Cara Menjadi "Self-Starter" dan Mengambil Inisiatif di Tempat Kerja

Dalam banyak hal, belajar bagaimana menjadi seorang self-starter dan mengambil inisiatif di tempat kerja memberi Anda alat untuk berhasil dalam kehidupan profesional Anda dan memenuhi tujuan pribadi Anda.

Sabtu, 14 Mei 2022 | 14:42 WIB
0
19
Cara Menjadi "Self-Starter" dan Mengambil Inisiatif di Tempat Kerja
image: BetterUp

Apakah Anda ingin menjadi self-starter (yang memulai sendiri) dan mengambil inisiatif di tempat kerja? 10 tip penting ini akan mengubah pola pikir Anda dan mengubah cara Anda bekerja.

Mengapa saya harus mandiri dan mengambil inisiatif di tempat kerja? Bukankah sifat-sifat itu hanya diperlukan untuk pengusaha? Lagi pula, bukankah perjalanan menuju kesuksesan hanya tentang mengalahkan kompetisi?

Saya berpikir seperti ini selama bertahun-tahun. Bahkan sebagai seorang anak, saya berkembang dari bersaing dengan rekan-rekan saya. Saya memenangkan semua pertandingan, menguasai setiap ujian, dan menikmati melihat-lihat rencana lima tahun saya sambil minum kopi ketika saya berusia tujuh tahun—oke, lupakan kopinya, tapi Anda mengerti. Ada sesuatu yang membuat ketagihan dan memuaskan dalam memenuhi tujuan saya dan melampaui rekan-rekan saya. Dan ketika saya memasuki dunia kerja sebagai orang dewasa, saya membawa ideologi ini bersama saya.

Sebagai Milenial yang lebih tua, saya tumbuh dengan keyakinan bahwa kesuksesan bisnis berarti kantor sudut di Manhattan, bantalan bahu yang sangat besar, dan pompa Jimmy Choo. Oke, mungkin saya terlalu banyak menonton Sex and the City saat tumbuh dewasa, tapi Anda mengerti maksud saya.

Ketika saya mendapat izin kerja, saya mengikuti lagu Dolly Parton, 9 to 5 sampai ke hurufnya. Saya fokus untuk menaiki tangga tak terlihat ke puncak dan menghindari jebakan dengan tetap selangkah lebih maju dari kompetisi.

Anggap saja itu tidak bekerja lama.

Saya segera menyadari bahwa kehidupan di sektor bisnis tidak lagi menggemakan sitkom tahun 90-an. Jika ada, itu adalah kebalikan dari apa yang telah saya pelajari saat tumbuh dewasa. Dan jika saya ingin tetap terdepan dalam permainan, saya perlu memahami aturan baru. Saya harus mendapatkan pola pikir kewirausahaan, menjadi self-starter, dan belajar bagaimana mengambil inisiatif.

Jika Anda ingin sukses tahun ini, Anda mungkin perlu mengalihkan fokus Anda. Ini akan membutuhkan beberapa pekerjaan, tetapi saya telah membuatnya lebih mudah bagi Anda. Berikut adalah sepuluh tip penting yang akan mengubah cara Anda bekerja dan membantu Anda menjadi orang yang mandiri.

1. Jalankan Balapan Anda dan Tetapkan Kecepatan Anda

Ketika Anda tidak dapat lagi melihat pesaing Anda, Anda akan meningkatkan permainan Anda sendiri. Menjadi self-starter lebih dari sekadar memposting foto selfie di Instagram dengan tagar #EntrepreneurLife. Butuh kerja, dan butuh waktu.

Menjalankan balapan Anda mengharuskan Anda untuk melihat ke depan dan bukan ke sekeliling. Ketika Anda meluangkan waktu untuk berkonsentrasi pada perjalanan Anda, Anda tidak peduli seberapa cepat atau lambat orang-orang di sekitar Anda begerak. Ras mereka bukanlah takdir Anda. Jangan biarkan gerakan mereka menjadi gangguan Anda.

Jadi, atur kecepatan Anda sendiri, jadwalkan hari Anda, dan cari tahu bagaimana Anda bekerja dengan baik. Ketika Anda meluangkan waktu untuk menjadi self-starter, Anda mengizinkan diri Anda bekerja secara berbeda. Dan ini bisa sangat membebaskan dan membantu.

2. Lewati Ritual dan Keluarlah Sedikit

Ketika saya pertama kali meluncurkan bisnis saya, saya tidak tahu bagaimana merencanakan hari saya. Saya terbiasa bekerja empat puluh jam yang sama seminggu, mengambil istirahat makan siang pada waktu yang sama, dan bercakap-cakap dengan orang yang sama setiap hari. Tak perlu dikatakan, hidup saya agak membosankan.

Itu bagus untuk mengetahui apa yang diharapkan setiap hari. Tetapi ketika saya melangkah keluar dari kotak dan mewarnai di luar garis, saya menyadari bahwa ritual kesamaan ini menghalangi saya untuk maju dan mencapai tujuan karir saya. Pikirkanlah, “Anda adalah rata-rata dari lima orang yang paling banyak menghabiskan waktu bersama Anda.” Biarkan itu meresap sejenak. Lihatlah tujuan Anda, dan kemudian lihat orang-orang di sebelah Anda.

Saya tidak mendorong Anda untuk membuang pertemanan atau menolak untuk berbicara dengan rekan kerja Anda. Apa yang saya katakan adalah bahwa Anda perlu mencampuradukkan hal-hal sedikit jika Anda ingin menjadi self-starter. Jangan terseret ke dalam kelompok pihak yang mengeluh. Biarkan orang lain merajuk di sudut. Anda memiliki tujuan yang harus dicapai dan pekerjaan yang harus dilakukan.

Jadi, sebelum Anda menghadapi minggu frustrasi lagi, tanyakan sekeliling Anda dan kenali beberapa orang baru di kantor. Rangkul keragaman berbagai perspektif dan biarkan hal itu memengaruhi tujuan Anda.

3. Jangan Puas dalam Kotak jika Ingin Sukses

Persaingan membuat Anda tetap di atas. Tetapi inilah kesepakatannya; top itu relatif—itu terkait dengan etos kerja dan kemampuan orang-orang di sekitar Anda. Jika Anda hanya berusaha untuk menjadi yang terbaik dibandingkan dengan orang lain, Anda membatasi potensi Anda yang sebenarnya karena Anda hanya bisa melangkah sejauh yang diinginkan orang lain.

Untuk mencapai puncak, Anda harus menembus penghalang, dan Anda harus bersedia melawan arus dan melampaui harapan dan alasan rekan kerja Anda. Ingatlah bahwa tidak semua orang ingin melewati tahap tertentu. Banyak orang hanya ingin check-in, check-out, dan kemudian memasukkan cek mereka ke rekening bank mereka pada hari gajian.

Jika Anda belajar bagaimana menjadi self-starter dan mengambil inisiatif di tempat kerja, langit adalah batasnya. Namun, jika Anda tetap terjebak dalam bersaing dengan orang-orang di sekitar Anda, Anda tidak akan pernah mencapai tujuan Anda—Anda akan terjebak mengikuti impian orang lain dan kehilangan tujuan Anda sendiri sepenuhnya.

4. Jadilah Diajari dan Berusahalah untuk Belajar

Tidak ada yang pernah berharap untuk menghidupkan klien pelatihan potensial di Tik Tok, beradaptasi dengan model kepemimpinan lateral atau bekerja dari rumah 24/7 selama setahun penuh. 2020 benar-benar mengubah dunia bisnis, dan kita terlempar dari penyelaman tinggi dan tidak diberikan jaket pelampung apa pun.

Tidak ada yang meluangkan waktu untuk melatih kita menari, menyanyi, atau mempresentasikan bisnis di media sosial. Sektor bisnis selalu tentang "pengetahuan", bukan menghibur orang asing secara online. Tetapi semua itu berubah. Hidup jauh berbeda dari apa yang kita pelajari di perguruan tinggi.

Bertahun-tahun yang lalu, Anda mungkin telah menerima A+ untuk presentasi di karton dengan gambar yang ditempelkan, tetapi orang-orang menginginkan lebih—dan mereka pantas mendapatkan lebih. Untuk berhasil di lingkungan kerja saat ini, Anda perlu membuat sesuatu yang lebih baik daripada tampilan stok kartu. Anda perlu mengajukan pertanyaan, berkonsultasi dengan kolega Anda, dan mengambil satu atau dua kelas jika Anda ingin memperluas kemampuan Anda untuk terhubung—dan, yang paling penting, mengomunikasikan ide-ide Anda.

Jika Anda ingin sukses di dunia kerja saat ini, Anda harus menunjukkan lebih dari sekadar gelar Ivy League. Anda harus membawa rasa lapar untuk belajar dan kemauan untuk beradaptasi.

5. Menjadi Self-Starter Membutuhkan Anda untuk Sadar Diri

Salah satu hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah bergerak maju tanpa arah. Lagi pula, hanya karena Anda bergerak tidak berarti Anda membuat kemajuan.

Jika Anda ingin menjadi self-starter, maka Anda harus sadar diri. Dan introspeksi tidak selalu yang paling nyaman. Ketika Anda memahami kekuatan dan kelemahan Anda, Anda dapat menyembunyikan dan menghindari penerimaan, membuat alasan dan menolak untuk beradaptasi, atau menghadapi fakta dan menerima kecanggungan.

Mengambil inisiatif di tempat kerja mengharuskan Anda untuk mengambil kepemilikan atas masa kini dan masa lalu Anda. Ini satu-satunya cara untuk maju.

6. Kenali Diri Anda lalu Terima Diri Anda

Sebelum saya memulai bisnis saya sendiri, saya bekerja di dunia 9-5, dan saya akan selalu menilai kinerja saya terhadap rekan kerja saya. Saya akan menepuk punggung saya sendiri, mengangkat kepala saya tinggi-tinggi, dan merasa percaya diri selama sekitar lima detik.

Tetapi perasaan itu tidak pernah bertahan lama. Di balik senyum dan karisma saya, saya merasa seperti tidak pernah bisa mengikuti. Berurusan dengan kenyataan tidak mudah, tetapi saya sangat berterima kasih atas perasaan ini. Ketika saya menerima diri saya sendiri, saya mengizinkan diri saya untuk maju dengan kutil dan semuanya.

Ketika Anda meluangkan waktu untuk merayakan siapa diri Anda dan tujuan Anda sendiri, Anda tidak peduli untuk meniru hidup Anda setelah orang lain. Anda menyadari bahwa Anda tidak ingin mengikuti jalan orang lain. Jika Anda ingin sukses, maka Anda perlu memiliki tujuan Anda sendiri dan mengambil inisiatif untuk mewujudkan impian Anda. Jadi, lain kali Anda melihat bayangan Anda, rayakan siapa diri Anda dan berdiri tegak.

7. Kembangkan Pola Pikir Kewirausahaan

Jika Anda ingin menjadi self-starter, Anda perlu belajar bagaimana berdiri sendiri. Ini berarti bahwa Anda perlu mengembangkan pikiran seorang wirausahawan—bahkan jika Anda tidak pernah berencana untuk meninggalkan pekerjaan 9 hingga 5 Anda. Ini bukan tentang lokasi. Ini tentang perspektif.

Memiliki pola pikir kewirausahaan memberi Anda kemampuan untuk berpikir secara berbeda dan mendapatkan alat yang Anda butuhkan untuk menjadi self-starter dan mengambil inisiatif di tempat kerja.

Jika Anda baru mengenal konsep ini, berikut adalah tiga alat yang akan membantu Anda mengembangkan pola pikir seperti ini:

  • Anda perlu menerima tantangan dan melihatnya sebagai batu loncatan menuju kemajuan.
  • Kelilingi diri Anda dengan pengusaha lain. Saat Anda bersama orang-orang di bidang yang sama, mereka mendorong Anda untuk menggali lebih dalam dan mengambil risiko lebih besar. Menjadi pengusaha adalah posisi yang sepi. Saat Anda terhubung dengan pasak persegi lainnya di lubang bundar, Anda menciptakan sistem pendukung dan komunitas yang kuat.
  • Bersiaplah untuk berenang ke hulu, mengarungi air sendirian, dan menghadapi ombak setinggi dua puluh kaki sambil mengejar tujuan Anda.

Kewirausahaan tidak mudah. Tetapi itu adalah salah satu sifat paling signifikan yang akan membantu Anda menjadi orang yang mandiri dan mengambil lebih banyak inisiatif di tempat kerja.

Anda tidak perlu menjadi pengusaha untuk mengikuti jalan Anda sendiri. Anda hanya perlu mengenal diri sendiri, berhenti menghakimi diri sendiri, dan berlomba tanpa membandingkan diri Anda dengan orang-orang di sekitar Anda.

8. Jadilah Pekerja Tim

Salah satu fitur yang paling menonjol dari self-starter adalah kemampuan mereka untuk berdiri sendiri dan menyelesaikan sesuatu. Namun, ada kalanya Anda harus bekerja dan berkolaborasi dengan orang lain. Ada saat-saat di mana Anda tidak mampu menjadi sebuah pulau. Dalam situasi seperti itu, keberhasilan proyek biasanya bergantung pada kemampuan seluruh tim untuk bekerja sama.

Izinkan saya untuk sedikit menyimpang ke dunia olahraga. Jika Anda adalah penggemar bola basket, Anda akan melihat betapa banyak penekanan diberikan pada kerja tim dan chemistry saat mengatur tim bola basket. Ini karena tidak peduli seberapa berbakatnya sebuah tim jika mereka tidak dapat hidup berdampingan satu sama lain, mereka akan mengalami masalah serius di kemudian hari.

Hal yang sama berlaku di tempat kerja dan sejenisnya. Sebagai self-starter, Anda harus bisa melibatkan anggota tim lainnya, memastikan semua orang tahu tugas mereka. Selain itu, Anda perlu memahami cara menyatakan pendapat dengan tegas sambil tetap menghargai pendapat orang lain. Setelah mengatur tugas, komunikasi tentang tugas-tugas ini harus jelas bagi semua anggota tim. Tim juga akan memutuskan rapat, tenggat waktu, hukuman, dan sejenisnya.

9. Jangan Fokus pada Kegagalan

Kegagalan menyebalkan. Saya dapat meyakinkan Anda tentang itu, tetapi Anda mungkin sudah tahu. Tetapi Anda harus memahami bahwa kegagalan adalah bagian dari kehidupan. Ini terdengar sangat umum, saya tahu, tetapi ini sepenuhnya benar. Hidup tidak selalu mulus, dan akan ada saat-saat ketika Anda tidak mendapatkan apa yang Anda inginkan.

Tetapi perbedaan antara orang yang memulai sendiri dan orang biasa adalah tanggapan mereka terhadap kegagalan itu. Para self-starter tidak fokus pada kegagalan mereka. Mereka tidak membiarkan kegagalan mereka mencegah mereka mengambil risiko. Sebaliknya, mereka belajar dari mereka dan melanjutkan.

Tidak ada yang pernah berdoa untuk kegagalan, tetapi Anda harus mampu mengatasinya. Dan dalam kasus seperti itu, tanyakan pada diri Anda pelajaran yang dapat Anda pelajari dari pengalaman tersebut. Kemudian alihkan fokus Anda ke hal-hal positif – apa yang sebenarnya telah Anda sukseskan dan biarkan hal itu memotivasi Anda untuk bekerja dan berusaha lebih keras.

10. Hindari Penundaan

Ini adalah salah satu nasihat yang jauh lebih mudah diucapkan daripada benar-benar dilakukan. Selalu lebih mudah untuk mengatakan, "Saya akan melakukannya nanti," daripada benar-benar bangun dan melakukannya sekarang. Hindari penundaan dengan segala cara.

Jika Anda memiliki aktivitas atau tugas yang harus dilakukan, biarkan mentalitas Anda melakukannya "sekarang" dan bukan "nanti". Anda tidak hanya akan menyelesaikan tugas Anda secepat mungkin, tetapi Anda juga akan menanamkan mentalitas pemenang.

Bahkan jika Anda memahami semua hal lain dalam artikel ini dengan benar, jika Anda tidak dapat berhenti menunda-nunda, Anda tidak akan pernah benar-benar membuat kemajuan nyata sebagai orang yang memulai sendiri.

Keterampilan Self-Starter Mana yang Dapat Anda Tunjukkan dalam Wawancara?

Setiap majikan menginginkan self-starter untuk perusahaan mereka karena banyak manfaat yang mereka bawa ke meja. Inilah sebabnya mengapa dalam wawancara, pewawancara selalu mencari keterampilan tertentu yang secara alami menyertai para self-atarter. Di bawah ini adalah beberapa keterampilan penting ini.

Motivasi Diri

Self-starter biasanya dapat memotivasi diri sendiri untuk bekerja. Mereka tidak perlu dipaksa, dipaksa, atau diancam untuk bekerja sebelum mereka menyelesaikan sesuatu. Ini merupakan faktor penting dalam banyak wawancara, karena orang yang memiliki motivasi diri berarti lebih sedikit beban pada pemberi kerja dan produktivitas serta efisiensi yang lebih besar.

Kepercayaan Diri

Para self-starter biasanya sangat percaya diri dengan kemampuan mereka. Mereka menaruh banyak kepercayaan pada kebijaksanaan dan kemampuan mereka untuk membuat pilihan yang tepat setiap saat, dan itu biasanya terbayar dengan baik dalam wawancara. Memancarkan kepercayaan diri mungkin merupakan bentuk jaminan terbaik yang dibutuhkan atasan Anda karena itu berarti Anda tidak akan mudah terombang-ambing oleh berbagai pendapat selama bekerja.

Namun, kita perlu membuat perbedaan antara percaya diri dan terlalu percaya diri. Yang pertama sangat baik; yang lain benar-benar mengerikan. Orang yang terlalu percaya diri tidak menerima saran dari orang lain atau percaya bahwa mereka tidak dapat dikoreksi. Percaya padaku; tidak ada bendera merah yang lebih besar dalam sebuah wawancara daripada seseorang yang tampaknya tidak fleksibel untuk dikoreksi dan diubah.

Ambisi

Bertujuan besar – itulah pesannya. Ini sesederhana itu, sungguh. Jangan hanya puas dengan level terbawah ketika Anda bisa membidik hal-hal yang jauh lebih besar. Ini adalah salah satu keterampilan yang dapat menguntungkan Anda di mata pewawancara. Tidak ada yang menginginkan pikiran kecil dalam bisnis mereka.

Tetapi, Anda perlu memastikan ambisi itu realistis. Jika mereka terdengar lebih seperti hal-hal yang Anda tanyakan pada jin, maka Anda hanya akan membuat pewawancara kesal. Untuk mengajukan ambisi yang realistis, lakukan banyak riset sebelum menghadiri wawancara untuk mengetahui di mana bisnis itu dan di mana mereka bisa berada.

Disiplin

Salah satu alasan paling umum orang kehilangan pekerjaan adalah kurangnya disiplin. Seperti yang Anda bayangkan, majikan sangat berhati-hati terhadap disiplin calon karyawan. Sebagai self-starter, disiplin sangat penting. Mampu menahan diri saat dibutuhkan dan mengikuti pedoman tertentu adalah cara memenangkan hati pewawancara.

Disiplin adalah keterampilan yang sangat berharga untuk dimiliki. Salah satu cara untuk meningkatkan disiplin adalah dengan menetapkan jadwal dan mengikutinya dengan cermat. Ini mungkin dimulai dengan hal-hal kecil pada awalnya, seperti jam berapa Anda pergi tidur dan bangun. Menguasai ini akan membantu meningkatkan disiplin Anda secara keseluruhan.

Kemampuan komunikasi yang baik

Sejak titik kontak pertama dengan pewawancara Anda, mereka sering kali sudah memiliki gagasan yang adil tentang seberapa baik keterampilan komunikasi Anda. Anda bahkan tidak perlu mengatakan sepatah kata pun, dan saya sangat serius di sini.

Sebagai self-starter, Anda harus mampu mengomunikasikan tujuan Anda secara efektif dan juga menyampaikan informasi penting. Ini hanya mungkin dengan keterampilan komunikasi yang baik. Tahu kapan harus mulai berbicara dan tahu kapan harus berhenti berbicara. Perhatikan ekspresi wajah Anda dengan cermat. Perhatikan baik-baik semua isyarat komunikasi.

Pikiran Akhir

Dalam banyak hal, belajar bagaimana menjadi seorang self-starter dan mengambil inisiatif di tempat kerja memberi Anda alat untuk berhasil dalam kehidupan profesional Anda dan memenuhi tujuan pribadi Anda.

Jadi, warnai di luar garis itu, lewati ritual, dan jalani jalan Anda. Ciptakan kehidupan yang jauh lebih memuaskan daripada empat puluh jam kerja seminggu. Dapatkan ke tujuan Anda tanpa terhalang oleh kebisingan dan bekerja tanpa dikotak-kotakkan sebagai perbandingan.

***
Solo, Sabtu, 14 Mei 2022. 2:11 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko