Ketidakamanan Kerja Beracun bagi Kesehatan

Sitokin ini adalah beberapa kemungkinan mekanisme biologis di balik hubungan antara pengangguran dan penyakit jantung.

Jumat, 11 November 2022 | 11:34 WIB
0
37
Ketidakamanan Kerja Beracun bagi Kesehatan
image: RMIT University

Pekerjaan tidak tetap, seperti pengangguran, merusak kesehatan.

Poin-Poin Penting

  • Ketidakamanan kerja meningkat.
  • Pekerjaan pertunjukan harus disertai dengan peringatan kesehatan.
  • Pengangguran memiliki risiko kesehatan biologis yang lebih besar dibandingkan dengan mereka yang bekerja.
  • Mereka dengan ketidakamanan kerja yang lebih besar memiliki risiko kesehatan biologis yang sama dengan mereka yang menganggur.

Ketidakamanan pekerjaan sedang meningkat, dengan banyak pekerjaan terkait dengan kontrak jangka pendek, lepas, dan ekonomi pertunjukan, termasuk kontrak nol jam. Jenis pekerjaan ini mungkin lebih baik daripada menganggur, tetapi tanpa jaminan pendapatan, liburan, atau pembayaran sakit, pekerjaan itu bisa sangat membuat stres. Memang, tidak sulit untuk melihat bagaimana kondisi kerja genting yang mereka tawarkan dapat merusak kesehatan: Jika seseorang harus terlalu khawatir tentang gaji, atau kontrak berikutnya, atau Anda tidak dapat merencanakan masa depan, kemungkinan besar akan terjadi penderitaan yang dialami oleh individu dalam posisi tersebut.

Relevan dengan masalah ini adalah bagian dari penelitian tentang implikasi kesehatan biologis dari ketidakamanan pekerjaan dalam beberapa tahun yang lalu. Penelitian itu dipimpin oleh Dr Rachel Sumner dan rekan-rekannya ketika dia berbasis di University of Gloucestershire di Inggris.

Apa yang diteliti dan ditemukan oleh penelitian ini?

Singkatnya, penelitian ini ingin memperluas pekerjaan yang menunjukkan bahwa pengangguran adalah racun bagi kesehatan. Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa menganggur, dibandingkan dengan bekerja, lebih merusak secara biologis, fisik, dan mental bagi kesehatan. Dalam makalahnya, mereka berpendapat bahwa kerawanan pekerjaan sama-sama beracun bagi kesehatan biologis.

Untuk menguji ini, mereka menggunakan dataset Understanding Society di Inggris, di mana mereka memilih individu berdasarkan status pekerjaannya (menganggur, bekerja penuh waktu, wiraswasta, dan bekerja sementara) untuk melihat apakah mereka berbeda pada tingkat sitokin inflamasi, seperti protein C-reaktif dan fibrinogen. Sitokin ini adalah beberapa kemungkinan mekanisme biologis di balik hubungan antara pengangguran dan penyakit jantung.

Meskipun tidak ada perbedaan kelompok untuk protein C-reaktif, para peneliti menemukan bahwa mereka yang menganggur memiliki tingkat fibrinogen yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang bekerja, menempatkan mereka pada kerugian kesehatan. Namun, ketika peneliti menyelidiki data lebih jauh, mereka menemukan bahwa tingkat fibrinogen pada mereka yang memiliki kontrak tidak tetap (kontrak paruh waktu/sementara) serupa dengan yang terlihat pada kelompok pengangguran, yang menyiratkan bahwa, meskipun memiliki pendapatan lebih tinggi, mereka memiliki risiko kesehatan biologis yang sama dengan mereka yang menganggur.

Apa yang penting dari penelitian ini?

Ini penting karena beberapa alasan. Satu, sebelumnya diasumsikan bahwa pekerjaan itu melindungi kesehatan. Tetapi studi ini menantang dogma dan menyiratkan bahwa tidak semua pekerjaan memberikan keuntungan kesehatan.

Khususnya, para peneliti menemukan bahwa pekerjaan tidak tetap adalah racun bagi kesehatan. Kedua, mengingat meningkatnya ketidakamanan kerja, pembuat kebijakan dan pengusaha perlu mengadvokasi kondisi kerja yang lebih baik, undang-undang yang lebih kuat, dan dukungan bagi mereka yang berada dalam situasi seperti itu.

***
Solo, Jumat, 11 November2022. 11:29 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko