Daya Tarik Ketidaksempurnaan

Rabu, 24 Agustus 2022 | 11:54 WIB
0
43
Daya Tarik Ketidaksempurnaan
image: Think aloud

Tidak ada yang sempurna—itulah yang menyatukan kita.

Poin-Poin Penting

  • Cara kita menerima orang lain sering kali berasal dari cara kita menerima diri sendiri.
  • Perasaan positif untuk pasangan dipengaruhi berdasarkan emosi dan signifikansi yang dirasakan dari kekurangannya.
  • Ketidaksempurnaan bisa menarik melalui pengakuan kemanusiaan bersama.

Kita semua tahu orang-orang yang tampaknya pandai dalam segala hal. Olahraga, musik, matematika—mereka tampaknya memiliki kemampuan dan bakat untuk melakukan semuanya. Tetapi sebelum kita membuat asumsi tentang seberapa jauh pencapaian mereka dapat membawa mereka, atau betapa hebatnya hidup mereka, pertimbangkan bagaimana orang lain menanggapinya. Ada perbedaan besar antara kekaguman dan kasih sayang; antara kekaguman dan penerimaan. Dan tidak ada yang meyakinkan kita bahwa bakat seseorang membuat mereka dapat dipercaya. Faktanya, dalam hal ketertarikan antarpribadi, penelitian menunjukkan bahwa kita mungkin lebih cenderung menerima ketidaksempurnaan.

Daya Tarik Ketidaksempurnaan

Jia Wei Zhang dkk. (2020) menemukan bahwa cara kita menerima orang lain berasal dari cara kita menerima diri sendiri. Mempelajari hubungan antara belas kasih diri dan penerimaan, mereka menemukan bahwa meningkatnya penerimaan ketidaksempurnaan diri sendiri meningkatkan penerimaan ketidaksempurnaan orang lain, termasuk pasangan romantis.

Di luar penerimaan, beberapa orang sebenarnya tertarik pada orang lain yang kurang sempurna. Ada unsur relatabilitas yang kita rasakan terhadap orang lain yang, seperti kita, meninggalkan sesuatu yang diinginkan dalam satu atau lebih kategori. Fisik atau finansial, anggun atau anggun—tidak ada yang sempurna. Seseorang mungkin memiliki dua kaki kiri di lantai dansa, tetapi selalu bersedia membantu. Mereka mungkin tidak memiliki lidah perak, tetapi memiliki rasa yang tajam. Pembicara yang baik tidak selalu menjadi pendengar yang baik. Banyak orang mengimbangi kekurangan dengan memanfaatkan sifat-sifat lain yang mendorong dan menawan.

Saat Bakat Terjatuh

Ada pendapat yang beragam tentang pentingnya kesalahan dan kesalahan sosial, kadang-kadang disebut sebagai Efek Pratfall. Elliott Aronson dkk. (1966) melakukan penelitian beberapa dekade yang lalu yang menunjukkan bagaimana daya tarik "orang superior" meningkat dengan kesalahan yang kikuk, sementara kesalahan yang sama cenderung mengurangi daya tarik seseorang yang hanya dianggap "biasa-biasa saja." Mereka memperkirakan hasil ini dengan berspekulasi bahwa orang yang superior dapat dipandang sebagai manusia super dan dengan demikian dimanusiakan oleh kesalahan, yang meningkatkan daya tarik yang dirasakan.

Hampir 40 tahun kemudian, Jeanne Weaver dkk. (2002) berusaha untuk mengeksplorasi keandalan Efek Pratfall melalui eksperimen yang menyelidiki dampak kompetensi, gender, dan pratfall pada daya tarik interpersonal, yaitu disukai. Menggunakan format di mana peserta mendengarkan percakapan rekaman, mereka menemukan bahwa orang yang kompeten dianggap lebih disukai, dan wanita lebih disukai daripada pria, tetapi tidak menemukan bukti efek pratfall—yang mereka catat bahwa, dalam kombinasi dengan tinjauan kritis terhadap literatur sebelumnya, menghasilkan pertanyaan signifikan tentang generalitas dan kekokohan fenomena tersebut.

Emosi dan Ketidaksempurnaan

Beberapa penelitian menunjukkan hubungan potensial antara emosi dan ketidaksempurnaan. Anca M.Miron dkk. (2009) mempelajari dampak kekurangan dan kualitas pasangan pada hubungan romantis. Konsisten dengan Teori Intensitas Emosional, mereka menemukan, antara lain, bahwa pengaruh positif terhadap pasangan romantis berkurang dengan cacat kecil yang signifikan; dipertahankan sebagai intens oleh cacat yang cukup penting; dan dikurangi dengan cacat yang sangat penting.

Satu hal yang dapat kita pelajari dari penelitian ini adalah bahwa ketidaksempurnaan tidak selalu mematikan; itu sebenarnya bisa menjadi sesuatu yang menarik kita melalui pengakuan kemanusiaan bersama. Menahan kesan melalui emosi baik tentang diri kita sendiri maupun orang lain akan membantu kita membuat keputusan yang terdidik dan cerdas secara interpersonal tentang kapan dan dalam keadaan apa kita harus menerima ketidaksempurnaan pasangan.

***
Solo, Rabu, 24 Agustus 2022. 11:38 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko