ups!

Suatu saat ketika bergegas keluar pintu untuk pergi ke pernikahan seorang teman, saya bertanya kepada istri saya apakah dia mau bergegas. Rupanya tidak dapat mendengar apa yang baru saja saya tanyakan, dia berkata, "Apa?" Frustrasi karena harus mengulangi diri saya sendiri sambil berlarian dengan panik dan berpikir bahwa istri saya mungkin tidak berbagi urgensi saya, saya membalasnya dengan suara yang jelas-jelas marah dan tidak sopan, "Ayo, kita harus pergi sekarang atau kita akan terlambat, sial!" Nah, nada marah saya membawa sebagian besar perhatiannya pada bagaimana saya berbicara dengannya dan bukan pada legitimasi kebutuhan saya untuk tiba di pesta pernikahan tepat waktu. Lebih buruk lagi, setelah itu, menyadari bahwa saya telah menyakiti perasaan istri saya, saya mengkritik diri saya sendiri. Keabsahan kebutuhan saya telah secara salah membenarkan penggunaan pembicaraan saya yang memaksa dan tidak menghormati. Untuk beberapa waktu setelahnya, saya menyesal. Kebutuhan saya untuk datang tepat waktu di pesta pernikahan itu tidak dapat disangkal valid, tetapi saya telah salah mengaturnya—kesalahan yang sangat umum.

Terlebih lagi, ketika saya gagal membedakan antara legitimasi kebutuhan saya dan salah urus, saya mencaci diri sendiri. Jadi, untuk meredam serangan diri saya dan dengan demikian menjaga harga diri, saya mengajari diri saya sendiri poin kritis ini: Kebutuhan mendasar saya tetap valid meskipun saya mungkin tidak selalu mengelolanya dengan baik. Sekarang, bahkan dalam akibat yang menyedihkan dari salah mengelola kebutuhan saya, yang tidak dapat dihindari, kita semua, kadang-kadang, salah mengatur kebutuhan kita, saya dapat mempertahankan harga diri saya dengan kesadaran kritis bahwa kebutuhan mendasar saya tetap valid terlepas dari bagaimana saya mengelolanya.

Teman Tidur yang Tumpang Tindih

Rasa sayang diri, harga diri, kasih sayang, dan harga diri adalah ciuman sepupu yang dirayakan dengan makna yang menyatu. Selanjutnya, kita memberikan penghormatan yang hampir seperti agama kepada mereka dalam budaya kita. Sungguh, itu adalah ikon terhormat kita yang mencirikan puncak perjuangan pribadi kita. Tetapi bagaimana cara terbaik untuk mencapainya? Dan dapatkah itu terwujud sepenuhnya? Sejauh itu dapat diperoleh, pertimbangkan kembali langkah-langkah konkret dan layak ditinjau dari identifikasi kebutuhan dan legitimasi kebutuhan. Dengan mengidentifikasi kebutuhan saya, saya secara aktif membangun diri saya sendiri dan dengan pengakuan yang disengaja dan bertujuan atas legitimasi mendasar dari kebutuhan saya, saya memvalidasi mereka, dan diri saya sendiri, dan dengan demikian menjadi "pahlawan" saya sendiri. Rasa sayang diri, harga diri, belas kasih, dan harga diri saya adalah komoditas yang ditanam di rumah, semuanya organik, yang menurut pendapat saya, adalah bentuk cinta-diri yang terbaik dan paling bertahan lama.

Tempat Pengujian Kasih Sayang Terbesar

Saya yakin bahwa intisari cinta-diri memiliki kegunaan terbesarnya tetapi juga aplikasinya yang paling sulit pada lanskap yang tidak rata, bermuatan emosional, dan sering menantang dari hubungan intim. Dalam konteks yang rumit ini, menghadiahkan diri saya dengan kasih sayang bisa menjadi bisnis yang sangat rumit karena sebagian besar dari siapa saya diaktifkan, bersatu dalam arus interaksi yang tak terhitung jumlahnya dengan pasangan saya. Gelombang pertemuan dekat yang stabil dan gesekan siku yang tak terbatas ini mengaktifkan berbagai kebutuhan yang luas dan perasaan yang menyertainya, yang semuanya membuat saya tetap berusaha untuk menjaga kebutuhan saya terdefinisi dengan baik dan divalidasi. Namun, ketika saya menghadapi tantangan-tantangan ini, keuntungan dalam rasa sayang terhadap diri sendiri sangat memuaskan secara pribadi.

Pada akhirnya, cinta orang lain sama dengan cinta diri sendiri

Akankah saya mendapatkan lebih banyak cinta dari orang lain, terutama orang lain yang paling berarti, daripada yang bisa saya berikan untuk diri saya sendiri? Mungkin tidak. Dan ini mungkin paling benar selama hubungan jangka panjang saya. Pesannya kemudian: cinta-lain mungkin datang dalam proporsi langsung dengan cinta-diri, kasih sayang yang saya pelajari untuk diberikan kepada diri saya sendiri.

Terakhir, jenis cinta-diri yang telah kita bahas di sini, mungkin tidak memiliki sisi negatifnya dan ilmu tentang welas asih tampaknya mendukung kesimpulan ini. Jadi, seberapa baik Anda mencintai diri sendiri?

***
Solo, Minggu, 22 Mei 2022. 10:37 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko