Mengkonsumsi Pemanis Buatan selama Kehamilan Dapat Memengaruhi Mikrobioma Bayi dan Risiko Obesitas

Penelitian lebih lanjut akan memberikan panduan yang lebih jelas bagi para ibu, tetapi untuk saat ini mungkin ada baiknya melewatkan pemanis saat hamil.

Selasa, 3 Mei 2022 | 14:08 WIB
0
52
Mengkonsumsi Pemanis Buatan selama Kehamilan Dapat Memengaruhi Mikrobioma Bayi dan Risiko Obesitas
image: SciTechDaily

Studi pada tikus adalah yang pertama menemukan perubahan populasi mikroba dan metabolisme pada bayi ketika ibu mengkonsumsi pemanis selama kehamilan.

Sebuah studi baru menyelidiki hubungan antara mengkonsumsi pemanis selama kehamilan dan risiko obesitas pada anak. Tikus hamil yang diberi stevia atau aspartam melahirkan anak yang memiliki risiko obesitas lebih tinggi dan perubahan spesifik pada mikrobioma ususnya. Temuan ini menyoroti pentingnya nutrisi ibu selama kehamilan.

Bisakah pemanis buatan meningkatkan risiko obesitas anak Anda yang belum lahir dan bahkan mengubah populasi bakteri di ususnya? Pertanyaan ini merupakan inti dari studi baru di Frontiers in Nutrition, yang menemukan bahwa ketika ibu tikus mengonsumsi pemanis selama kehamilan, keturunannya cenderung memiliki persentase lemak tubuh yang lebih tinggi. Anak tikus juga menunjukkan perubahan dalam komunitas mikroba usus, dengan peningkatan mikroba penghasil propionat dan butirat dan pengurangan spesies yang memfermentasi laktosa, yang dapat menjelaskan kenaikan berat badan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa diet ibu selama kehamilan dapat secara signifikan memengaruhi risiko obesitas pada anak.

Efek Pemanis pada Keturunan

Banyak orang menggunakan pemanis rendah kalori sebagai alternatif gula yang lebih sehat, tetapi itu mungkin memiliki beberapa efek yang tidak terduga pada kehamilan. Meskipun sebagian besar tidak beracun pada orang dewasa, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa konsumsi prenatal oleh ibu dapat memengaruhi risiko obesitas dan mikrobioma pada bayi. Namun, tidak ada yang meneliti ini secara rinci untuk memahami perubahan spesifik dalam populasi mikroba dan potensi hubungannya dengan obesitas.

“Kita tahu bahwa pola makan ibu selama kehamilan memainkan peran yang sangat penting dalam menentukan apakah keturunannya akan mengembangkan penyakit tertentu di kemudian hari,” kata Prof Raylene Reimer dari University of Calgary, dan penulis senior studi tersebut.

“Dalam penelitian ini, kami tertarik untuk menentukan bagaimana mengkonsumsi pemanis rendah kalori selama kehamilan, khususnya pemanis buatan aspartam atau stevia alternatif alami, memengaruhi bakteri usus dan risiko obesitas pada keturunannya.”

Untuk menyelidiki hal ini, para peneliti memberi makan aspartam, stevia, atau air putih pada tikus hamil. Setelah tikus melahirkan, para peneliti menimbang anak tikus dan menyelidiki mikrobioma ususnya untuk menilai bagaimana pemanis telah memengaruhinya.

Efek Minimal pada Ibu

Menariknya, pemanis memiliki efek minimal pada ibu tikus, tetapi memiliki efek signifikan pada keturunannya. Anak-anak tikus yang lahir dari induk yang diberi pemanis menjadi lebih gemuk, memiliki persentase lemak tubuh yang lebih tinggi, dan menunjukkan perubahan penting dalam mikrobioma ususnya, dengan peningkatan mikroba penghasil propionat dan butirat dan pengurangan spesies yang memfermentasi laktosa. Perubahan dalam fermentasi mikroba di usus ini mungkin menyebabkan penambahan berat badan pada anak tikus.

“Meskipun keturunannya sendiri tidak pernah mengonsumsi pemanis rendah kalori, bakteri usus dan risiko obesitasnya dipengaruhi oleh pemanis yang dikonsumsi ibunya selama kehamilan,” kata Reimer.

“Kami menemukan bahwa bakteri tertentu dan enzimnya terkait dengan berapa banyak berat badan yang diperoleh keturunannya dan berapa banyak lemak tubuh yang mereka kumpulkan.”

Jadi, apa arti temuan itu bagi ibu hamil? Studi ini dilakukan pada tikus, dan karenanya tidak secara langsung berlaku untuk manusia, tetapi penelitian pada manusia sebelumnya telah menunjukkan hubungan serupa antara mengonsumsi pemanis selama kehamilan dan indeks massa tubuh bayi yang lebih tinggi. Penelitian lebih lanjut akan memberikan panduan yang lebih jelas bagi para ibu, tetapi untuk saat ini mungkin ada baiknya melewatkan pemanis saat hamil.

“Diet ibu selama kehamilan sangat penting untuk kesehatan jangka pendek dan jangka panjang bayi mereka,” kata Reimer. "Mengikuti pedoman diet dan tetap dalam pedoman kenaikan berat badan yang direkomendasikan untuk kehamilan adalah langkah kunci yang harus diambil."

***
Solo, Selasa, 3 Mei 2022. 2:01 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko