Kepemimpinan [94] Pentingnya Pemimpin Pemikiran dan Influencer di Era Media Sosial

Sabtu, 11 Januari 2020 | 14:02 WIB
0
133
Kepemimpinan [94] Pentingnya Pemimpin Pemikiran dan Influencer di Era Media Sosial
ilustr: Mark Schaefer

Siapa Pemimpin Pemikiran dan Mengapa Mereka Penting?

Kita sering mendengar istilah, Pemimpin Pemikiran dan Influencer, sedang dibicarakan di media dan di kalangan bisnis.

Ketika orang berbicara tentang mereka, biasanya dengan nada hormat dan kekaguman. Ini lebih banyak terjadi pada mereka yang aktif di media sosial serta mereka yang terlibat dalam branding dan pemasaran digital di mana mereka menyebut orang-orang ini sebagai sangat penting untuk kesuksesan pemasaran.

Jadi, siapa sebenarnya Pemimpin Pemikiran dan Influencer dan mengapa mereka begitu penting?

Kita mulai dengan Pemimpin Pemikiran, Pemimpin Pemikiran adalah mereka yang memberikan arahan dan bimbingan untuk bisnis, organisasi pemerintah dan non-pemerintah, orang awam, pembaca, dan siapa saja yang tertarik untuk memahami tren masa depan, acara sekarang, dan pelajaran dari peristiwa masa lalu.

Dengan kata lain, Pemimpin Pemikiran adalah mereka yang berdasarkan kecerdasan mereka dan karena wawasan unik mereka dalam pekerjaan dan fungsi kehidupan seperti Oracle di masa lampau di mana mereka memundurkan pengetahuan dan keterampilan mereka untuk berkomentar tentang masa lalu, sekarang, dan masa depan .

Inilah alasan mengapa mereka diundang ke kuliah, tugas konsultasi, dan dimintai saran tentang segala hal mulai dari bagaimana menjalankan bisnis hingga bantuan mereka dalam menafsirkan “sinyal dan tren” yang membentuk masa depan kita.

Siapa Influencer dan Mengapa Mereka Begitu Penting?

Beralih ke Influencer, individu-individu ini melakukan peran yang kurang lebih sama dengan Pemimpin Pemiikiran kecuali bahwa mode operasi utama mereka adalah di media sosial.

Sementara Pemimpin Pemikiran kadang-kadang menerbitkan makalah dan artikel jurnal serta mengeluarkan Whitepapers dan menghadiri konferensi, Influencer juga melakukan beberapa atau semua hal ini kecuali bahwa mereka memperoleh kekuatan mereka dari basis pengikut besar mereka di media sosial seperti Facebook dan Twitter.

Memang, seperti istilah yang tersirat, Influencer adalah mereka yang dapat membujuk dan mempengaruhi pengikut mereka untuk mengadopsi atau berhenti dari tindakan tertentu.

Di saat-saat ketika media sosial telah menjadi media pilihan untuk segala sesuatu yang berkaitan dengan pekerjaan dan kehidupan, kekuatan Influencer sedemikian rupa sehingga mereka dapat membuat atau merusak peluang kita semua.

Misalnya, jika Influencer di Instagram memposting ulasan negatif tentang merek tertentu, kemungkinan penjualan merek tersebut dapat berdampak negatif karena pengikutnya bersumpah oleh mereka dan karenanya, inilah alasan mengapa pemasar suka menyimpan Influencer dalam humor yang bagus.

Apakah Kita Menempatkan Pemimpin Pemikiran dan Influencer di atas Alas?

Karena itu, ada beberapa suara yang berbeda pendapat yang memprotes bahwa Pemimpin Pemikiran dan Influencer diberikan terlalu banyak kepentingan dan lebih dari itu, fakta bahwa media sosial telah menjadi hutan yang tidak teratur dan kacau berarti bahwa sudah saatnya orang-orang ini dikekang.

Garis pemikiran di balik perasaan ini adalah bahwa bahkan jika ada beberapa aspek baik dari Pemimpin Pemikiran dan Influencer dan posisi mereka membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik, ada dugaan bahwa mereka menyalahgunakan keunggulan dan pengaruh mereka untuk tujuan yang belum tentu ideal atau dalam hal ini, diinginkan.

Memang, dalam beberapa bulan terakhir, telah ada laporan media tentang bagaimana Influencer di media sosial mengambil uang dan bujukan lain untuk mempromosikan partai politik tertentu dan untuk menulis posting negatif tentang yang lain.

Selain itu, ada juga perasaan bahwa Pemimpin Pemikiran dan Influencer yang berada dalam posisi untuk mempengaruhi Young Minds tidak sepenuhnya bertanggung jawab dengan kata-kata dan tindakan mereka di media sosial.

Meskipun tidak ada kasus bahwa orang-orang ini seharusnya tidak menghasilkan uang atau mendapat keuntungan dari posisi mereka, sudah pasti menjadi masalah jika mereka menyalahgunakan kekuasaan mereka.

Mengapa Media Sosial Membutuhkan Pemimpin dan Influencer yang Berpikir?

Di sisi lain, Cacophony of Social Media sedemikian rupa sehingga kita cenderung condong ke arah dan menyatu di antara beberapa individu dengan basis pengikut yang besar karena popularitas dan pengikut mereka berarti kita mendapatkan dari wawasan mereka.

Terlebih lagi, ketika kita mengutip mereka dalam pekerjaan dan kehidupan kita sehari-hari, kemungkinan besar audiens kita akan lebih reseptif dan akrab dengan para Pemimpin Pemikiran dan Influencer terkemuka yang akan memberikan lebih banyak daya tarik bagi presentasi dan pidato kita.

Oleh karena itu, individu-individu ini memainkan peran penting dalam mengkomunikasikan apa yang mereka pikir peristiwa saat ini berarti bagaimana masa lalu membentuk masa depan kita dan wawasan lainnya.

Selain itu, meskipun Influencer di media sosial dapat berupa siapa saja, mulai dari Movie Stars hingga Sportspersons hingga selebriti media, Pemimpin Pemikiran menempati tempat khusus terutama karena mereka memberikan panduan intelektual kepada kita.

Oleh karena itu, sementara masing-masing individu ini berfokus pada ceruk tertentu, upaya gabungan dan kolektif mereka berarti bahwa kita mendapat manfaat dari pengetahuan dan kebijaksanaan mereka. Seperti yang disebutkan sebelumnya, setiap usia memiliki individu-individu seperti itu dan sifat viral dari media sosial berarti bahwa kepentingan mereka di masa sekarang semakin diperbesar.

Dengan demikian, ini adalah beberapa alasan mengapa Pemimpin Pemikiran dan Influencer penting dalam Zaman Media Sosial.

Beberapa Pemikiran Penutup

Terakhir, sementara siapa pun dapat menjadi Pemimpin Pemikiran atau Influencer yang diproklamirkan sendiri, bukti keberhasilan mereka terletak pada seberapa viral posting mereka dan berapa banyak pengikut serta keragaman dan penyebaran basis mereka.

Dengan kata lain, dibutuhkan banyak untuk menjadi tokoh terkemuka di media sosial jika seseorang mengecualikan politisi dan selebriti dan karenanya, individu-individu ini pasti mendapatkan keunggulan mereka.

Kesimpulannya, saat berikutnya anda bertemu Pemimpin Pemikiran atau Influencer di media sosial, ingat poin yang kami buat di sini dan kemudian putuskan sendiri apakah anda ingin mengikutinya di media sosial.

***
Solo, Sabtu, 11 Januari 2019. 1:46 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko