Budaya Organisasi [7] Peran Karyawan dalam Budaya Organisasi

Perselisihan terus-menerus, ketidaksepakatan, tarik-menarik kaki menyebabkan suasana negatif di tempat kerja. Karyawan merasa sulit untuk berkonsentrasi dalam budaya seperti itu dan mencari perubahan.

Rabu, 16 Juni 2021 | 10:59 WIB
0
100
Budaya Organisasi [7] Peran Karyawan dalam Budaya Organisasi
illustr: Medium

Tempat di mana individu-individu dari latar belakang, agama, komunitas yang berbeda berkumpul di atas platform yang sama untuk bekerja menuju tujuan yang telah ditentukan disebut organisasi. Setiap organisasi memiliki seperangkat prinsip dan kebijakan yang wajib dipatuhi oleh semua karyawan.

Keyakinan, ideologi, dan praktik suatu organisasi membentuk budayanya yang memberikan arah kepada karyawan. Budaya kerja sangat membantu dalam menciptakan citra merek organisasi dan membuatnya berbeda dari para pesaingnya. Karyawan adalah aset sebenarnya dari sebuah organisasi. Mereka adalah orang-orang yang berkontribusi secara efektif terhadap keberhasilan berfungsinya suatu organisasi. Mereka berusaha keras untuk memberikan level terbaik mereka dan mencapai target yang ditetapkan dalam kerangka waktu yang ditentukan.

Karyawan memainkan peran penting dalam menentukan budaya tempat kerja. Perilaku, sikap, dan minat mereka di tempat kerja membentuk budaya.

Mari kita memahami bagaimana karyawan memengaruhi budaya kerja.

Silakan pelajari melalui kasus-kasus di bawah ini:

Organisasi A

Karyawan paling tidak peduli tentang kebijakan organisasi dan menghadiri pekerjaan hanya untuk mempertahankan pekerjaan mereka. Bagi mereka, tempat kerja tidak lain adalah sumber penghasilan uang belaka. Dalam skenario seperti itu, orang jarang terikat pada organisasi mereka dan dengan demikian pindah dalam rentang waktu yang sangat singkat.

Organisasi B

Di organisasi B, karyawan khusus tentang aturan dan peraturan organisasi dan mematuhi pedoman yang ditetapkan. Individu fokus pada pekerjaan mereka dan berharap untuk mencapainya jauh sebelum tenggat waktu. Orang-orang menjauhi gosip yang tidak perlu dan lebih suka duduk di tempat kerja mereka daripada berkeliaran.

Organisasi C

Organisasi C adalah organisasi berorientasi laki-laki di mana karyawan laki-laki mendominasi rekan-rekan perempuan mereka. Sering terlambat duduk adalah fitur reguler dari budaya organisasi. Karyawan lebih suka pulang larut malam untuk menyelesaikan pekerjaan mereka yang tertunda. Tidak ada organisasi yang mengharapkan karyawannya untuk tetap tinggal; karyawanlah yang menurut kenyamanannya sendiri menyesuaikan waktu dan menjadikannya budaya tempat kerja.

Dalam semua situasi di atas, gaya kerja dan perilaku karyawanlah yang membentuk budaya tempat kerja. Proses pemikiran dan asumsi anggota organisasi berkontribusi pada budayanya. Karyawan yang termotivasi dan puas akan mempromosikan budaya sehat di tempat kerja dibandingkan dengan karyawan yang tidak termotivasi.

Ada organisasi tertentu di mana karyawan bersedia menerima tantangan dan belajar sesuatu yang baru setiap hari. Peran dan tanggung jawab didelegasikan sesuai minat dan spesialisasi karyawan dan dengan demikian masing-masing berusaha keras untuk tampil lebih baik daripada sesama pekerja. Organisasi semacam itu mengikuti budaya yang kuat karena karyawan serius dengan pekerjaan mereka dan mematuhi kebijakan. Namun ada organisasi tertentu di mana hal-hal perlu dikenakan pada karyawan. Mereka entah bagaimana harus dipaksa oleh manajemen untuk melakukan tugas mereka. Pemimpin tim harus ditunjuk untuk memantau kinerja mereka dan membuat mereka bekerja. Dalam kasus seperti itu, organisasi mengikuti budaya yang lemah.

Beberapa organisasi memiliki karyawan agresif yang mempromosikan persaingan sehat di tempat kerja. Organisasi semacam itu mengikuti budaya di mana setiap individu berusaha keras untuk mendapatkan apresiasi dari manajemen. Pengakuan karyawan lapar mendorong budaya positif di tempat kerja dibandingkan dengan organisasi di mana orang tidak ada yang inovatif untuk dilakukan.

Perselisihan terus-menerus, ketidaksepakatan, tarik-menarik kaki menyebabkan suasana negatif di tempat kerja. Karyawan merasa sulit untuk berkonsentrasi dalam budaya seperti itu dan mencari perubahan.

***
Solo, Rabu, 16 Juni 2021. 10:30 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko