Budaya Organisasi [15] Model Budaya Organisasi Charles Handy

Budaya peran adalah budaya di mana setiap karyawan didelegasikan peran dan tanggung jawab sesuai dengan spesialisasi, kualifikasi pendidikan, dan minatnya untuk mengeluarkan yang terbaik dari dirinya.

Rabu, 14 Juli 2021 | 15:41 WIB
0
129
Budaya Organisasi [15] Model Budaya Organisasi Charles Handy
illustr: WGOQatar

Apa itu organisasi?

Organisasi adalah pengaturan di mana individu (karyawan) berkumpul untuk bekerja untuk tujuan bersama. Sangat penting bagi karyawan untuk bekerja dalam koordinasi yang erat, memberikan tingkat terbaik mereka dan mencapai target dalam kerangka waktu yang ditentukan untuk kelancaran fungsi organisasi.

Setiap organisasi memiliki nilai-nilai tertentu dan mengikuti beberapa kebijakan dan pedoman yang membedakannya dari yang lain. Prinsip dan keyakinan dari setiap organisasi membentuk budayanya. Budaya organisasi menentukan cara karyawan berinteraksi di antara mereka sendiri maupun dengan pihak eksternal. Tidak ada dua organisasi yang dapat memiliki budaya yang sama dan sangat penting bagi karyawan untuk menyesuaikan diri dengan baik dalam budaya organisasi mereka untuk menikmati pekerjaan mereka dan tetap bebas stres.

Beberapa model telah diajukan sampai saat ini untuk menjelaskan budaya organisasi, salah satunya adalah model Charles Handy.

Siapa Charles Handy?

Charles Handy lahir pada tahun 1932 di Irlandia adalah seorang filsuf terkenal yang memiliki spesialisasi dalam budaya organisasi.

Menurut model Charles Handy, ada empat jenis budaya yang diikuti oleh organisasi:

Mari kita memahaminya secara rinci:

1. Kekuasaan

Ada beberapa organisasi di mana kekuasaan tetap berada di tangan segelintir orang dan hanya mereka yang berwenang untuk mengambil keputusan. Mereka adalah orang-orang yang menikmati hak istimewa di tempat kerja.

Mereka adalah orang-orang terpenting di tempat kerja dan pengambil keputusan utama. Orang-orang ini selanjutnya mendelegasikan tanggung jawab kepada karyawan lain.

Dalam budaya seperti itu, bawahan tidak memiliki pilihan selain mengikuti instruksi atasan mereka dengan ketat. Karyawan tidak memiliki kebebasan untuk mengekspresikan pandangan mereka atau berbagi ide di forum terbuka dan harus mengikuti apa yang dikatakan atasan mereka. Manajer dalam jenis budaya seperti itu kadang-kadang dapat memihak seseorang atau yang lain yang menyebabkan kerusuhan besar di antara yang lain.

2. Budaya Tugas

Organisasi di mana tim dibentuk untuk mencapai target atau memecahkan masalah kritis mengikuti budaya tugas. Dalam organisasi seperti itu, individu dengan minat dan spesialisasi yang sama berkumpul untuk membentuk tim. Biasanya ada empat sampai lima anggota di setiap tim. Dalam budaya seperti itu, setiap anggota tim harus berkontribusi secara setara dan menyelesaikan tugas dengan cara yang paling inovatif.

3. Budaya Orang

Ada organisasi tertentu di mana karyawan merasa bahwa mereka lebih penting daripada organisasi mereka. Organisasi semacam itu mengikuti budaya yang dikenal sebagai budaya orang. Dalam budaya orang semacam ini, individu lebih mementingkan diri mereka sendiri daripada organisasi. Organisasi dalam budaya seperti itu mengambil kursi belakang dan akhirnya menderita. Karyawan hanya datang ke kantor demi uang dan tidak pernah terikat padanya. Mereka jarang loyal terhadap manajemen dan tidak pernah memutuskan untuk mendukung organisasi. Orang harus selalu ingat bahwa organisasi didahulukan dan yang lainnya kemudian.

4. Budaya Peran

Budaya peran adalah budaya di mana setiap karyawan didelegasikan peran dan tanggung jawab sesuai dengan spesialisasi, kualifikasi pendidikan, dan minatnya untuk mengeluarkan yang terbaik dari dirinya. Dalam budaya seperti itu, karyawan memutuskan apa yang terbaik yang dapat mereka lakukan dan dengan rela menerima tantangan.

Setiap individu bertanggung jawab atas sesuatu atau yang lain dan harus mengambil kepemilikan atas pekerjaan yang diberikan kepadanya. Kekuasaan datang dengan tanggung jawab dalam budaya kerja seperti itu.

***
Solo, Rabu, 14 Juli 2021. 2:56 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko