Tangan Neanderthal Kuno pada COVID-19 yang Parah

Belum diketahui mengapa wilayah gen Neanderthal dikaitkan dengan peningkatan risiko menjadi sakit parah.

Minggu, 4 Oktober 2020 | 12:53 WIB
0
44
Tangan Neanderthal Kuno pada COVID-19 yang Parah
ilustr: Early human scene, concept photo (stock image).

Sejak pertama kali muncul pada akhir 2019, virus baru, SARS-CoV-2, telah berdampak pada orang-orang yang diinfeksinya. Beberapa orang menjadi sakit parah karena COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus, dan memerlukan rawat inap, sedangkan yang lain memiliki gejala ringan atau bahkan tanpa gejala.

Ada beberapa faktor yang memengaruhi kerentanan seseorang untuk mengalami reaksi yang parah, seperti usia dan adanya kondisi medis lainnya. Tetapi genetika seseorang juga berperan, dan, selama beberapa bulan terakhir, penelitian oleh COVID-19 Host Genetics Initiative telah menunjukkan bahwa varian genetik di satu wilayah pada kromosom 3 menimbulkan risiko yang lebih besar bahwa pembawa mereka akan mengembangkan bentuk yang parah dari virus. penyakit.

Sekarang, sebuah studi baru, yang diterbitkan di Nature, telah mengungkapkan bahwa wilayah genetik ini hampir identik dengan Neanderthal berusia 50.000 tahun dari Eropa Selatan. Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa, melalui kawin silang, varian-varian tersebut sampai ke nenek moyang manusia modern sekitar 60.000 tahun yang lalu.

"Sungguh mengejutkan bahwa warisan genetik dari Neanderthal memiliki konsekuensi yang tragis selama pandemi saat ini," kata Profesor Svante Pääbo, yang memimpin Unit Genomik Evolusi Manusia di Institut Pascasarjana Sains dan Teknologi Okinawa (OIST).

Apakah COVID-19 parah tertulis dalam gen kita?

Kromosom adalah struktur kecil yang ditemukan di inti sel dan membawa materi genetik suatu organisme. Mereka datang berpasangan dengan satu kromosom di setiap pasangan yang diwarisi dari setiap orang tua. Manusia memiliki 23 pasangan ini. Jadi, 46 kromosom membawa keseluruhan DNA kita - jutaan demi jutaan pasangan basa. Dan meskipun sebagian besar adalah sama di antara manusia, mutasi memang terjadi, dan variasi tetap ada, pada tingkat DNA.

Penelitian oleh COVID-19 Host Genetics Initiative mengamati lebih dari 3.000 orang termasuk orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 parah dan orang yang terinfeksi oleh virus tetapi tidak dirawat di rumah sakit. Ini mengidentifikasi wilayah pada kromosom 3 yang memengaruhi apakah seseorang yang terinfeksi virus akan menjadi sakit parah dan perlu dirawat di rumah sakit.

Wilayah genetik yang teridentifikasi sangat panjang, mencakup 49,4 ribu pasangan basa, dan varian yang menimbulkan risiko lebih tinggi terhadap COVID-19 parah sangat terkait - jika seseorang memiliki salah satu varian, kemungkinan besar mereka memiliki ketigabelas dari mereka.

Varian seperti ini sebelumnya telah ditemukan berasal dari Neanderthal atau Denisovan sehingga Profesor Pääbo, bekerja sama dengan Profesor Hugo Zeberg, penulis pertama makalah dan peneliti di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi dan Institut Karolinska, memutuskan untuk menyelidiki apakah ini kasus.

Mereka menemukan bahwa Neanderthal dari Eropa selatan membawa wilayah genetik yang hampir identik sedangkan dua Neanderthal dari Siberia selatan dan satu Denisovan tidak.

Selanjutnya, mereka mempertanyakan apakah varian tersebut berasal dari Neanderthal atau telah diwarisi oleh Neanderthal dan orang-orang zaman sekarang melalui nenek moyang yang sama.

Jika varian itu berasal dari kawin silang antara dua kelompok manusia, maka ini akan terjadi sekitar 50.000 tahun yang lalu. Sedangkan, jika varian itu berasal dari nenek moyang terakhir yang sama, varian tersebut akan ada pada manusia modern selama sekitar 550.000 tahun. Tetapi mutasi genetik acak, dan rekombinasi antara kromosom, juga akan terjadi selama masa ini dan karena varian antara Neanderthal dari Eropa selatan dan orang-orang saat ini sangat mirip dalam bentangan DNA yang begitu panjang, para peneliti menunjukkan bahwa itu banyak kemungkinan besar mereka berasal dari kawin silang.

Profesor Pääbo dan Profesor Zeberg menyimpulkan bahwa Neanderthal yang terkait dengan yang berasal dari Eropa selatan menyumbangkan wilayah DNA ini kepada orang-orang saat ini sekitar 60.000 tahun yang lalu ketika kedua kelompok bertemu.

Varian Neanderthal memiliki risiko tiga kali lipat

Profesor Zeberg menjelaskan bahwa mereka yang membawa varian Neanderthal ini memiliki risiko tiga kali lipat untuk memerlukan ventilasi mekanis. "Jelas sekali, faktor-faktor seperti usia Anda dan penyakit lain yang mungkin Anda miliki juga memengaruhi seberapa parah Anda terkena virus. Tapi di antara faktor-faktor genetik, ini yang terkuat."

Para peneliti juga menemukan bahwa ada perbedaan besar dalam seberapa umum varian ini di berbagai belahan dunia. Di Asia Selatan sekitar 50% populasi membawanya. Namun, di Asia Timur mereka hampir tidak ada.

Belum diketahui mengapa wilayah gen Neanderthal dikaitkan dengan peningkatan risiko menjadi sakit parah. "Ini adalah sesuatu yang kami dan orang lain sedang selidiki secepat mungkin sekarang ini," kata Profesor Pääbo.

[Materials provided by Okinawa Institute of Science and Technology (OIST) Graduate University]

***
Solo, Minggu, 4 Oktober 2020. 12:20 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo