Mengapa Resolusi Gagal Tahun Lalu Bisa Menjadi Jalan Menuju Sukses

Senin, 26 Desember 2022 | 21:09 WIB
0
88
Mengapa Resolusi Gagal Tahun Lalu Bisa Menjadi Jalan Menuju Sukses
image: PT

Meninjau apa yang kita lakukan dengan janji yang kita buat untuk diri kita sendiri tahun lalu.

Poin-Poin Penting

  • Melihat bagaimana atau mengapa kita gagal dapat membuat kita tumbuh, dan itu mungkin menjadi kunci untuk mencapai tujuan kita.
  • Gagal mencapai tujuan kita mungkin memiliki konsekuensi pada perasaan kita tentang diri kita sendiri dan kita mungkin menghindari pengenalan dan penjelajahan pengalaman.
  • Kita mendapat manfaat dari perspektif yang dapat diberikan oleh imajinasi kita saat kita memperkirakan masa depan.

Kita menekankan kemampuan kita untuk menjaga resolusi Tahun Baru yang kita buat sampai pada titik di mana mempertahankannya menunjukkan kesuksesan, dan gagal berarti kegagalan. Apa yang kita lakukan dengan "kegagalan" kita? Apakah kita mengabaikan pernah memutuskan untuk melakukan sesuatu yang berbeda? Apakah kita melupakan komitmen itu sampai tahun depan ketika kita dapat membuatnya lagi? Atau apakah kita melihat bagaimana dan mengapa kita gagal di tahun sebelumnya untuk menepati janji yang kita buat pada diri kita sendiri?

Menjelajah Batas dan Hambatan

Keberhasilan atau kegagalan tidak dapat didefinisikan begitu saja. Kesuksesan sering melibatkan pengambilan risiko atau mendorong diri kita melewati keadaan yang mapan, namun kemungkinan kegagalan selalu ada. Kegagalan adalah pengakuan bahwa kita telah mendorong diri kita melampaui batas kita. Kesediaan untuk menerima kegagalan memberi kita informasi yang berguna untuk belajar. Melihat bagaimana atau mengapa kita gagal dapat membuat kita tumbuh dan mungkin menjadi kunci untuk mencapai tujuan kita.

Namun demikian, belajar dari kegagalan bisa jadi sulit mengingat berbagai hambatan emosional dan kognitifnya. Meskipun kegagalan mengandung informasi yang berguna, itu mengancam ego, jadi kita mungkin menghindari memeriksa apa yang coba disampaikan oleh kegagalan kita kepada kita. Selain itu, informasi kegagalan sulit untuk diekstraksi. Misalnya, rasa malu yang dialami karena kegagalan dapat mengaburkan pelajaran yang dipetik. Jadi, gagal mencapai tujuan yang mungkin kita tetapkan mungkin memiliki konsekuensi terhadap perasaan kita tentang diri kita sendiri. Alih-alih mengejar apa yang bisa kita pelajari dari kegagalan, kita mungkin menghindari mengenali dan mengeksplorasi pengalaman.

Para peneliti telah menemukan bahwa ketika orang gagal, mereka cenderung berhenti memperhatikan, yang berkompromi dengan daya ingat dan membuat belajar hampir mustahil. Sebagai contoh, jika seseorang yang gagal menyimpulkan bahwa dia tidak akan berhasil, hal itu dapat melemahkan komitmennya karena umpan balik negatif dapat menurunkan keyakinan dia bahwa tujuannya dapat dicapai. Jika kita melepaskan diri dari kegagalan dan, sebagai tanggapan, mundur atau mengembangkan pandangan diri yang berlebihan, kita akan lebih sulit belajar dari kesalahan kita.

Penyesalan atas Kegagalan

Penyesalan dapat membantu kita belajar dari kesalahan masa lalu dan memperbaiki perilaku kita di masa depan. Namun, kita harus mentolerir merasakan efeknya saat kita melihat maknanya. Pengalaman penyesalan dihasilkan dari pencampuran rasa malu dengan rasa takut dan kesusahan. Dalam kasus penyesalan, rasa malu dipicu oleh kesadaran akan tindakan atau kelambanan seseorang, yang disertai dengan rasa takut akan hukuman atas perilaku dan kesusahan yang dihasilkan oleh keteguhan rasa malu. Emosi yang menghasilkan penyesalan diaktifkan berulang kali, sehingga sulit untuk melepaskan diri dari pikiran yang terkait dengannya, seperti terobsesi dengan pengabaian resolusi yang kita buat tahun lalu dan konsekuensinya. Tidak heran jika kita mencoba melupakan janji yang kita buat untuk diri kita sendiri yang tidak kita tepati.

Terlepas dari bagaimana perasaan penyesalan negatif, itu mewakili umpan balik internal tentang kinerja dan melayani fungsi pengawasan diri yang penting. Melihat kinerja seseorang belum tentu mempengaruhi perilaku masa depan, tetapi penilaian retrospektif tentu memiliki potensi untuk memberikan pengalaman belajar. Menurut ilmuwan kognitif, korteks orbitofrontal—sebuah wilayah di lobus frontal otak—memainkan peran mendasar dalam memediasi pengalaman penyesalan. Proses kognitif, yang dikenal sebagai pemikiran kontrafaktual, berkaitan dengan penilaian kita tentang apa yang diperoleh dibandingkan dengan apa yang akan diperoleh seandainya kita membuat keputusan yang berbeda. Para peneliti menemukan bahwa orang dengan lesi kortikal orbitofrontal tidak mengantisipasi konsekuensi negatif dari pilihan mereka dan tidak melaporkan penyesalan, dan subjek normal memilih untuk meminimalkan penyesalan di masa depan dan belajar dari pengalaman emosional mereka yang terlibat dengan pemikiran kontrafaktual mereka. Mungkin kita bisa lebih memperhatikan janji yang gagal pada diri kita sendiri dan menggunakan motivasi yang diberikan penyesalan untuk melanjutkan usaha kita.

Merefleksikan Diri Kita Masa Depan

Kita dapat menggunakan imajinasi kita untuk menjadi versi masa depan diri kita sendiri, dengan semua kognisi dan emosi yang akan kita miliki, untuk memberikan versi diri kita saat ini motivasi untuk membuat keputusan yang diinginkan oleh diri kita di masa depan. Misalnya, Anda memutuskan untuk minum lebih sedikit pada hari kerja. Jika dihadapkan dengan apa yang terasa seperti godaan yang luar biasa untuk minum, kita dapat membayangkan versi masa depan diri kita melihat kembali keputusan yang akan kita buat—khususnya, melihat kembali menyerah pada godaan atau tidak—dan menggunakan cara kita memikirkan dan merasakan tentang keputusan untuk membangkitkan motivasi.

Menggunakan diri masa depan dengan cara ini bisa menjadi alat yang ampuh untuk membuat keputusan yang lebih baik. Salah satu alasannya adalah hal itu memungkinkan kita memanfaatkan motivasi yang berasal dari keinginan untuk memperbaiki masa lalu. Kita juga mendapat manfaat dari perspektif jangka panjang yang dapat diberikan oleh imajinasi kita saat kita memperkirakan masa depan; ketika kita membayangkan versi diri kita di masa depan, kita dapat melihat konsekuensi atau manfaat potensial dari tindakan kita dan termotivasi untuk membuat pilihan guna menghindari konsekuensi tersebut atau memperoleh manfaat tersebut. Saat menghadapi godaan, mudah untuk fokus pada kesenangan jangka pendek tanpa mempertimbangkan konsekuensi jangka panjangnya. Dengan membayangkan diri kita sebagai versi masa depan dari diri kita sendiri, kita dapat melihat dampak jangka panjang dari keputusan kita berdasarkan pilihan kita.

Berhasil Menghadapi Kegagalan

Kegagalan adalah bagian alami dari pembelajaran, yang melibatkan keterbukaan terhadap kritik dan mengambil keuntungan dari kesalahan kita. Kita harus bersedia mengambil risiko dan menantang diri kita sendiri. Pada akhirnya, berhasil dalam menghadapi kegagalan dapat memberikan rasa pencapaian dan kebanggaan. Tidak ada yang lebih manis daripada berhasil di arena yang sebelumnya tidak bisa kami lakukan. Apalagi kalau menyangkut resolusi Tahun Baru, itu hanya antara kita dan diri kita sendiri.

***
Solo, Senin, 26 Desember 2022. 9:05 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko