Efek Kuantum di Otak

Efek kuantum serupa di otak sangat menyarankan bahwa keputusan sadar menyebabkan serangkaian konsekuensi kuantum yang bahkan tampaknya dapat "menimpa" konfigurasi sebelumnya.

Rabu, 18 Agustus 2021 | 21:56 WIB
0
41
Efek Kuantum di Otak
ilustr: Psychology Today

Fisika Kuantum dan Hakikat Kesadaran Sejati

Poin Penting

  • Fisika kuantum memberikan kunci bagaimana kesadaran bekerja dan bagaimana pikiran disatukan dengan materi dan dunia fisik.
  • Modulasi dinamika ion di otak pada tingkat kuantum memungkinkan semua bagian kesadaran untuk secara bersamaan saling berhubungan.

Hidup memang sebuah keajaiban. Bagaimana Anda dapat melihat orang lain di depan Anda dalam detail 3 dimensi seperti itu, masing-masing dari Anda memahami peristiwa secara subyektif, sementara juga mengelola untuk berkomunikasi dalam realitas bersama yang tampaknya sangat nyata? Bagaimana cara kerja kesadaran Anda?

Untuk memahami, pertimbangkan awan aktivitas kuantum yang mengelilingi kejadian neuro-listrik otak yang tak terhitung jumlahnya. Jika itu adalah pengamatan yang dilakukan dalam kesadaran, lalu mengapa peristiwa alam bawah sadar tidak diperhitungkan?

Jawabannya adalah bahwa aktivitas di tingkat bawah sadar berada dalam superposisi kuantum—artinya, semua kemungkinan hidup berdampingan secara bersamaan. Tetapi saat hasil mereka muncul dalam kesadaran, sebuah "pilihan" yang jelas dibuat. Ini kuncinya karena, seperti dijelaskan dalam buku baru The Grand Biocentric Design, selalu ada banyak kemungkinan rantai aktivitas otak. Tetapi ketika kesadaran bergantung pada salah satunya—secara subyektif dianggap sebagai kesadaran akan hasil yang pasti—ini sekarang dapat secara matematis digambarkan sebagai runtuhnya fungsi gelombang.

Ingat eksperimen pemikiran "Kucing Schrödinger" yang terkenal, di mana seekor kucing dapat dianggap mati dan hidup—ia ada dalam superposisi kuantum—sampai seorang pengamat membuka kotak dan satu atau lain keadaan diamati. Dalam contoh itu, rangkaian peristiwa yang mengarah ke keadaan ambigu kucing dimulai dengan sumber radiasi yang dipantau oleh penghitung Geiger.

Fungsi gelombang bahan radioaktif adalah superposisi dari dua keadaan — satu di mana ada peluruhan dan satu di mana tidak ada. Tetapi mari kita sederhanakan dengan mentransfer eksperimen ke lab modern. Jika ada pembusukan, penghitung mendeteksi foton dan menghasilkan bunyi klik yang masuk ke telinga teknisi. Di sana suara diubah menjadi sinyal elektrokimia yang ditransmisikan ke otak di mana itu ditafsirkan dalam kesadaran sebagai klik.

Seluruh rangkaian peristiwa ini terdiri dari satu kemungkinan rantai aktivitas otak, tetapi perhatikan bahwa peluruhan radioaktif fisik dan respons saraf semuanya terkait tak terhindarkan dalam satu hasil. Rantai lainnya sesuai dengan kasus di mana tidak ada pembusukan, dan itu sesuai dengan rantai aktivitas otak yang berbeda yang mengarah pada kesadaran "tidak ada klik."

Jadi, ada dua cabang kemungkinan—satu berakhir dengan kesadaran akan bunyi klik dan yang lainnya di mana hanya ada keheningan. Menurut teori kuantum, keduanya sama-sama nyata (dalam superposisi) sampai saat persepsi. Tetapi dari sudut pandang orang pertama 'aku', 'aku' tidak dapat berada dalam superposisi dari dua keadaan kesadaran ini, karena keduanya saling eksklusif: Jelas 'aku' tidak dapat mendengar bunyi klik dan juga tidak mendengarnya. Jadi 'aku' menemukan diri 'aku' tepat di salah satu dari dua keadaan kesadaran itu.

Apa yang mungkin menjadi berita adalah bahwa dua cabang meluas untuk memasukkan radium radioaktif, membran timpani yang bergetar di telinga, dan semua neuron otak. Semuanya tak terhindarkan merupakan bagian dari satu cabang kemungkinan dan tidak dapat dipisahkan.

Bagaimana otak terlibat dalam superposisi dan keruntuhannya menjadi pengalaman tunggal tergantung pada bagaimana otak memproses informasi. Otak memproses informasi melalui sinyal elektrokimia. Neuron dapat dirangsang secara elektrik. Ion natrium, kalium, klorin, dan kalsium mengalir di sepanjang saluran ion di membran sel menyebabkan perubahan tegangan membran. Jika tegangan berubah cukup, pulsa elektrokimia dihasilkan yang dapat mengaktifkan koneksi sinaptik dengan sel lain. Semua informasi di otak pada akhirnya dimediasi melalui dinamika ion.

Ion-ion ini dan saluran yang mereka lewati sangat kecil. Seperti yang ditunjukkan oleh fisikawan Henry Stapp: “Ini menciptakan, sesuai dengan prinsip ketidakpastian Heisenberg, ketidakpastian besar yang sesuai dalam arah gerakan ion. Itu berarti bahwa masalah apakah ion kalsium (dalam kombinasi dengan ion kalsium lainnya) menghasilkan eksositosis adalah pertanyaan kuantum yang pada dasarnya mirip dengan pertanyaan apakah partikel kuantum melewati satu atau tidak celah lain dari eksperimen celah ganda. Menurut teori kuantum jawabannya adalah 'keduanya.'”

Namun, ada lebih banyak mekanisme daripada saluran kalsium. Misalnya, probe elektrofisiologi memungkinkan kita mempelajari pergerakan ion di dalam sel-sel otak, memungkinkan kita menangkap seluruh mekanisme yang terlibat dalam kemunculan waktu—mulai dari tingkat kuantum (di mana semuanya masih dalam superposisi) hingga peristiwa makroskopik yang terjadi di sirkuit saraf otak.

Persamaan direduksi menjadi awan informasi kuantum ketika Anda memperluas mekanisme untuk memasukkan dinamika ion yang terlibat dalam seluruh urutan temporal peristiwa, dari perubahan gradien ion di dalam sel hingga penembakan akson. Cerita yang mendasari melibatkan informasi kuantum yang muncul sekaligus ketika proses diperluas untuk memasukkan dinamika ion dan superposisi mereka.

Itu karena modulasi dinamika ion pada tingkat kuantum memungkinkan semua bagian dari sistem informasi yang kita kaitkan dengan kesadaran—dengan perasaan kesatuan 'aku'—berhubungan secara simultan.

Ini adalah kuncinya. Apa yang relevan di sini adalah bahwa wilayah otak yang terjerat itu, yang bersama-sama membentuk sistem yang dianggap sebagai kesadaran, muncul seperti itu karena rasa "waktu" muncul secara bersamaan di seluruh algoritme spasial/sirkuit saraf yang bertanggung jawab untuk menghasilkan pengalaman sadar.

Penting untuk dicatat bahwa pemisahan spasial antara neuron di otak tidak ada artinya sebelum proses ini terjadi. Ini adalah fenomena semua-atau-tidak sama sekali.

Pada saat tertentu, ada awan aktivitas kuantum yang terkait dengan kesadaran. Apa yang Anda alami berubah tergantung pada ingatan dan emosi mana yang direkrut ke dalam sistem pada saat itu, sesuai dengan jaringan yang berbeda di otak. Logika spatiotemporal ini meluas ke seluruh sistem saraf dan ke seluruh dunia yang Anda amati saat itu. Bukti lebih lanjut dari hal ini ditemukan pada pasien DID yang memiliki identitas berbeda seperti dalam kasus Sybil yang terkenal.

Otak yang sama dapat memiliki banyak wilayah yang masing-masing mengalami 'aku' yang berbeda. Dalam kasus seperti itu, sebagian besar sirkuit saraf yang terkait dengan setiap sistem yang terjerat mungkin tumpang tindih, dan kekhasan—yaitu, 'aku' yang berbeda—mungkin muncul karena ingatan dan area emosi yang berbeda direkrut pada waktu yang berbeda. Sybil mungkin menjadi "Peggy" sekarang dan "Vicki" besok, tergantung pada area otak yang terjerat pada saat tertentu.

Kita sebenarnya dapat mengamati prosesnya, karena eksperimen analog telah dilakukan yang menggambarkan superposisi dengan baik. Dalam percobaan yang diterbitkan dalam jurnal bergengsi Science, para ilmuwan menembakkan foton ke dalam peralatan dan menunjukkan bahwa mereka dapat mengubah secara retroaktif apakah foton ini berperilaku sebagai partikel atau sebagai gelombang.

Foton harus "memutuskan" apa yang harus dilakukan ketika mereka melewati garpu di peralatan. Kemudian, setelah menempuh jarak hampir 50 meter melewati percabangan, peneliti dapat memutar sebuah saklar, dan apakah mereka benar-benar menentukan bagaimana partikel berperilaku di percabangan di masa lalu—dengan kata lain, tidak ada yang runtuh sampai pilihan kedua. /pengamatan dilakukan di masa sekarang.

Eksperimen ini dan eksperimen serupa lainnya secara serius mempertanyakan apakah ada "masa lalu yang tetap". Memang, fisikawan seperti John Wheeler telah menyatakan keyakinan kuat bahwa masa lalu tidak muncul sampai objek yang relevan diamati di masa sekarang. Memang, Stephen Hawking berkata, "masa lalu, seperti masa depan, tidak terbatas dan hanya ada sebagai spektrum kemungkinan."

Efek kuantum serupa di otak sangat menyarankan bahwa keputusan sadar menyebabkan serangkaian konsekuensi kuantum yang bahkan tampaknya dapat "menimpa" konfigurasi sebelumnya. Poin penting di sini adalah bahwa dinamika ion pada tingkat kuantum memberikan kunci bagaimana kesadaran bekerja dan bagaimana pikiran disatukan dengan materi—dan memang, dengan seluruh dunia fisik.

(Adapted from The Grand Biocentric Design by Robert Lanza and Matej Pavsic, with Bob Berman)

***
Solo, Rabu, 18 Agustus 2021. 9:18 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko