Belajar Jarak Jauh Bukanlah Oxymoron

Dalam kursus menulis online yang dirancang dengan baik, siswa benar-benar tidak punya tempat untuk bersembunyi.

Rabu, 19 Agustus 2020 | 20:53 WIB
0
48
Belajar Jarak Jauh Bukanlah Oxymoron
ilustr: Literacy Ideas

Kesempatan bagi pendidikan tinggi untuk mencapai Restart.

Minggu ini, universitas besar AS pertama yang dibuka kembali selama pandemi menemukan bahwa pengalaman kampus perguruan tinggi tradisional dan pandemi sebagian besar tidak sesuai. Di University of North Carolina-Chapel Hill, selama satu minggu kelas, The New York Times melaporkan, klinik kesehatan kampus menunjukkan jumlah tes positif COVID meningkat dari 2,8 menjadi 13,6 persen.

Lonjakan infeksi terjadi meskipun ada pilihan pembelajaran online populer, "Carolina Away," yang menipiskan peringkat siswa di ruang kelas menjadi hanya 30 persen dari kapasitas dan ke asrama yang hanya menampung sedikit lebih dari setengah kapasitas siswa mereka. Namun demikian, universitas harus meninggalkan pendidikan perorangan setelah minggu pertama kelas.

Di seluruh AS, universitas dengan optimis menyambut siswa kembali ke beberapa kampus seolah-olah COVID-19 adalah kenangan yang jauh, memaksakan pemakaian topeng dan mencuci tangan dan membual bahwa asrama mereka hanya akan menampung dua, bukan tiga, siswa per kamar. Beberapa institusi, seperti Bay Area Holy Names University, telah menemukan cara untuk menciptakan rasa kebersamaan di antara siswa melalui kampus yang berjarak secara sosial yang memberi ruang bagi siswa dan fasilitas di kampus tetangga, institusi yang tertutup saat bermigrasi ke kursus online sepenuhnya.

Solusi ini mempertahankan apa yang mungkin menjadi fitur terbaik dari pembelajaran universitas tradisional — hubungan dan pengalaman belajar dari teman sebaya — dengan hasil yang berpotensi ditingkatkan yang dapat dinikmati siswa dari pembelajaran online yang dirancang dengan baik.

Kembali ke apa yang sekarang tampak seperti Periode Siluria, beberapa dari mereka bereksperimen dengan kursus online sepenuhnya untuk menilai bagaimana pembelajaran online dibandingkan dengan apa yang kemudian dilihat kebanyakan orang sebagai The Real Thing. Pada tahun 1987, ditawarkan dua kursus menulis tahun pertama di New York University - satu di ruang kelas tradisional di mana siswa menyerahkan tugas di atas kertas, dan satu lagi di salah satu lab komputer tanpa jendela, didukung oleh komputer mini dan disimpan di dalam perut gedung di seberang kampus. Mahasiswa di kedua seksi datang ke kampus untuk semua kelas mereka.

Murid-murid dalam kursus online tidak pernah benar-benar bertemu langsung. Alih-alih, mereka mengadakan kelas melalui papan diskusi online dan Obrolan Relai Internet, di mana siswanya tanpa ampun membedah karya satu sama lain, mengembalikan draf, kritik, dan penilaian tugas satu sama lain melalui email.

Di akhir semester, dibandingkan perbedaan hasil belajar siswa pada kedua bagian tersebut. Menariknya, dalam kursus online, siswa menjadi jauh lebih keras mengkritik pekerjaan satu sama lain dan juga terbukti lebih bersedia untuk merevisi pekerjaan mereka secara signifikan dari draf kasar ke draf akhir.

Pada saat itu, dihubungkan perbedaan tersebut dengan rasa mual para siswa saat mengkritik pekerjaan seseorang yang duduk di seberang kelas dari mereka.

Dalam hal ini juga siswa dianggap menemukan merevisi kertas fisik padat karya, melihat makalah mereka sendiri dan rekan-rekan mereka sebagai sesuatu yang telah berkeringat dan, dalam beberapa kasus, dengan susah payah mengetik untuk setiap draf.

Sebaliknya, siswa di lab online, yang berisik dan umum, menemukan prospek merekomendasikan perubahan kepada rekan-rekan mereka relatif tidak menyakitkan seperti mereka melakukan pekerjaan mereka sendiri. Bagaimanapun, mereka hanya menghapus atau menulis ulang kata-kata yang berkedip-kedip di layar.

Sedikit lebih dari satu dekade kemudian, diperoleh kesempatan untuk mereplikasi eksperimen itu dengan studi longitudinal: hampir tiga tahun dihabiskan dengan sekelompok mahasiswa pascasarjana yang terdaftar di program MBA online penuh pertama di dunia. Sekali lagi, bahkan pada tahun 1999, tidak ada dari mereka yang memiliki akses ke video, meskipun kursus menggunakan versi Lotus Notes yang telah disempurnakan yang memungkinkan untuk membutakan siswa terhadap identitas penulis tugas yang mereka baca. Dan mereka juga menggunakan konferensi waktu yang sama dengan papan tulis bersama dan pertemuan kelas sinkron yang sedikit kurang primitif, diadakan dua kali seminggu.

Untuk kelompok yang tersebar di berbagai zona waktu dan negara, mereka juga memiliki Same Time Connect, yang memungkinkan pengguna mana pun dalam kelompok mereka — instruktur dan siswa — untuk melihat apakah ada orang lain di seluruh dunia yang online pada waktu yang sama dan memulai obrolan atau diskusi informal tentang pekerjaan mereka.

Sekali lagi, dengan menggunakan ruang kelas MBA tradisional sebagai kendali, kemudian mempelajari hasil menulis siswa. Siswa dalam kursus online sekali lagi memiliki hasil belajar yang lebih baik. Lebih mengejutkan lagi, mereka mengenal setiap anggota kelompok mereka secara dekat dan mengadakan reuni rutin di kampus yang jarang mereka kunjungi sebagai mahasiswa. Siswa di program MBA tradisional mendapatkan hasil GMAT dan IPK sarjana yang lebih tinggi, namun kelompok khusus Internet mengungguli mereka dalam hal hasil belajar siswa.

Dari dua studi dan dekade yang dihabiskan untuk mengajar dalam kursus tradisional, hibrida, dan hanya online, diperoleh beberapa pelajaran berharga tentang dua jenis ruang kelas: tradisional dan online. Pertama, universitas tradisional sebagian besar merupakan artefak yang mempertahankan praktik pengajaran abad pertengahan.

Blok waktu yang dipisahkan dengan rapi untuk kelas setiap hari? Peninggalan dari universitas-universitas awal di Bologna, Paris, Oxford, dan Cambridge, dan asal-usulnya sebagai tempat pembelajaran gerejawi. Praktik aneh dari seorang profesor yang mengajar di barisan dengan siswa pembuat catatan? Kata kuliah modern berasal dari bahasa Latin lectio yang berarti membaca. Kuliah bermula pada masa manuskrip masih langka dan mahal. Berabad-abad kemudian, kuliah masih ada — dan versi online mereka terbukti kurang mencerahkan dan kurang kondusif untuk pembelajaran dibandingkan versi dunia nyata mereka.

Mungkin tidak mengherankan, kuliah murah satu-ke-banyak itu selamat dari penerjemahannya dari pendidikan abad pertengahan ke dalam kurikulum modern. Yang menarik, aspek kurikulum yang lebih intensif sumber daya sebagian besar layu, termasuk perselisihan, di mana instruktur menggunakan metode Sokrates untuk merumuskan pertanyaan, sementara responden menangani jawaban awal, dan lawan membantah jawaban responden. Namun ketika kursus mereka mendekati metode yang pernah diwujudkan dalam perselisihan, siswa menjadi antusias, sementara beberapa fakultas dan administrator jelas-jelas terjebak kembali dalam mode kuliah abad pertengahan.

Ketika seorang profesor biologi menggunakan metode kolaboratif untuk belajar, seorang dekan menyelinap ke belakang ruangan untuk mengamati. Ruangan menjadi keriuhan aktivitas, dengan siswa mendiskusikan hasil percobaan mereka dan menunjukkan kelemahan dalam analisis data, sementara instruktur bergilir antar kelompok, sesekali bergabung dalam diskusi. Setelah 15 menit, dekan berjalan ke arah instruktur dan bergumam, "Saya akan kembali lain kali saat Anda mengajar." (Markel, 1999)

Jenis kelas kedua, online, mengajari kita pelajaran lain: Pendidikan online adalah kerja keras yang luar biasa. Anda perlu membangun redundansi dalam cara Anda menyampaikan kurikulum, yang mencerminkan ruang kelas tradisional kita: Siswa menerima silabus, mendapatkan pengingat tugas, dan mendiskusikan tenggat waktu di kelas. Bagaimanapun, kita masih dalam tahap transisi yang sangat panjang antara pembelajaran tradisional dan pembelajaran online sepenuhnya.

Selanjutnya, jangan gunakan teknologi untuk mengabadikan fitur terburuk dari ruang kelas tradisional, termasuk ceramah selama satu jam. Isyaratkan kuliah saat Anda menghadapi kelas langsung di Zoom dan saksikan hampir setiap mata siswa berkaca-kaca. Kemudian bawa foto itu bersama Anda saat Anda merancang kelas online.

Manfaatkan kekuatan teknologi, seperti aplikasi yang memungkinkan Anda melihat setiap anggota kelas juga online pada saat yang sama dengan Anda, atau obrolan publik dan pribadi Zoom yang memungkinkan siswa yang pemalu untuk mengomunikasikan ide mereka ke kelas atau perjuangan mereka langsung dengan Anda.

Gunakan teknologi untuk menutupi identitas penulis mahasiswa dan penulis kritik atas tulisan mereka. Dan sadari bahwa, dalam kursus menulis online yang dirancang dengan baik, siswa benar-benar tidak punya tempat untuk bersembunyi.

***
Solo, Rabu, 19 Agustus 2020. 8:31 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko