Budaya Organisasi [12] Edgar Schein Model Budaya Organisasi

Organisasi mengikuti praktik tertentu yang tidak sering dibahas tetapi dipahami sendiri. Aturan tersebut membentuk tingkat ketiga dari budaya organisasi.

Senin, 5 Juli 2021 | 13:24 WIB
0
178
Budaya Organisasi [12] Edgar Schein Model Budaya Organisasi
illustr: Toolshero

Istilah "Budaya organisasi" mengacu pada nilai-nilai dan keyakinan organisasi. Prinsip-prinsip, ideologi serta kebijakan yang diikuti oleh suatu organisasi membentuk budayanya. Ini adalah budaya tempat kerja yang menentukan cara individu berinteraksi satu sama lain dan berperilaku dengan orang-orang di luar perusahaan.

Karyawan harus menghormati budaya organisasi mereka agar mereka dapat memberikan level terbaik dan menikmati pekerjaan mereka. Masalah muncul ketika individu tidak dapat menyesuaikan diri dengan budaya kerja baru dan dengan demikian merasa kehilangan motivasi dan enggan untuk tampil.

Siapa Edgar Schein?

Edgar Henry Schein lahir pada tahun 1928 adalah seorang profesor terkenal di MIT Sloan School of Management yang telah belajar secara ekstensif di bidang manajemen organisasi.

Edgar Schein model budaya organisasi

Menurut Edgar Schein - Organisasi tidak mengadopsi budaya dalam satu hari, melainkan terbentuk pada waktunya sebagai karyawan melalui berbagai perubahan, beradaptasi dengan lingkungan eksternal dan memecahkan masalah.

Mereka mendapatkan dari pengalaman masa lalu mereka dan mulai mempraktikkannya setiap hari sehingga membentuk budaya tempat kerja. Karyawan baru juga berusaha keras untuk menyesuaikan diri dengan budaya baru dan menikmati kehidupan yang bebas stres.

Schein percaya bahwa ada tiga tingkatan dalam budaya organisasi.

1. Artefak

Tingkat pertama adalah karakteristik organisasi yang dapat dengan mudah dilihat, didengar, dan dirasakan oleh individu secara kolektif yang dikenal sebagai artefak. Aturan berpakaian karyawan, perabot kantor, fasilitas, perilaku karyawan, misi dan visi organisasi semuanya berada di bawah artefak dan sangat menentukan budaya tempat kerja.

Organisasi A

  • Tidak seorang pun di organisasi A diizinkan berdandan dengan santai.
  • Karyawan menghormati atasan mereka dan menghindari perselisihan yang tidak perlu.
  • Individu sangat khusus tentang tenggat waktu dan memastikan tugas diselesaikan dalam kerangka waktu yang ditentukan.

Organisasi B

  • Karyawan dapat mengenakan apa pun yang mereka suka.
  • Individu dalam organisasi B paling tidak peduli dengan pekerjaan dan menghabiskan waktu maksimal mereka untuk berkeliaran dan bergosip.
  • Karyawan menggunakan komentar menghina di tempat kerja dan menarik satu sama lain ke dalam kontroversi.

Dalam kasus di atas, karyawan di organisasi A mengenakan pakaian yang memancarkan profesionalisme dan secara ketat mengikuti kebijakan organisasi. Di sisi lain, karyawan di organisasi B memiliki sikap santai dan tidak serius dalam bekerja. Organisasi A mengikuti budaya profesional yang ketat sedangkan Organisasi B mengikuti budaya yang lemah di mana karyawan tidak menerima hal-hal dengan sukarela.

2. Nilai

Tingkatan selanjutnya menurut Schein yang merupakan budaya organisasi adalah nilai-nilai karyawan. Nilai-nilai individu yang bekerja dalam organisasi memainkan peran penting dalam menentukan budaya organisasi. Proses berpikir dan sikap karyawan memiliki dampak yang mendalam pada budaya organisasi tertentu. Apa yang menurut orang sangat penting bagi organisasi? Pola pikir individu yang terkait dengan organisasi tertentu memengaruhi budaya tempat kerja.

3. Nilai Asumsi

Tingkat ketiga adalah nilai-nilai yang diasumsikan dari karyawan yang tidak dapat diukur tetapi membuat perbedaan pada budaya organisasi. Ada keyakinan dan fakta tertentu yang tetap tersembunyi tetapi mempengaruhi budaya organisasi. Aspek batin dari sifat manusia berada di bawah tingkat ketiga budaya organisasi.

Organisasi di mana pekerja perempuan mendominasi rekan laki-laki mereka tidak percaya pada posisi terlambat karena perempuan tidak terlalu nyaman dengan budaya semacam itu. Karyawan laki-laki di sisi lain akan lebih agresif dan tidak akan memiliki masalah dengan jam kerja yang terlambat. Organisasi mengikuti praktik tertentu yang tidak sering dibahas tetapi dipahami sendiri. Aturan tersebut membentuk tingkat ketiga dari budaya organisasi.

***
Solo, Senin, 5 Juli 2021. 12:52 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko