Manfaat Pembelajaran Langsung versus Pembelajaran Jarak Jauh

Jangan ragu untuk berbicara dengan profesional kesehatan mental jika Anda atau anak Anda sedang berjuang dengan transisi.

Sabtu, 21 Agustus 2021 | 13:43 WIB
0
32
Manfaat Pembelajaran Langsung versus Pembelajaran Jarak Jauh
ilustr: Allergy & Asthma Network

Cara orang tua dapat menggunakan penelitian terbaru untuk mempertimbangkan risiko dan manfaatnya.

Poin Penting

  • Pandemi COVID-19 telah mengganggu pendidikan sekitar 95 persen siswa di seluruh dunia.
  • Pembelajaran jarak jauh dikaitkan dengan efek negatif pada kesehatan sosial, emosional, fisik, dan mental.
  • Pembelajaran jarak jauh juga dikaitkan dengan skor yang lebih rendah pada tes kemampuan akademik.
  • Orang tua dan pengasuh harus hati-hati mempertimbangkan risiko dan manfaat pembelajaran jarak jauh versus pembelajaran langsung.

Pandemi COVID-19 telah mengganggu pendidikan sekitar 95 persen siswa di dunia, yang merupakan gangguan terbesar terhadap pendidikan dalam sejarah, menurut laporan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Ketika anak-anak kembali ke sekolah tahun ajaran baru ini dan varian Delta terus menyebar, banyak orang tua mungkin bertanya-tanya apakah sekolah harus terus menawarkan opsi pembelajaran jarak jauh, dan jika demikian, apakah mereka harus memilih opsi itu untuk anak mereka. Untuk mengatasi masalah ini, mungkin membantu untuk melihat penelitian yang muncul tentang dampak psikologis dan pendidikan dari pembelajaran jarak jauh versus pembelajaran langsung.

Dampak pada kesehatan mental dan fisik

Penelitian dengan jelas menunjukkan bahwa pembelajaran jarak jauh (atau bahkan model hibrida) memiliki efek negatif yang signifikan pada kesehatan mental, emosional, sosial, dan fisik anak-anak dan orang tua. Sebuah studi yang dilakukan oleh CDC melibatkan 1.561 orang tua dari anak-anak berusia 5 hingga 12 tahun yang disurvei dari Oktober hingga November 2020. Menurut penelitian, orang tua dari anak-anak yang bersekolah secara virtual hampir lebih mungkin melaporkan kesehatan mental dan emosional yang lebih buruk, berkurang aktivitas fisik, dan lebih sedikit waktu yang dihabiskan dengan teman (baik secara virtual atau tatap muka) dibandingkan dengan anak-anak yang bersekolah secara langsung.

Orang tua dari anak-anak di sekolah virtual juga lebih mungkin untuk melaporkan kehilangan pekerjaan, tekanan emosional, kesulitan tidur, dan masalah dengan menemukan pengasuhan anak. Temuan menunjukkan bahwa pembelajaran langsung mungkin penting bagi kesehatan fisik dan mental banyak keluarga.

Selain memberikan pendidikan, sekolah juga memberikan banyak layanan kepada keluarga, termasuk makanan gratis atau murah, dukungan sosial, kesempatan untuk aktivitas fisik, dan layanan kesehatan mental. Sekolah virtual menempatkan beban yang tidak semestinya pada orang tua, yang tidak memiliki pelatihan, waktu, atau sumber daya untuk menyediakan semua layanan yang dapat ditawarkan sekolah.

Dampak pada prestasi akademik

Sebuah penelitian besar dari Belanda menemukan nilai tes standar yang lebih rendah dalam matematika, membaca, dan mengeja setelah pembelajaran jarak jauh selama pandemi. Rata-rata, skor siswa tiga poin persentil lebih rendah setelah pandemi. Yang penting, efeknya secara tidak proporsional lebih besar pada anak-anak dari keluarga yang kurang berpendidikan (ukuran kehilangan belajar mencapai 60 persen lebih besar untuk anak-anak ini).

Penelitian ini melibatkan 15 persen sekolah dasar Belanda dan melibatkan siswa berusia 8 hingga 11 tahun. Para peneliti memeriksa efek dari periode delapan minggu sekolah virtual karena pandemi dengan membandingkan nilai ujian dari tahun 2020 dengan nilai ujian dari tiga tahun sebelumnya.

Hasilnya menunjukkan kurangnya pembelajaran selama waktu ini atau bahkan kemunduran—yaitu, hilangnya keterampilan akademik. Para peneliti menunjukkan bahwa Belanda adalah skenario kasus terbaik, karena negara tersebut hanya memiliki periode penutupan sekolah yang singkat (delapan minggu), tingkat akses internet yang tinggi di kalangan anak-anak, dan pendanaan sekolah yang relatif merata. Dengan kata lain, hasilnya mungkin lebih dramatis di negara-negara seperti AS, di mana penutupan sekolah biasanya lebih lama dan akses teknologi lebih terbatas.

Efek jangka panjang

Meskipun sulit untuk memprediksi dampak mental dan emosional jangka panjang dari pembelajaran jarak jauh, Bank Dunia memperkirakan bahwa penutupan sekolah selama pandemi akan mengakibatkan hilangnya sekolah antara 0,3 hingga 1,1 tahun, jika disesuaikan dengan kualitas pendidikan, dan antara $6.680 hingga $32.397 dalam pendapatan seumur hidup yang hilang per siswa (dalam istilah nilai sekarang).

Cara menangani keputusan sekolah sebagai orang tua atau pengasuh

Meskipun penelitian menunjukkan bahwa kembali ke pembelajaran tatap muka penting untuk prestasi akademik anak-anak dan kesehatan fisik dan mental, setiap keluarga perlu membuat keputusan berdasarkan keadaan unik mereka sendiri. Beberapa keluarga mungkin memilih pembelajaran jarak jauh, dan mereka harus didukung dalam pilihan ini.

Namun, jika Anda memutuskan untuk kembali ke pembelajaran tatap muka, dan ini merupakan pilihan di wilayah Anda, bagaimana Anda harus mengatasi kecemasan Anda dan anak Anda untuk kembali ke sekolah?

Strategi berikut dapat membantu Anda dan anak Anda untuk berhasil bertransisi kembali ke pembelajaran tatap muka:

1. Teliti strategi mitigasi sekolah dan buat buku, gambar, atau alat bantu visual untuk menjelaskan strategi ini kepada anak Anda. Buat “jadwal visual” untuk anak Anda dengan kata-kata dan gambar yang menjelaskan kapan mereka akan memakai masker, kapan mereka akan mencuci tangan, dan prosedur lainnya

2. Bicaralah dengan anak Anda tentang bagaimana perasaannya tentang tahun ajaran mendatang. Kenali bahwa perasaan mereka mungkin rumit (misalnya, mereka mungkin merasa senang dan gugup) dan berbeda dari perasaan Anda sendiri.

3. Jelaskan kepada anak Anda bagaimana perasaan Anda dan strategi koping apa yang akan Anda gunakan untuk membantu diri Anda merasa lebih baik ("Aku merasa sedikit gugup tentang kamu kembali ke sekolah karena sudah begitu lama. Ketika aku mulai merasa gugup, aku akan menarik napas dalam-dalam dan mengingatkan diriku sendiri tentang semua yang sekolahmu lakukan untuk membuatmu tetap aman.”)

4. Validasi kekhawatiran anak Anda dan dorong mereka untuk menghadapi ketakutan mereka (“Aku tahu kamu merasa gugup tentang ini, tetapi aku juga tahu bahwa kamu sangat berani dan mampu menghadapi ini.”)

5. Secara bertahap (dan aman) terlibat dalam kegiatan dan situasi yang dapat menyebabkan kecemasan bagi Anda dan/atau anak Anda sebelum kembali ke sekolah. Bantu anak Anda menggunakan strategi koping untuk mengatasi kecemasan yang muncul selama aktivitas ini. Misalnya, terlibat dalam kencan bermain di luar ruangan, jarak sosial sebelum sekolah dimulai.

6. Putuskan cara terbaik untuk berpisah dari anak Anda pada hari pertama kembali dan bicarakan (atau tuliskan) rencananya. Tetap tenang dan santai selama masa transisi, karena anak Anda kemungkinan akan mencerminkan perasaan ini.

7. Berkendara di sekolah beberapa kali sebelum hari pertama. Temui guru atau anak-anak lain di sekolah, jika memungkinkan.

8. Jangan ragu untuk berbicara dengan profesional kesehatan mental jika Anda atau anak Anda sedang berjuang dengan transisi. Ini adalah masa yang sulit dan belum pernah terjadi sebelumnya, dan banyak orang tua serta anak-anak mungkin membutuhkan dukungan tambahan.

***
Solo, Sabtu, 21 Agustus 2021. 1:10 pm
'salam segat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko