Manajemen Konflik [10] Peran Komunikasi dalam Manajemen Konflik

Selalu belajar untuk mengendalikan emosi Anda dan memastikan komunikasi Anda mengesankan dan relevan untuk manajemen konflik yang efektif.

Sabtu, 27 Maret 2021 | 14:42 WIB
0
215
Manajemen Konflik [10] Peran Komunikasi dalam Manajemen Konflik
ilustr: AimHire

Ketidaksamaan dalam gagasan dan pendapat individu mengakibatkan konflik. Seseorang perlu menyesuaikan satu sama lain sampai batas tertentu untuk menghindari konflik dan hubungan yang lebih baik. Konflik dan pertengkaran harus dicegah untuk menghindari konsekuensi yang merugikan seperti stres, kecemasan, dan ketegangan yang tidak perlu. Komunikasi memiliki peran besar dalam manajemen konflik. Telah diamati bahwa komunikasi yang buruk selalu mengakibatkan kesalahpahaman dan akhirnya konflik.

Komunikasi kita harus jelas dan tepat untuk menghindari konflik. Pertama, Anda harus menjelaskan dengan jelas apa yang ingin Anda sampaikan kepada orang lain. Pikiran harus secara hati-hati dimasukkan ke dalam kata-kata yang masuk akal dan relevan agar orang lain dapat memahami dengan baik. Jangan pernah menggunakan kata-kata yang dapat melukai perasaan orang lain dan hindari penggunaan kalimat yang merendahkan. Jangan gunakan terminologi yang terlalu rumit karena orang lain mungkin tidak memahaminya dengan baik.

Sampaikan dengan jelas dan terus terang tentang apa yang Anda harapkan dari orang lain. Jangan selalu berharap orang lain memahami segala sesuatunya sendiri. Pikiran serampangan hanya menambah kebingungan dan menghasilkan ketidaksenangan dan ketidaksepakatan. Jika Anda ingin bertemu dengan anggota tim Anda pada jam 9 pagi di ruang konferensi, harap diingat untuk menyebutkan waktu yang benar beserta tempat dan agenda agar para peserta benar-benar siap. Jangan hanya berkomunikasi demi itu.

Jangan hanya bergantung pada komunikasi verbal, tetapi lebih memilih komunikasi melalui email yang membuat setiap anggota tetap terhubung. Jangan pernah mengabaikan siapa pun hanya karena Anda tidak menyukainya. Secara umum diamati bahwa konflik antar individu muncul ketika mereka merasa diabaikan atau ditinggalkan. Transparansi sangat penting di semua tingkatan untuk pemahaman yang lebih baik dan menghindari konflik.

Komunikasi tidak boleh dilakukan dengan anggota secara terpisah tetapi harus pada platform yang sama sehingga setiap orang mendapat gambaran yang sama. Kuasai seni menulis email. Pilih font yang benar, gaya dan berhati-hatilah dengan isinya sehingga email cukup jelas. Ketidaksepakatan bisa muncul kapan saja jadi pastikan atasan selalu tersedia untuk bawahan. Di tempat kerja, hierarki tidak boleh terlalu rumit karena hanya akan menambah kebingungan. Orang tidak mengerti siapa yang harus dihubungi dan mulai bertengkar di antara mereka sendiri saja. Di tempat kerja, karyawan harus kehilangan motivasi untuk saling mencampuri pekerjaan dan mengkritik orang lain.

Jangan pernah bersuara keras dan selalu berhati-hati dengan nada Anda. Bersikaplah sopan dan meyakinkan. Buat poin Anda sangat jelas tetapi jangan berteriak pada orang lain karena dia mungkin merasa tidak enak dan itu mungkin bertentangan dengan Anda. Presentasi, seminar, pidato harus disampaikan di zona bebas bising sehingga informasi mengenai gendang telinga penerima secara instan dan menciptakan dampak yang diinginkan. Putaran jawaban pertanyaan harus disimpan di akhir presentasi dan orang tidak boleh melompat di antara pertanyaan mereka. Hal itu sangat menyinggung pembicara dan dapat mengakibatkan perkelahian. Bersabarlah sedikit dan tunggu giliran Anda untuk berbicara. Jadilah pendengar yang baik.

Seseorang tidak boleh berasumsi sendiri dan bereaksi berlebihan pada masalah kecil. Setiap individu memiliki hak untuk mengungkapkan pandangannya dan pertama-tama harus mendengarkan apa yang dikatakan orang lain.

Ketika dua individu berinteraksi satu sama lain, cobalah untuk tidak berbicara di antara kecuali dan sampai diperlukan. Selalu temui orang lain dengan senyuman hangat. Hindari bersikap kasar dan kasar. Jangan hanya mulai berteriak meskipun Anda tidak setuju dengan orang lain, duduklah dengannya secara langsung dan buat dia memahami kesalahannya. Setelah Anda selesai dengan komunikasi Anda, lakukan pemeriksaan silang dengan orang lain apakah dia telah menerima pesan yang benar atau tidak. Pesan yang salah menyebabkan kebingungan dan orang-orang kehilangan kepercayaan satu sama lain. Pastikan Anda sangat jelas dan transparan dengan komunikasi Anda. Berpikirlah dua kali sebelum Anda berbicara dan jangan pernah menyinggung perasaan orang lain.

Selalu belajar untuk mengendalikan emosi Anda dan memastikan komunikasi Anda mengesankan dan relevan untuk manajemen konflik yang efektif.

***
Solo, Sabtu, 27 Maret 2021. 2:10 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko