Facebook Menyebabkan Kesehatan Mental Buruk Sejak Awal

Senin, 24 Oktober 2022 | 14:21 WIB
0
41
Facebook Menyebabkan Kesehatan Mental Buruk Sejak Awal
image:Okezone Techno

Penelitian baru mengeksplorasi kesehatan mental di masa-masa awal facebook.

Poin-Poin Penting

  • Penelitian baru meneliti apakah Facebook menyebabkan masalah kesehatan mental pada mahasiswa dari tahun 2004 hingga 2006.
  • Studi ini menemukan bahwa ketika Facebook menambahkan kampus perguruan tinggi ke layanan awal, depresi dan kecemasan meningkat di kalangan mahasiswa.
  • Penurunan kesehatan mental adalah yang terburuk di antara mereka yang sudah paling rentan.
  • Efek ini kemungkinan karena perbandingan sosial, bukan aktor buruk, iklan, atau politik di media sosial.

Ada epidemi masalah kesehatan mental di AS, dan penelitian ilmu sosial semakin menemukan hubungan antara media sosial dan kesehatan mental yang buruk. Ini telah didokumentasikan dalam studi korelasional – yang memeriksa ketika dua hal terkait, tanpa dapat menunjukkan yang satu secara pasti menyebabkan yang lain. Itu juga terlihat dalam eksperimen, yang memungkinkan kita untuk menetapkan sebab dan akibat. Misalnya, orang-orang yang secara acak ditugaskan untuk berhenti menggunakan media sosial melaporkan merasa lebih sedikit depresi dan kecemasan setelah seminggu, dibandingkan dengan mereka yang secara acak ditugaskan untuk tetap menggunakan media sosial seperti biasa.

Argumen yang menonjol tentang masalah ini adalah bahwa perubahan feed—apa yang dilihat pengguna saat mereka masuk ke Facebook (dan situs media sosial serupa)—membuat media sosial sangat berbahaya bagi kesehatan mental. Namun penelitian baru menggunakan desain inovatif untuk menguji apakah Facebook menyebabkan masalah kesehatan mental bertentangan dengan cerita ini. Facebook telah menyebabkan kesehatan mental yang lebih buruk pada mahasiswa sejak pertama kali diluncurkan di antara sekelompok kecil perguruan tinggi dan universitas elit. Studi ini juga memberikan beberapa bukti mengapa Facebook mungkin menyebabkan masalah kesehatan mental.

Pertama, desain: Studi ini melihat pada tahun 2004 hingga 2006, periode ketika Facebook berkembang dari hanya tersedia untuk mahasiswa Harvard, kemudian diluncurkan di semakin banyak perguruan tinggi dan universitas. Survei nasional sedang dikumpulkan pada kesehatan mental mahasiswa selama ini, yang dapat dihubungkan dengan tanggal di mana Facebook diperkenalkan di setiap kampus. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk menggunakan alat baru untuk menetapkan sebab-akibat: analisis perbedaan-dalam-perbedaan.

Analisis tersebut melihat tingkat masalah kesehatan mental sebelum Facebook diperkenalkan, dan kemudian membandingkannya dengan tingkat setelahnya. Hal ini memungkinkan penyesuaian statistik dibuat yang memperhitungkan kesehatan mental dasar di perguruan tinggi itu dan tren apa pun yang mungkin terjadi sebelum Facebook diperkenalkan. Fakta bahwa ada 58 sekolah yang berbeda, masing-masing mendapatkan akses ke Facebook pada waktu yang berbeda, berarti perbandingan ini dapat dilakukan berulang-ulang. Oleh karena itu, hasilnya mencerminkan pola yang terlihat saat Facebook diperkenalkan di setiap sekolah baru. Meskipun penelitian ini tidak menyertakan eksperimen (standar emas untuk menetapkan sebab-akibat), penelitian ini dapat menggunakan teknik statistik tingkat lanjut untuk memeriksa asumsi mereka tentang hubungan sebab-akibat.

Temuan kunci, yang dikonfirmasi setelah memeriksa beberapa asumsi, adalah bahwa setelah Facebook diperkenalkan ke kampus, lebih banyak siswa di kampus tersebut melaporkan mengalami gangguan depresi dan kecemasan. Secara khusus, mereka lebih cenderung mengatakan bahwa mereka merasa putus asa, kelelahan, dan “sangat tertekan.” Ketika Facebook diperkenalkan ke kampus, lebih banyak siswa juga melaporkan bahwa masalah kesehatan mental mempengaruhi akademisi mereka. Selanjutnya, efeknya paling kuat di antara siswa yang sudah paling rentan terhadap penyakit mental. Dengan kata lain, Facebook membuat mahasiswa yang sudah cenderung mengalami depresi atau kecemasan lebih mungkin untuk benar-benar mengalami kesehatan mental yang buruk.

Diskusi sebelumnya tentang Facebook menekankan cara platform berevolusi dari waktu ke waktu. 'Awalnya sederhana, dengan teman-teman berbagi foto dan detail kehidupan mereka,' begitulah narasi populernya. 'Baru kemudian kemampuan untuk mendapatkan audiens yang besar dari pos mendorong orang untuk mengubah perilaku mereka agar lebih baik diambil oleh algoritme.' Pengalaman modern Facebook—dengan pemasaran langsung, pembangunan merek pribadi, dan pelemparan api politik—adalah masalah, dan itu adalah sesuatu yang muncul setelah orang belajar bagaimana 'memainkan algoritma' dari situs media sosial. Sebagai contoh, psikolog Jonathan Haidt menyarankan bahwa Facebook mulai menimbulkan lebih banyak masalah setelah tiga perubahan pada situs: pengenalan feed – garis waktu posting yang terus diperbarui – pada tahun 2006, penambahan tombol “Suka” pada tahun 2009, dan kemudian penggunaan algoritme internal untuk menampilkan konten yang diprediksi akan mendorong keterlibatan. Penelitian baru menunjukkan bahwa ini tidak benar: Facebook menyebabkan kesehatan mental yang lebih buruk sejak awal, sebelum inovasi ini diluncurkan.

Jika Facebook memiliki efek negatif pada kesehatan mental mahasiswa sejak awal, ini menunjukkan bahwa bukan hanya troll, propagandis, dan generasi baru aktor jahat atau sinis di situs yang menyebabkannya. Itu adalah sesuatu yang sudah dipanggang sejak awal. Penulis makalah penelitian baru menunjukkan bahwa penyebab yang lebih dalam ini adalah sesuatu yang jauh lebih tua dan lebih umum dalam budaya kita: perbandingan sosial.

Untuk mendukung gagasan ini, studi baru melakukan analisis terhadap beberapa kelompok siswa yang diharapkan membandingkan diri mereka sendiri secara negatif dengan orang lain di perguruan tinggi atau universitas mereka. Misalnya, mereka menemukan bahwa Facebook menyebabkan penurunan kesehatan mental yang besar bagi siswa yang tinggal di luar kampus. Siswa-siswa ini mungkin percaya bahwa mereka tidak mengalami "pengalaman kuliah penuh" sebanyak siswa yang tinggal di kampus. Beberapa kategori terkait lainnya diperiksa, termasuk tidak berada dalam persaudaraan atau perkumpulan mahasiswi; harus bekerja di atas pergi ke sekolah; kelebihan berat badan; dan memiliki hutang kartu kredit. Dalam setiap kasus, berada dalam kategori yang tidak cocok dengan versi pengalaman kuliah yang “diidealkan” terkait dengan kesehatan mental yang lebih buruk—tetapi tidak selalu pada tingkat yang signifikan secara statistik.

Media sosial memungkinkan Anda untuk melihat sejumlah besar kehidupan teman-teman Anda secara mendetail, yang dapat memperbesar peluang untuk membandingkan kehidupan Anda sendiri dengan kehidupan mereka. Dengan lebih banyak orang untuk membandingkan diri Anda, dan lebih banyak waktu yang Anda habiskan untuk melihat perbandingan ini, mahasiswa mungkin secara alami mulai merasa diri mereka kurang. Akan menyenangkan untuk percaya bahwa hanya dengan menghapus bot dan iklan, kita dapat menjadikan Facebook sebagai sumber koneksi yang sehat. Tetapi mungkin fitur inti dari media sosial itu sendiri—kemampuan untuk berbagi momen pribadi dalam kehidupan sehari-hari dengan teman dan teman sebaya—yang sebenarnya menyebabkan kerugian.

***
Solo, Senin, 24 Oktober 2022. 2:16 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko