Diagnosis Psikologis untuk Orang yang Berbohong tentang Segalanya

Sabtu, 25 Februari 2023 | 08:51 WIB
0
155
Diagnosis Psikologis untuk Orang yang Berbohong tentang Segalanya
image: Positive Prescription

Tidak semua kebohongan diciptakan sama.

Poin-Poin Penting

  • Pseudologia fantastica, alias kebohongan patologis, adalah ketika seseorang berbohong pada tingkat yang tidak sesuai dengan manfaat yang jelas dan objektif.
  • Pseudologia fantastica melayani kerinduan yang digerakkan oleh ego dan termotivasi secara internal akan bagaimana seseorang menginginkan dunia dan akan melihat mereka.
  • Menghadapi pembohong patologis dengan penipuan mereka kemungkinan besar akan menjadi bumerang, karena itu hanya cenderung merangsang pemalsuan dan penghindaran lebih lanjut.

"Ini adalah kebenaran dasar dari kondisi manusia bahwa setiap orang berbohong. Satu-satunya variabel adalah tentang apa."—Hugh Laurie

Sejujurnya, kita semua terkadang berbohong. Sembilan puluh persen dari penipuan kita adalah kebohongan putih untuk melindungi diri kita sendiri, untuk menghindari masalah, dan untuk menjaga perasaan orang lain. Sebagian besar, kebohongan yang kita ceritakan dimotivasi oleh alasan eksternal. Mereka biasanya bersikap defensif untuk menghindari konsekuensi dari pengungkapan kebenaran— "Aku bersumpah, aku tidak tahu apa yang terjadi dengan sepiring kue itu." Mereka mungkin taktis— "Aku tidak pernah menerima email Anda" atau altruistik— "Anda tampak hebat dalam gaun itu."

Berbohong mungkin menjadi bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari, tetapi ada perbedaan besar antara kebohongan "normal" dan kebohongan patologis, yang juga dikenal sebagai pseudologia fantastica. Istilah pseudologia fantastica (PF) pertama kali diciptakan oleh dokter Jerman, Anton Delbrueck, pada tahun 1891 untuk menggambarkan fenomenologi sekelompok pasien yang mengatakan kebohongan yang jelas ekstrim dan fantastik dengan penyimpangan yang jelas dari kenyataan kepada pengamat, namun dirasakan. oleh pasien sendiri sebagai dalam bidang kemungkinan. Orang dengan PF berbohong tentang segala hal secara konstan, fasih, berlebihan, dan kronis.

Orang-orang ini "menikmati pesta bohong yang sesungguhnya" untuk melayani kerinduan yang didorong oleh ego, yang dimotivasi secara internal untuk bagaimana mereka ingin dunia ini dan akan melihat mereka. Misalnya, jika tetangga Anda memiliki mobil tua yang bobrok tetapi sangat disayanginya dan menanyakan pendapat Anda tentangnya, Anda dapat mengungkapkan kebenaran dan mengatakan sesuatu seperti, "Saya pikir mobil Anda luar biasa." Namun, seseorang dengan PF akan menjawab, "Saya memiliki 10 mobil sport antik, semuanya dalam kondisi prima, di tanah pribadi saya yang besar di Bali." Orang dengan PF berbohong untuk membesar-besarkan diri sendiri, bukan untuk menyanjung tetangga.

Selain itu, tidak seperti kontra yang berbohong untuk keuntungan atau keuntungan eksternal, orang dengan PF mengatakan kebohongan yang melampaui apa yang diperlukan untuk melakukan penipuan yang sukses. Mereka tidak sebanding dengan imbalan eksternal yang jelas. Kebohongan yang mereka katakan "hampir selalu menyilaukan atau fantastik", dan dengan mudah keluar dari lidah mereka. Terkadang mereka berbohong "hanya karena". Berbohong pada dasarnya memuaskan mereka. Inilah orang-orang yang berbohong tentang apa yang mereka makan untuk makan siang.

Karakteristik kunci dari pseudologia fantastica

Meskipun tidak ada definisi standar emas pseudologia fantastica saat ini, beberapa karakteristik utama telah diidentifikasi:

  • Mereka secara kronis menceritakan kebohongan atau cerita tidak benar yang tidak berhubungan dengan, atau tidak sebanding dengan, manfaat yang jelas dan objektif.
  • Secara kualitatif, ceritanya dramatis, detail, rumit, penuh warna, dan fantastis.
  • Cerita biasanya menampilkan pseudolog sebagai pahlawan atau korban dan tampaknya diarahkan untuk mendapatkan penerimaan, kekaguman, dan simpati;
  • Dalam hal wawasan, pseudolog terletak di suatu tempat di sepanjang spektrum antara penipuan sadar dan delusi, tidak selalu sadar akan motifnya dan tampaknya setidaknya sesekali mempercayai ceritanya namun tidak pernah mencapai tingkat keyakinan yang akan menunjukkan hilangnya pengujian realitas.

Kebanyakan orang merasa malu ketika kebohongan mereka terungkap tetapi tidak bagi mereka yang menderita PF. Saat dihadapkan dengan penipuan mereka, orang dengan PF biasanya tidak terpengaruh. Mereka tidak berjerawat atau kurang tidur atau berkeringat. Sebaliknya, mereka menggandakan, terkadang memberikan detail lebih lanjut untuk menjelaskan kebohongan.

Konon, di hadapan bukti yang tak terbantahkan, mereka akan — dengan enggan — melepaskan kisah-kisah tinggi mereka. Ini berbeda dengan orang dengan gangguan delusi yang berpegang teguh pada keyakinan salah mereka, apa pun yang terjadi. PF sering tumpang tindih dengan gangguan kepribadian ambang, antisosial, dan narsistik, tetapi tidak selalu. Terkadang mereka pembohong yang berdiri sendiri.

Tidak ada obat untuk pseudologia fantastica

Menghadapi orang tersebut dengan penipuan mereka kemungkinan besar akan menjadi bumerang. Sedemikian menggoda untuk mengambil pendekatan penuntutan dan mencoba untuk mengekstrak mea culpa dari individu, hemat napas. Paparan dan pertanyaan cenderung merangsang pembuatan dan penghindaran lebih lanjut.

Dalam latar klinis, terdapat bukti bahwa menunjukkan ketidaktertarikan pada dongeng tetapi mempertahankan minat pada orang tersebut dapat membantu mengurangi motivasi untuk berbohong. Meskipun tidak ada jaminan pengobatan yang berhasil, saya pikir kita semua setuju bahwa orang-orang ini berada di kantor terapis dan bukan di kantor politik.

***
Solo, Sabtu, 25 Februari 2023. 8:39 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko