Budaya Organisasi [4] Faktor-Faktor yang Memengaruhi Budaya Organisasi

Rabu, 9 Juni 2021 | 20:20 WIB
0
39
Budaya Organisasi [4] Faktor-Faktor yang Memengaruhi Budaya Organisasi
illustr: Study 365

Budaya mewakili keyakinan, ideologi, kebijakan, praktik organisasi. Ini memberi karyawan rasa arah dan juga kendali cara mereka berperilaku satu sama lain. Budaya kerja membawa semua karyawan pada platform yang sama dan menyatukan mereka di tempat kerja.

Ada beberapa faktor yang memengaruhi budaya organisasi:

• Faktor pertama dan terpenting yang memengaruhi budaya adalah individu yang bekerja dengan organisasi. Karyawan dengan cara mereka sendiri berkontribusi pada budaya tempat kerja. Sikap, mentalitas, minat, persepsi bahkan proses berpikir karyawan memengaruhi budaya organisasi.

Contoh - Organisasi yang mempekerjakan individu dari latar belakang tentara atau pertahanan cenderung mengikuti budaya yang ketat di mana semua karyawan mematuhi pedoman dan kebijakan yang ditetapkan. Karyawan hampir tidak terlambat untuk bekerja. Ini adalah pola pikir karyawan yang membentuk budaya tempat. Organisasi dengan mayoritas anak muda mendorong persaingan yang sehat di tempat kerja dan karyawan selalu siap untuk tampil lebih baik daripada rekan kerja.

Jenis kelamin karyawan juga memengaruhi budaya organisasi. Organisasi di mana karyawan laki-laki mendominasi rekan-rekan perempuan mengikuti budaya di mana terlambat duduk adalah fitur normal. Karyawan pria lebih agresif daripada karyawan wanita yang justru akan peduli dan berhati lembut.

Sifat bisnis juga mempengaruhi budaya organisasi. Industri pialang saham, jasa keuangan, industri perbankan semuanya bergantung pada faktor eksternal seperti permintaan dan penawaran, kapitalisasi pasar, pendapatan per saham dan sebagainya. Ketika pasar ambruk, industri ini tidak punya pilihan selain memberhentikan karyawan dan akhirnya mempengaruhi budaya tempat itu. Fluktuasi pasar menyebabkan kerusuhan, ketegangan dan sangat menurunkan motivasi individu. Manajemen juga merasa tidak berdaya ketika keadaan tidak dapat dikendalikan oleh siapa pun. Individu tidak yakin tentang karir mereka serta pertumbuhan dalam organisasi tersebut.

Budaya organisasi juga dipengaruhi oleh tujuan dan sasarannya. Strategi dan prosedur yang dirancang untuk mencapai target organisasi juga berkontribusi pada budayanya.

Individu yang bekerja dengan organisasi pemerintah mematuhi pedoman yang ditetapkan tetapi tidak mengikuti prosedur umpan balik sehingga membentuk budayanya. Industri yang bergerak cepat seperti periklanan, perusahaan manajemen acara mengharapkan karyawan untuk menjadi penuh perhatian, agresif, dan sangat aktif.

Klien dan pihak eksternal sampai batas tertentu juga memengaruhi budaya kerja tempat tersebut. Organisasi yang melayani Klien Inggris dan AS tidak memiliki pilihan lain selain bekerja secara bergiliran untuk menyesuaikan waktu mereka, sehingga membentuk budaya.

Manajemen dan gaya penanganan karyawan juga memengaruhi budaya tempat kerja. Ada organisasi tertentu di mana manajemen mengizinkan karyawan untuk mengambil keputusan mereka sendiri dan membiarkan mereka berpartisipasi dalam pembuatan strategi. Dalam budaya seperti itu, karyawan terikat pada manajemen mereka dan menantikan hubungan jangka panjang dengan organisasi. Manajemen harus menghormati karyawan untuk menghindari budaya di mana karyawan hanya bekerja untuk uang dan tidak ada yang lain. Mereka memperlakukan organisasi hanya sebagai sumber penghasilan uang dan mencari perubahan dalam waktu singkat.

***
Solo, Rabu, 9 Juni 2021. 7:46 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko