Sisi Gelap Peradaban

Sabtu, 24 September 2022 | 09:18 WIB
0
40
Sisi Gelap Peradaban
image: PT

5 cara agar para nomaden dapat melakukannya dengan benar.

Poin-Poin Penting

  • Ketika pertanian muncul sekitar 10.000 tahun yang lalu, orang dapat menetap di satu tempat; inilah saat "peradaban" muncul.
  • Istilah "beradab" telah berkonotasi pada sekelompok orang yang relatif "maju" dalam beberapa hal penting dibandingkan dengan orang lain.
  • Konsep "ketidakcocokan evolusioner" memaksa kita untuk memeriksa kembali seberapa "maju" "masyarakat beradab" kita sebenarnya.

Kita sering berpikir tentang dunia modern yang "beradab" sebagai sesuatu yang mewah dan maju dibandingkan dengan cara kebanyakan orang hidup ribuan tahun yang lalu. Dan beberapa orang akan sering menganggap orang lain yang "di dunia ketiga" atau yang saat ini hidup dalam kelompok nomaden, seperti yang dilakukan nenek moyang kita semua sebelum revolusi pertanian, sebagai "kurang beradab," yang memiliki segala macam konotasi negatif. .

Perspektif evolusioner dalam ilmu perilaku memaksa kita untuk benar-benar mempertanyakan konsepsi peradaban ini. Dalam napas yang sama, perspektif evolusi memaksa kita untuk mempertanyakan begitu banyak fitur kehidupan kita sendiri saat ini.

Revolusi Pertanian dan Peradaban

Sebelum munculnya pertanian, semua nenek moyang manusia kita adalah pengembara (nomaden), hidup dalam kelompok-kelompok kecil yang biasanya terdiri dari tidak lebih dari sekitar 150 orang lainnya, yang sebagian besar termasuk kerabat darah (kerabat) dan/atau orang lain yang semuanya cukup akrab dengannya. satu sama lain. Mereka hanya makan makanan alami. Dan olahraga adalah kejadian sehari-hari, suka atau tidak suka.

Revolusi pertanian mengubah semua itu. Begitu orang bisa bercocok tanam dan bertani sendiri, mereka memiliki pilihan untuk membuat pertanian dan, pada akhirnya, tetap tinggal. Dalam konteks ini, desa-desa kecil, yang pada akhirnya diikuti oleh kota-kota besar, muncul.

Orang-orang mulai berspesialisasi dalam pekerjaan yang tidak sepenuhnya didedikasikan untuk mencari makanan untuk hari itu. Hidup berubah dalam segala macam cara. Dan hasilnya sering disebut sebagai peradaban.

Sementara peradaban memiliki segala macam keuntungan, satu hal yang nenek moyang pertanian awal kita tidak perhitungkan adalah psikologi kita yang berevolusi, yang dalam banyak hal, dibentuk untuk kehidupan nomaden, skala kecil selama ribuan tahun waktu evolusioner. Singkatnya, nenek moyang pertanian awal kita tidak memahami konsep ketidakcocokan evolusioner, yang berbicara tentang situasi di mana organisme hidup di lingkungan saat ini yang secara dramatis tidak cocok dengan kondisi yang mengelilingi evolusi nenek moyang organisme itu. Dan banyak dari apa yang kita ketahui tentang ketidaksesuaian evolusioner dalam pengalaman manusia modern berbicara tentang berbagai masalah yang mengganggu kehidupan modern kita hingga hari ini.

Dengan kata lain, dalam banyak hal, mungkin pengembara di seluruh dunia saat ini, yang, di kalangan tertentu, dicap dengan istilah negatif "tidak beradab", sebenarnya benar. Di bawah ini adalah lima cara bahwa ini, pada kenyataannya, mungkin terjadi.

5 Cara yang Mungkin Dilakukan Para Pengembara dengan Benar

1. Komunikasi tatap muka benar-benar yang terbaik.

Dalam sebuah badan penelitian terkenal dalam psikologi sosial, Phil Zimbardo mendokumentasikan secara rinci, fakta bahwa komunikasi anonim tampaknya membiakkan semua jenis perilaku anti-sosial. Dalam kelompok nomaden di seluruh dunia saat ini, terdapat proporsi yang tinggi dari komunikasi sehari-hari yang sebenarnya merupakan komunikasi tatap muka. Di dunia "beradab", sebagian besar komunikasi kita akhir-akhir ini dilakukan melalui layar, seringkali dengan cara anonim. Dan fakta ini, sebenarnya, sangat bermasalah.

2. Hidup dengan media sosial dan internet tidak semuanya buah persik dan krim.

Menurut laporan terperinci oleh Comparitech, cyberbullying, dan semua ketidaknyamanan yang menyertainya, seperti masalah kesehatan mental utama di kalangan remaja dan dewasa muda, telah meningkat selama beberapa tahun terakhir, dengan kurva yang sangat paralel, kurva yang terkait dengan penggunaan media sosial di antara anggota demografi yang sama ini. Sementara ponsel "pintar" kita mungkin tampak sangat canggih dalam banyak hal, mengingat bahwa itu adalah saluran utama untuk media sosial, jelas bahwa ada hasil sosial dan psikologis yang merugikan terkait dengan munculnya teknologi ponsel di dunia "beradab". Dan efek ini sangat mengejutkan.

3. Kesepian tampaknya menjadi konsekuensi dari kehidupan skala besar.

Temuan ironis dalam penelitian tentang kesepian adalah sebagai berikut: Tingkat kesepian cenderung lebih tinggi di kota-kota yang relatif besar dan padat penduduknya dibandingkan dengan tingkat yang sebanding di masyarakat dengan skala yang lebih kecil. Fakta ini, yang berdampak buruk bagi banyak dari kita setiap hari, memberikan bukti lebih lanjut bahwa kehidupan "beradab" kita mungkin tidak seperti yang diharapkan.

4. Tingkat masalah kesehatan mental meningkat dengan penanda kepadatan penduduk.

Pada tema yang sama ini, perlu dicatat bahwa masalah kesehatan mental tampaknya secara signifikan lebih umum di masyarakat besar, "beradab", daripada di masyarakat skala kecil. Dan temuan ini tampaknya relatif umum di seluruh lokasi geografis. Hidup dalam masyarakat berskala besar berhubungan dengan peningkatan risiko masalah kesehatan mental—dan ini berlaku di seluruh dunia.

5. Pengembara memiliki aktivitas fisik yang cukup dan hanya diet alami.

Obesitas dan akibat-akibat lain yang terkait dengan tingkat latihan fisik yang rendah dan asupan makanan olahan yang relatif tinggi dalam makanan seseorang, tidak diragukan lagi, merupakan masalah "dunia yang beradab". Hasil ini sesuai dengan semua jenis hasil kesehatan yang merugikan seperti diabetes tipe-II, penyakit kardiovaskular, masalah imunologi, dan banyak lagi. Gaya hidup modern kita yang tidak banyak bergerak mungkin merupakan tanda "peradaban", tetapi juga sangat tidak cocok dengan lingkungan tempat tubuh kita berevolusi. Dan akibatnya, kesehatan kita menderita.

Intinya

Perhatikan, meskipun saya berharap itu tidak benar, saya terhubung ke ponsel saya seperti Anda dengan ponsel Anda. Saya adalah produk dari dunia industri modern dan saya hampir tidak memiliki rencana untuk meninggalkan segalanya dan bergabung dengan kelompok nomaden di bagian lain dunia. Yang mengatakan, sebagai seorang evolusionis dengan kepedulian yang mendalam terhadap kondisi manusia, saya pikir penting bagi orang-orang di semua industri untuk memahami sifat ketidakcocokan evolusioner yang berkaitan dengan hal-hal seperti teknologi, media sosial, makanan, olahraga, pendidikan, dan banyak lagi. Ketika Anda mulai berpikir dengan hati-hati tentang masalah ketidakcocokan evolusioner, Anda mulai melihatnya di semua bidang kehidupan.

Memahami konsep ketidakcocokan evolusi bersama dengan bagaimana hal ini berkaitan dengan dunia modern kita dapat membantu orang menjalani kehidupan yang lebih sehat dan lebih kaya.

Untuk bagian terbesar dari sejarah evolusi manusia, nenek moyang kita adalah pengembara yang hidup dalam kelompok kecil, berolahraga setiap hari, berkomunikasi hanya dengan cara tatap muka, dan hanya makan makanan alami. Ini adalah ciri-ciri lingkungan tempat tubuh dan pikiran kita dibentuk sepanjang waktu evolusioner. Mengingat fakta-fakta ini dapat membantu kita menjalani kehidupan yang lebih kaya hari ini.

***
Solo, Sabtu, 24 September 2022. 9:09 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko