Bisakah COVID-19 Menyebabkan Diabetes?

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan jika Anda berpikir Anda mungkin mengalami gejala diabetes.

Jumat, 2 September 2022 | 09:58 WIB
0
65
Bisakah COVID-19 Menyebabkan Diabetes?
image: Cleveland Clinic

Studi awal telah menghubungkan keduanya, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan

Penelitian terbaru telah menunjukkan hubungan antara apa yang disebut "covid panjang" (infeksi COVID-19 dengan gejala yang berlangsung beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan) dan perkembangan diabetes tipe 2. Studi menunjukkan bahwa dalam satu tahun pulih dari infeksi COVID-19, orang sekitar 40% lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes.

Namun, sebelum Anda melompat ke kesimpulan apa pun, ingat: Korelasi tidak sama dengan sebab-akibat. Dengan kata lain, hanya karena ada hubungan antara keduanya tidak membuktikan bahwa yang satu menyebabkan yang lain. Masih banyak penelitian yang harus dilakukan.

Tetapi mungkin kita merasa seolah-olah kita telah hidup dengan pandemi COVID-19 untuk waktu yang lama. Kita telah melalui begitu banyak perubahan pada "normal" kita, dan kita telah belajar banyak tentang melindungi diri sendiri dan orang lain dari infeksi. Namun, dalam dunia penelitian ilmiah, ini masih sangat awal. Kita masih jauh dari memiliki jawaban atas banyak pertanyaan.

"Setiap kali kita berpikir tentang proses penyakit kronis, seperti diabetes, kita perlu melihat hal-hal secara longitudinal, yang berarti melacak hal-hal selama setidaknya lima sampai 10 tahun, untuk benar-benar melihat apa yang terjadi," kata dokter perawatan kritis Abhijit Duggal, MD. “Terlalu dini untuk mengatakan mengapa kita melihat tren yang kita lihat antara COVID-19 dan diabetes.”

Kita berbicara dengan Dr. Duggal tentang apa yang kita ketahui dan apa yang belum kita ketahui tentang kemungkinan terkena diabetes setelah infeksi COVID-19.

Apa yang ditunjukkan oleh penelitian?

Satu studi awal membandingkan 180.000 orang yang telah terinfeksi COVID-19 dengan orang yang tidak terinfeksi. Temuan menunjukkan bahwa kelompok yang telah terinfeksi COVID-19 memiliki tingkat diabetes yang lebih tinggi yang belum pernah didiagnosis sebelumnya. Hubungan antara infeksi COVID-19 dan diabetes lebih tinggi di antara orang-orang yang memiliki infeksi lebih serius dan dirawat di rumah sakit.

Untuk setiap 1.000 orang yang diteliti, 13 orang lebih banyak dalam kelompok yang terjangkit COVID-19 didiagnosis menderita diabetes dibandingkan dengan kelompok non-COVID-19. Itu mungkin tampak seperti jumlah yang kecil, tetapi ketika Anda mempertimbangkan bahwa hampir 100 juta orang di Amerika Serikat telah terinfeksi COVID-19, itu bertambah dengan cepat - menjadi sekitar 1,3 juta lebih banyak kasus diabetes.

Para penulis penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara COVID-19 dan peningkatan penyakit ginjal, gagal jantung, dan stroke.

Apa yang tidak diberitahukan oleh penelitian kepada kita?

Namun, yang belum ditentukan adalah apakah korelasi antara COVID yang lama dan diabetes benar-benar berarti bahwa COVID-19 menyebabkan diabetes.

Pertimbangkan ini: Sebuah kota tepi laut memperhatikan bahwa ketika penjualan es krim meningkat, begitu pula jumlah serangan hiu. Apakah itu berarti makan es krim membuat Anda mengeluarkan keringat beraroma es krim yang lezat yang membuat Anda tak tertahankan untuk menjadi Great White? Atau apakah itu berarti bahwa pada hari-hari yang panas, orang lebih cenderung makan es krim dan juga lebih cenderung berenang di perairan yang dipenuhi hiu? Salah satu hipotesis itu mungkin tampak lebih mungkin daripada yang lain, tetapi tanpa penelitian lebih lanjut, siapa yang bisa mengatakan dengan pasti?

Hal yang sama berlaku untuk hubungan antara COVID-19 dan diabetes, kata Dr. Duggal.

Bisa jadi infeksi COVID-19 memicu perubahan pada tubuh Anda yang bisa menyebabkan diabetes pada beberapa orang.

Atau mungkin orang yang sama yang lebih rentan tertular COVID lama adalah orang yang sama yang berisiko lebih tinggi terkena diabetes.

Atau mungkin ketika Anda hidup dengan COVID yang lama, Anda lebih mungkin menemui dokter daripada yang seharusnya dan, oleh karena itu, diabetes Anda - yang seharusnya tidak terdiagnosis - ditemukan.

Ada kasus di mana infeksi, seperti virus herpes, misalnya, dapat menyebabkan pankreatitis, yang dapat menyebabkan diabetes. Jadi, tidak aneh jika COVID-19 menyebabkan diabetes. Itu hanya sesuatu yang belum kita ketahui.

“Pasti ada hubungan antara diabetes dan COVID, tetapi penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk benar-benar dapat memberi tahu kita apakah ada hubungan sebab akibat antara COVID-19 dan diabetes,” catat Dr. Duggal. "Itu akan memakan waktu, tetapi ada orang yang mengerjakan ini."

Waspadai tanda-tanda diabetes

Jika Anda menderita COVID-19 (atau jika Anda memiliki faktor risiko lain untuk diabetes), Dr. Duggal mengatakan Anda harus mewaspadai gejala diabetes, seperti:

  • Penglihatan kabur.
  • Kelelahan.
  • Merasa sangat lapar atau haus.
  • Meningkatnya kebutuhan untuk buang air kecil (biasanya di malam hari).
  • Penyembuhan luka yang lambat.
  • Kesemutan atau mati rasa di tangan atau kaki Anda.
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Mengenali tanda-tanda diabetes ini akan membantu mendapatkan diagnosis dan rencana perawatan yang tepat untuk mengelola kondisi Anda dengan baik. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan jika Anda berpikir Anda mungkin mengalami gejala diabetes.

Meskipun kita belum tahu apakah COVID-19 menyebabkan diabetes, kita tahu bahwa infeksi COVID-19 dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes. Penelitian sedang berlangsung tetapi akan membutuhkan waktu sebelum kita tahu pasti mengapa kondisi ini terhubung. Sementara itu, lakukan tindakan pencegahan untuk melindungi diri Anda dari infeksi COVID-19 dan, sekali lagi, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan tentang risiko Anda terkena diabetes.

Dan menghindari hiu setelah makan es krim. Anda tak pernah tahu.

(Materials provided by cleveland clinic. org)

***
Solo, Jumat, 2 September 2022. 9:48 am
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko