Pembelajaran: Definisi, Karakteristik, dan Jenis Pembelajaran dalam Psikologi

Agar pembelajaran observasional berlangsung secara efektif, empat elemen utama ini akan menjadi penting: Motivasi, Perhatian, Memori dan Keterampilan Motorik.

Senin, 9 Maret 2020 | 09:30 WIB
0
489
Pembelajaran: Definisi, Karakteristik, dan Jenis Pembelajaran dalam Psikologi
ilustrasi: Acadia Performance Platform

Proses pembelajaran terus menerus yang dimulai sejak kelahiran seseorang dan berlanjut hingga kematian. Kita semua terlibat dalam upaya belajar untuk mengembangkan kemampuan adaptif kami sesuai persyaratan lingkungan yang berubah.

Agar pembelajaran terjadi, dua hal penting: 1. Kehadiran stimulus di lingkungan dan 2. Disposisi bawaan seperti disposisi emosional dan instingtual. Seseorang terus belajar di semua tahap kehidupan, dengan membangun atau merekonstruksi pengalaman di bawah pengaruh emosi dan disposisi instingtual.

Psikolog secara umum mendefinisikan belajar sebagai modifikasi perilaku yang relatif permanen yang terjadi sebagai hasil dari pengalaman. Definisi pembelajaran ini menekankan pada tiga elemen penting pembelajaran:

  1. Belajar melibatkan perubahan perilaku yang bisa lebih baik atau lebih buruk.
  2. Perubahan perilaku ini harus terjadi sebagai hasil dari praktik dan pengalaman. Perubahan yang dihasilkan dari kedewasaan atau pertumbuhan tidak dapat dianggap sebagai pembelajaran
  3. Perubahan perilaku ini harus relatif permanen dan berlangsung cukup lama.

John B Watson adalah salah satu pemikir pertama yang telah membuktikan bahwa perubahan perilaku terjadi sebagai hasil pembelajaran. Watson diyakini sebagai pendiri aliran pemikiran behavioral, yang memperoleh keunggulan atau penerimaannya sekitar paruh pertama abad ke-20. Gales mendefinisikan belajar sebagai modifikasi perilaku yang terjadi sebagai hasil dari pengalaman serta pelatihan.

Crow mendefinisikan pembelajaran sebagai proses perolehan pengetahuan, kebiasaan dan sikap. Menurut E.A, Peel, pembelajaran dapat digambarkan sebagai perubahan pada individu yang terjadi sebagai akibat dari perubahan lingkungan. H. J. Klausmeir menggambarkan belajar sebagai suatu proses yang mengarah pada beberapa perubahan perilaku sebagai hasil dari beberapa pengalaman, pelatihan, pengamatan, aktivitas, dan lain-lain.

Karakteristik utama dari proses pembelajaran adalah:

  1. Ketika dijelaskan dengan cara yang sesederhana mungkin, pembelajaran digambarkan sebagai proses akuisisi pengalaman.
  2. Dalam bentuk yang kompleks, pembelajaran dapat digambarkan sebagai proses akuisisi, retensi dan modifikasi pengalaman.
  3. Ini membangun kembali hubungan antara stimulus dan respons.
  4. Ini adalah metode penyelesaian masalah dan khawatir tentang membuat penyesuaian dengan lingkungan.
  5. Ini melibatkan semua kegiatan yang mungkin memiliki efek yang relatif permanen pada individu.
  6. Proses pembelajaran berkaitan dengan perolehan pengalaman, retensi pengalaman, dan pengembangan pengalaman secara bertahap, sintesis pengalaman lama dan baru untuk menciptakan pola baru.
  7. Belajar memperhatikan aspek kognitif, konatif dan afektif. Proses perolehan pengetahuan bersifat kognitif, setiap perubahan dalam emosi adalah afektif dan konatif adalah perolehan kebiasaan atau keterampilan baru.

Jenis Pembelajaran

Pembelajaran Motorik: Kegiatan kita sehari-hari seperti berjalan, berlari, mengemudi, dan lain-lain, harus dipelajari untuk memastikan kehidupan yang baik. Kegiatan-kegiatan ini sebagian besar melibatkan koordinasi otot.

Pembelajaran Verbal: Hal ini terkait dengan bahasa yang kami gunakan untuk berkomunikasi dan berbagai bentuk komunikasi verbal lainnya seperti simbol, kata, bahasa, suara, gambar dan tanda.

Pembelajaran Konsep: Bentuk pembelajaran ini dikaitkan dengan proses kognitif tingkat tinggi seperti kecerdasan, pemikiran, penalaran, dan lain-lain, yang kita pelajari sejak kecil. Pembelajaran konsep melibatkan proses abstraksi dan generalisasi, yang sangat berguna untuk mengidentifikasi atau mengenali sesuatu.

Pembelajaran Diskriminasi: Pembelajaran yang membedakan antara berbagai rangsangan dengan respon yang sesuai dan berbeda dianggap sebagai rangsangan diskriminasi.

Pembelajaran Prinsip: Pembelajaran yang didasarkan pada prinsip-prinsip membantu dalam mengelola pekerjaan dengan paling efektif. Pembelajaran berbasis prinsip menjelaskan hubungan antara berbagai konsep.

Pembelajaran Sikap: Sikap membentuk perilaku kita hingga taraf yang sangat besar, karena perilaku positif atau negatif kita didasarkan pada kecenderungan sikap kita.

Tiga Jenis Pembelajaran Perilaku

The Behavioral School of Thought yang didirikan oleh John B Watson yang disorot dalam karyanya, "Psycholoy as the Behaviorist View It", menekankan pada kenyataan bahwa psikologi adalah ilmu yang objektif, oleh karena itu penekanan pada proses mental tidak boleh dianggap sebagai proses tersebut tidak dapat diukur atau diamati secara objektif.

Watson mencoba membuktikan teorinya dengan bantuan Little Albert Experiment-nya yang terkenal, yang dengannya dia mengkondisikan seorang anak kecil agar takut pada tikus putih. Psikologi perilaku menggambarkan tiga jenis pembelajaran: Pengkondisian Klasik, Pengkondisian Operan dan Pembelajaran Observasional

Pengkondisian Klasik: Dalam pengkondisian klasik, proses pembelajaran digambarkan sebagai koneksi atau asosiasi stimulus-respon. Teori pengkondisian klasik telah dijelaskan dengan bantuan eksperimen klasik Pavlov, di mana makanan digunakan sebagai stimulus alami yang dipasangkan dengan rangsangan yang sebelumnya netral yang merupakan lonceng dalam kasus ini. Dengan membangun hubungan antara rangsangan alami (makanan) dan rangsangan netral (bunyi bel), respons yang diinginkan dapat ditimbulkan.

Pengkondisian Operan: Diusulkan oleh para sarjana seperti Edward Thorndike, pertama dan kemudian oleh B.F. Skinner, teori ini menekankan pada fakta bahwa konsekuensi dari tindakan membentuk perilaku. Teori ini menjelaskan bahwa intensitas respons meningkat atau berkurang sebagai akibat dari hukuman atau penguatan.

Skinner menjelaskan bagaimana dengan bantuan penguatan seseorang dapat memperkuat perilaku dan dengan hukuman mengurangi atau mengekang perilaku. Juga dianalisis bahwa perubahan perilaku sangat tergantung pada jadwal penguatan dengan fokus pada waktu dan tingkat penguatan.

Pembelajaran Observasional: Proses pembelajaran observasional dikemukakan oleh Albert Bandura dalam teori pembelajaran sosialnya, yang berfokus pada pembelajaran dengan meniru atau mengamati perilaku orang. Agar pembelajaran observasional berlangsung secara efektif, empat elemen utama ini akan menjadi penting: Motivasi, Perhatian, Memori dan Keterampilan Motorik.

***
Solo, Senin, 9 Maret 2020. 9:02 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko