Membuka Kekuatan Memori Emosional Kita

Mengaktifkan memori positif adalah cara paling ampuh untuk memperbarui memori negatif, tetapi tim juga menemukan itu bukan satu-satunya cara.

Jumat, 14 Oktober 2022 | 10:32 WIB
0
93
Membuka Kekuatan Memori Emosional Kita
image: Boston University

Ahli saraf menunjukkan bahwa mungkin untuk mengecilkan volume pada memori negatif dengan merangsang yang lain, yang lebih bahagia

Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi setiap kali Anda mengingat suatu ingatan -- seperti pertama kali Anda mengendarai sepeda atau berjalan ke pesta prom sekolah menengah Anda -- otak Anda mengubah ingatan itu sedikit. Ini hampir seperti menambahkan filter Instagram, dengan rincian yang diisi dan informasi yang diperbarui atau hilang dengan setiap penarikan.

"Kita secara tidak sengaja menerapkan filter ke pengalaman masa lalu kita," kata Steve Ramirez, seorang ahli saraf Boston University. Meskipun memori yang difilter berbeda dari aslinya, Anda dapat mengetahui sebagian besar gambaran dasarnya, katanya.

"Memori kurang dari rekaman video masa lalu, dan lebih rekonstruktif," kata Ramirez, asisten profesor ilmu psikologi dan otak BU College of Arts & Sciences. Sifat memori yang lunak adalah berkah dan kutukan: buruk jika kita mengingat detail yang salah, tetapi ada baiknya otak kita memiliki kemampuan alami untuk membentuk dan memperbarui ingatan untuk membuatnya kurang kuat, terutama jika itu adalah sesuatu yang menakutkan atau traumatis.

Jadi, bagaimana jika mungkin menggunakan sifat lunak ingatan kita untuk keuntungan kita, sebagai cara untuk menyembuhkan gangguan kesehatan mental seperti depresi dan gangguan stres pasca-trauma (PTSD)? Itulah tepatnya yang sedang dikerjakan oleh Ramirez dan tim penelitinya. Dan setelah bertahun-tahun mempelajari memori pada tikus, mereka menemukan tidak hanya di mana otak menyimpan memori positif dan negatif, tetapi juga bagaimana mengecilkan volume memori negatif dengan merangsang memori lain yang lebih bahagia secara artifisial.

"Gagasan jutaan dolar kami adalah, bagaimana jika solusi untuk beberapa gangguan mental ini sudah ada di otak? Dan bagaimana jika ingatan adalah salah satu cara untuk mencapainya?" kata Ramirez. Dalam dua makalah baru, dia dan timnya mendemonstrasikan kekuatan ingatan emosional kita dan bagaimana pengalaman kita -- dan cara kita memprosesnya -- meninggalkan jejak fisik yang sebenarnya di otak.

Memetakan Kenangan Positif dan Negatif

Salah satu langkah terpenting dalam menggunakan memori untuk mengobati gangguan terkait memori adalah memahami di mana memori positif dan negatif ada di otak, dan bagaimana membedakan keduanya. Kenangan disimpan di semua area berbeda di seluruh otak, dan ingatan individu itu sendiri ada sebagai jaringan sel yang disebut engram. Laboratorium Ramirez sangat tertarik pada jaringan ingatan yang terletak di hipokampus otak, struktur berbentuk kacang mete yang menyimpan informasi sensorik dan emosional yang penting untuk membentuk dan mengambil ingatan.

Dalam sebuah makalah baru yang diterbitkan di Nature Communications Biology, Ramirez, penulis utama Monika Shpokayte, dan tim ahli saraf BU memetakan perbedaan molekuler dan genetik utama antara ingatan positif dan negatif, menemukan bahwa keduanya sebenarnya sangat berbeda. pada beberapa tingkat. Ternyata ingatan emosional, seperti ingatan positif atau negatif, secara fisik berbeda dari jenis sel otak lainnya -- dan berbeda satu sama lain.

"Itu cukup liar, karena ini menunjukkan bahwa ingatan positif dan negatif ini memiliki real estat sendiri yang terpisah di otak," kata Ramirez, yang juga anggota BU's Center for Systems Neuroscience.

Penulis penelitian menemukan bahwa sel memori positif dan negatif berbeda satu sama lain dalam hampir segala hal -- mereka sebagian besar disimpan di berbagai wilayah hippocampus, mereka berkomunikasi dengan sel lain menggunakan berbagai jenis jalur, dan mesin molekuler di kedua jenis. sel tampaknya berbeda.

"Jadi, ada [berpotensi] dasar molekuler untuk membedakan antara ingatan positif dan negatif di otak," kata Ramirez. "Kami sekarang memiliki banyak penanda yang kami tahu membedakan positif dari negatif di hippocampus."

Melihat dan memberi label pada ingatan positif dan negatif hanya dimungkinkan dengan penggunaan alat ilmu saraf canggih, yang disebut optogenetika. Ini adalah cara untuk mengelabui reseptor sel otak untuk merespons cahaya -- peneliti menyorotkan sinar laser yang tidak berbahaya ke otak untuk mengaktifkan sel yang telah diberi reseptor yang merespons cahaya. Mereka juga dapat mewarnai kode memori positif dan negatif dengan memasukkan protein fluoresen yang dirangsang oleh cahaya, sehingga jaringan sel memori positif bersinar hijau, misalnya, dan jaringan sel negatif bersinar merah atau biru.

Menghubungkan Kembali Kenangan Buruk

Sebelum peneliti memberi label memori pada tikus, mereka harus membuat memori terlebih dahulu. Untuk melakukan ini, mereka memaparkan tikus pada pengalaman yang baik atau tidak menyenangkan secara universal -- pengalaman positif dapat berupa menggigit keju yang lezat atau bersosialisasi dengan tikus lain; pengalaman negatif bisa saja menerima kejutan listrik ringan namun mengejutkan pada kaki. Begitu memori baru terbentuk, para ilmuwan dapat menemukan jaringan sel yang menyimpan pengalaman itu, dan membuatnya bersinar dengan warna tertentu.

Begitu mereka dapat melihat memori, peneliti dapat menggunakan sinar laser untuk mengaktifkan sel-sel memori secara artifisial -- dan, seperti yang juga ditemukan oleh tim Ramirez, menulis ulang memori negatif. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Nature Communications, mereka menemukan bahwa aktivasi buatan dari pengalaman positif secara permanen menulis ulang pengalaman negatif, mengurangi intensitas emosional dari memori buruk.

Para peneliti meminta tikus mengingat pengalaman negatif, dan selama ingatan memori ketakutan, mereka mengaktifkan kembali sekelompok sel memori positif secara artifisial. Memori positif yang bersaing, menurut makalah itu, memperbarui memori ketakutan, mengurangi respons rasa takut pada saat itu dan lama setelah memori diaktifkan. Studi ini didasarkan pada pekerjaan sebelumnya dari lab Ramirez yang menemukan kemungkinan untuk memanipulasi ingatan masa lalu secara artifisial.

Mengaktifkan memori positif adalah cara paling ampuh untuk memperbarui memori negatif, tetapi tim juga menemukan itu bukan satu-satunya cara. Alih-alih menargetkan hanya sel memori positif, mereka juga mencoba mengaktifkan memori netral -- pengalaman standar yang membosankan bagi seekor hewan -- dan kemudian mencoba mengaktifkan seluruh hippocampus, menemukan bahwa keduanya efektif.

"Jika Anda merangsang banyak sel yang belum tentu terikat pada jenis memori apa pun, itu dapat menyebabkan gangguan yang cukup untuk mengganggu memori ketakutan," kata Stephanie Grella, penulis utama dan mantan rekan postdoctoral di Ramirez Lab yang baru-baru ini memulai Memory & Laboratorium Mekanisme Neuromodulator di Universitas Loyola.

Meskipun pengaktifan ingatan secara artifisial tidak mungkin dilakukan pada manusia, temuan ini masih dapat diterjemahkan ke dalam pengaturan klinis, kata Grella. "Karena Anda dapat bertanya kepada orang tersebut, 'Dapatkah Anda mengingat sesuatu yang negatif, dapatkah Anda mengingat sesuatu yang positif?'" katanya -- pertanyaan yang tidak dapat Anda ajukan kepada tikus.

Dia menyarankan bahwa adalah mungkin untuk mengesampingkan dampak dari ingatan negatif, yang telah mempengaruhi keadaan mental seseorang, dengan meminta seseorang mengingat ingatan buruk, dan dengan tepat mengatur ingatan yang jelas tentang ingatan positif dalam pengaturan terapeutik.

"Kami tahu bahwa kenangan itu mudah dibentuk," kata Grella. "Salah satu hal yang kami temukan dalam makalah ini adalah bahwa waktu stimulasi sangat penting."

Pencarian untuk Pengubah Permainan

Untuk jenis perawatan lain yang lebih intensif untuk depresi berat dan PTSD, Grella menyarankan bahwa pada akhirnya dimungkinkan untuk merangsang petak besar hippocampus dengan alat seperti stimulasi magnetik transkranial atau stimulasi otak dalam - prosedur invasif - untuk membantu orang mengatasinya. gangguan terkait memori. Ramirez menunjukkan bahwa semakin banyak ahli saraf mulai merangkul perawatan eksperimental yang melibatkan psikedelik dan obat-obatan terlarang. Misalnya, sebuah studi tahun 2021 menemukan bahwa dosis terkontrol MDMA membantu meringankan beberapa gejala PTSD yang parah.

"Tema di sini adalah menggunakan beberapa aspek penghargaan dan kepositifan untuk menulis ulang komponen negatif dari masa lalu kita," kata Ramirez. "Ini analog dengan apa yang kami lakukan pada hewan pengerat, kecuali pada manusia -- kami mengaktifkan ingatan positif secara artifisial pada hewan pengerat, dan, pada manusia, apa yang mereka lakukan adalah memberi mereka dosis kecil MDMA untuk melihat apakah itu cukup untuk menulis ulang beberapa komponen traumatis dari pengalaman itu." Jenis eksperimen ini menunjukkan pentingnya terus mengeksplorasi metode manipulasi memori yang klinis dan bermanfaat, tetapi penting untuk dicatat bahwa eksperimen ini dilakukan di bawah pengawasan medis yang ketat dan tidak boleh dicoba di rumah.

Untuk saat ini, Ramirez bersemangat untuk melihat bagaimana pekerjaan ini dapat lebih jauh mendorong batas-batas dalam ilmu saraf, dan berharap untuk melihat para peneliti bereksperimen dengan ide-ide yang lebih out-of-the-box yang dapat mengubah kedokteran di masa depan: "Kami ingin pengubah permainan, kan? Kami ingin hal-hal yang jauh lebih efektif daripada pilihan pengobatan yang tersedia saat ini."

(Materials provided by Boston University)

***
Solo, Jumat, 14 Oktober 2022. 10:19 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko