Apakah Jenggot Sinyal Seksual?

Menempatkan potongan-potongan ini bersama-sama, masuk akal bahwa wanita lebih suka pria memiliki bibir atas yang dicukur bersih selama masa sejarah ketika kelahiran di luar nikah tinggi.

Kamis, 26 Mei 2022 | 19:42 WIB
0
48
Apakah Jenggot Sinyal Seksual?
image: The Mirror

Sebagai sifat yang dipilih secara seksual, jenggot dapat menarik pasangan dan mengintimidasi saingan.

Kita melihat kebangkitan rambut wajah di antara para ekstremis politik, nonkonformis pekerjaan, dan lainnya. Perubahan ini paling sering dibahas sebagai tren fashion. Tetapi alat cukur baru-baru ini dan jenggot selalu menjadi sinyal seksual.

Rambut wajah sering dibahas sebagai sesuatu yang anomali karena kebanyakan orang mencukur sebagian, atau semua, rambut wajah mereka. Di masa lalu, orang yang ingin menghilangkan rambut harus mencabutnya. Ini akan menyakitkan dan tidak praktis untuk jenggot.

Sepanjang sebagian besar sejarah kita sebagai spesies, laki-laki akan disajikan dengan rambut wajah penuh, setidaknya untuk populasi di mana laki-laki berjenggot lebat. Alat cukur pertama muncul sekitar lima ribu tahun yang lalu ketika terbuat dari tembaga.

Mengapa pria memiliki jenggot? Mengapa begitu banyak pria mencukurnya hari ini?

Jenggot sebagai Sifat yang Dipilih Secara Seksual

Rambut wajah mungkin dianggap sebagai penutup untuk menjaga wajah tetap hangat. Ini tidak kredibel karena tiga alasan bagus. Pertama, wanita tidak memilikinya. Begitu pula dengan anak-anak, yang paling rentan terhadap suhu dingin karena luas permukaannya yang relatif tinggi terhadap volume. Kedua, jika Anda berjalan tegak, tempat terbaik untuk lapisan penyekat adalah bagian atas kepala tempat tumbuhnya rambut kulit kepala kita. Rambut kulit kepala yang lebih tebal akan menghasilkan dorongan termal yang lebih besar daripada rambut yang tumbuh lebih rendah di wajah. Ketiga, rambut wajah muncul setelah masa kanak-kanak—saat pubertas—ketika kerentanan termal telah berlalu.

Rambut wajah berkembang di bawah pengaruh peningkatan testosteron saat pubertas. Jika fitur tubuh muncul dengan andal selama masa pubertas, dan jika itu memainkan peran sinyal sosial, maka itu disebut sebagai sifat yang dipilih secara seksual. Contohnya termasuk bentuk tubuh montok wanita dan rambut wajah pria.

Jika jenggot dianggap sebagai sifat yang dipilih secara seksual, maka jenggot harus mengirim sinyal. Ada dua jenis sinyal yang dipilih secara seksual. Seseorang menarik lawan jenis. Yang lain mengintimidasi saingan.

Salah satu sifat yang dipilih secara seksual yang mengintimidasi saingan dan menarik wanita adalah ukuran tubuh yang besar. Tetapi jenggot manusia juga bisa mengintimidasi. Mungkin itulah mengapa itu populer di banyak masyarakat yang didominasi laki-laki, dan mengapa para filsuf, orang bijak, dan akademisi menumbuhkan jenggot. Bagaimana dengan ketertarikan seksual?

Apakah Jenggot Menarik Secara Seksual?

Persepsi kita tentang rambut wajah terdistorsi oleh harapan sosial kita. Di negara-negara maju, pemakai jenggot seringkali adalah orang-orang berpangkat rendah, termasuk para tunawisma dan pekerja manual, yang tidak memiliki kode penampilan pekerja kerah putih.

Dengan demikian, jenggot dapat mengirimkan sinyal yang saling bertentangan. Ketika wanita ditanyai pertanyaan secara terang-terangan banyak yang mengatakan bahwa jenggot tidak menarik.

Di sisi lain, ketika pria berjenggot mencukur rambut wajah mereka secara bertahap, semakin banyak rambut rontok, semakin tidak menarik mereka.

Bahkan yang lebih penting, mungkin, wanita menilai wajah berjenggot lebih tinggi dalam hal kejantanan, dominasi, kemampuan mengasuh anak, kreativitas, kesehatan, dan kualitas lain yang dikenal sebagai indikasi nilai pasangan. Satu-satunya negatif yang nyata adalah bahwa pria berjenggot dianggap kurang dapat dipercaya.

Jadi, apa pun keraguan wanita tentang jenggot, bukti terbaik yang tersedia, menemukan bahwa rambut wajah meningkatkan daya tarik seksual pria. Jika demikian, lalu mengapa pria yang tertarik untuk berkencan pernah bercukur?

Mencukur sebagai Sinyal Kepercayaan

Terlepas dari beberapa konotasi negatif tentang jenggot yang terkait dengan tunawisma dan kelompok luar yang dibenci lainnya, seperti teroris, peneliti menemukan bahwa pria bercukur bersih lebih cenderung dianggap jujur dan dapat dipercaya.

Kepercayaan mungkin merupakan elemen kunci dalam hubungan seksual, terutama bagi wanita. Ini karena seorang wanita yang hamil dan melahirkan biasanya membuat investasi seumur hidup yang besar, sedangkan ayah mungkin melalaikan tanggung jawab orang tua.

Saya bertanya-tanya apakah wanita akan lebih memilih pasangan yang dicukur bersih selama periode sejarah ketika pria lebih cenderung membelot dari tugas orang tua, yang diukur dengan proporsi kelahiran di luar nikah. Hipotesis ini didukung. Menariknya, elemen terpenting adalah bibir atas yang dicukur bersih.

Daerah sekitar mulut merupakan sumber informasi penting tentang keadaan emosi. Informasi seperti itu, bersama dengan perubahan pada mata dan hidung, mengungkapkan keadaan emosi pembohong yang sebenarnya yang bisa jadi tidak konsisten dengan apa yang mereka katakan. Kumis adalah satu-satunya segmen rambut wajah yang mengaburkan kebocoran nonverbal tersebut.

Oleh karena itu tersebar luas persepsi bahwa orang yang bercukur bersih lebih jujur. Selain itu, salah satu tanda berbohong adalah upaya menyembunyikan wajah, paling sering dengan menutup mulut dengan tangan.

Menempatkan potongan-potongan ini bersama-sama, masuk akal bahwa wanita lebih suka pria memiliki bibir atas yang dicukur bersih selama masa sejarah ketika kelahiran di luar nikah tinggi. Pada saat seperti itu, wanita menghindari pria yang rambut wajahnya bisa menjadi penghalang untuk mengungkapkan niat mereka yang sebenarnya dalam upaya rayuan jangka pendek.

***
Solo, Kamis, 26 Mei 2022. 7:33 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko