Mengapa Orang-Orang Mungkin Menjangkau Mantannya Selama Karantina?

Tidak ada yang salah dengan berhubungan dengan gairah lama selama krisis, tetapi penting untuk memikirkan dengan hati-hati tentang motif anda dan apa yang anda harapkan untuk keluar darinya.

Sabtu, 23 Mei 2020 | 13:00 WIB
0
187
Mengapa Orang-Orang Mungkin Menjangkau Mantannya Selama Karantina?
ilustr: Ozy

Ada banyak alasan mengapa krisis saat ini dapat memotivasi kita untuk menghubungi mantan pacar.

Pandemi COVID-19 telah, dan akan terus memiliki, pengaruh besar pada kesehatan fisik kita, ekonomi kita, pekerjaan kita, dan kesehatan mental kita. Tapi itu juga sangat memengaruhi hubungan sosial kita. Jarak sosial berarti menemukan cara-cara baru berinteraksi dengan orang lain, dan melepaskan cara-cara lain untuk terhubung. Tetapi itu juga dapat menyebabkan orang berhubungan dengan mantan pacar. Ada beberapa alasan mengapa orang bisa menjangkau ke luar saat karantina.

Sulit menemukan romansa ketika anda tidak bisa meninggalkan rumah.

Ini tak perlu dikatakan. Jelas banyak jalan tradisional untuk bertemu orang baru atau mengembangkan hubungan terlarang. Anda tidak akan bertemu siapa pun di bar atau pesta atau main mata dengan rekan kerja di pendingin air. Ini dapat menyebabkan beberapa orang beralih ke situs web dan aplikasi kencan untuk bertemu orang baru. Tetapi tidak semua orang merasa nyaman dengan kencan online. Dan lebih dari itu, bagi sebagian orang, kencan online mungkin tidak sesuai dengan suasana hati mereka saat ini.

Jika anda merasa sangat cemas atau sedih tentang apa yang terjadi di dunia, dengan santai menggoda orang asing di Match.com mungkin tidak terasa tepat. Ketika kita bertemu orang baru, kita biasanya mulai berbicara tentang topik yang relatif dangkal. Jadi, jika anda tidak merasa sangat lapang dada, anda mungkin tidak ingin bercanda genit. Dengan seorang mantan, anda telah mengembangkan keintiman emosional, sehingga anda bisa terjun ke percakapan yang lebih serius.

Orang mungkin merasa sangat kesepian - atau bahkan bosan - sekarang.

Orang-orang memiliki kebutuhan dasar untuk kontak manusia. Ketika kita tidak memiliki ikatan sosial, kita cenderung menderita secara mental dan fisik. Jadi ketika anda dipaksa ke dalam situasi di mana kontak sosial anda sangat terbatas, anda akan ingin melakukan sesuatu untuk memperbaiki situasi. Dan menghubungi api asmara lama bisa menjadi salah satu cara untuk melakukan itu.

Orang juga dapat menemukan bahwa tanpa pekerjaan normal, sosial, dan aktivitas sehari-hari, mereka menjadi bosan. Menjangkau mantan mungkin tampak seperti cara untuk menambahkan bumbu ke dalam rutinitas yang monoton. Ada banyak alasan mengapa orang tetap berhubungan dengan risiko - kadang-kadang itu membuat mereka tetap berada di "back burner" sebagai mitra hubungan yang mungkin, tetapi bisa juga karena anda masih merasakan kedekatan dengan seorang mantan, atau mantan anda hanya melanjutkan untuk menjadi bagian dari lingkaran sosial anda. Salah satu alasan ini dapat menyebabkan anda menghubungi seorang mantan ketika anda mencari cara untuk menghabiskan waktu atau cara untuk terhubung dengan orang lain.

Ini mungkin alasan sempurna untuk menghubungi seseorang.

Kadang - kadang orang benar - benar memiliki keinginan untuk berhubungan kembali secara emosional dengan mantan - keinginan yang mungkin ada sebelum karantina. Ini bisa berupa harapan untuk kembali bersama, atau hanya perasaan nostalgia atau kepedulian terhadap seseorang yang dulu merupakan bagian penting dari hidup anda.

Dengan demikian, krisis saat ini dapat memberi orang alasan untuk menghubungi mantan. Orang biasanya merasa tidak nyaman menjangkau "tanpa alasan." Ini mungkin benar terutama jika mereka tidak ingin kembali bersama mantan, tetapi benar-benar ingin melihat bagaimana kabar mantan mereka.

Biasanya, mereka mungkin khawatir bahwa mantan mereka akan secara keliru menganggap kontak apa pun sebagai upaya untuk menyalakan kembali romansa.

Tetapi di tengah-tengah krisis, ingin tahu kabar orang-orang terasa lebih normal - bahkan mungkin terasa seperti hal yang benar untuk dilakukan. Dan ini bisa membuat orang merasa lebih nyaman menjangkau mantan.

Berhubungan kembali dengan mantan mungkin merupakan cara untuk menemukan makna dalam kehidupan.

Melihat situasi saat ini, tentu saja menghadirkan krisis eksistensial. Artinya, orang berpikir tentang kematian dan tentang apa yang benar-benar penting dalam kehidupan. Menurut Teori Manajemen Teror, ketika orang berpikir tentang kematian, itu meningkatkan dorongan mereka untuk makna.

Makna bisa datang dalam berbagai bentuk - pekerjaan, agama, keluarga, sebab sosial - dan hubungan intim yang tinggi dalam daftar itu bagi kebanyakan orang. Faktanya, satu rangkaian penelitian menunjukkan bahwa mengingatkan orang tentang kematian meningkatkan perasaan komitmen mereka terhadap pasangan mereka saat ini.

Di tengah krisis eksistensial, orang mungkin melihat ke belakang dan berpikir tentang hubungan masa lalu mereka. Mereka mungkin merasakan gelombang nostalgia untuk hubungan romantis yang sangat penting yang kini telah berakhir. Mereka mungkin mengambil stok dan bertanya-tanya apakah mantan tertentu adalah "orang yang lolos." Semua ini dapat menyebabkan mereka terhubung kembali dengan risiko tersebut.

Apa yang harus anda lakukan jika anda berpikir untuk menjangkau mantan?

Ada banyak alasan mengapa anda mungkin ingin menghubungi mantan anda, seperti yang baru saja saya jelaskan. Hal pertama yang perlu anda lakukan adalah bertanya pada diri sendiri mengapa anda ingin menghubungi mantan anda. Apakah anda bosan atau kesepian dan berharap untuk godaan jangka pendek? Apakah anda benar-benar prihatin dan ingin tahu tentang mantan anda? Apakah anda berharap untuk menghidupkan kembali romansa?

Maka anda perlu memikirkan tentang bagaimana mantan anda cenderung menafsirkan penjangkauan anda. Misalnya, jika anda tidak tertarik untuk kembali bersama mantan anda, tetapi anda tahu mereka masih menyimpan perasaan untuk anda, maka anda perlu memastikan bahwa anda tidak mengarahkan mereka atau menyebabkan mereka kembali terhubung. Atau situasinya bisa terbalik, di mana andalah yang berharap untuk kembali bersama mantan anda.

Mantan anda mungkin sangat responsif terhadap SMS atau telponan anda saat ini karena bosan atau kesepian - anda perlu membaca dengan cermat situasinya dan memastikan bahwa anda tidak membangun harapan palsu untuk reuni romantis pasca-pandemi.

Tidak ada yang salah dengan berhubungan dengan gairah lama selama krisis, tetapi penting untuk memikirkan dengan hati-hati tentang motif anda dan apa yang anda harapkan untuk keluar darinya, serta bagaimana mantan pacar anda akan merespons.

***
Solo, Sabtu, 23 Mei 2020. 12:37 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko