Budaya Organisasi [10] Ancaman terhadap Budaya Organisasi

Individu yang menerima organisasi mereka begitu saja juga merusak budaya kerja. Anda harus benar-benar merasakan organisasi Anda.

Sabtu, 26 Juni 2021 | 20:09 WIB
0
132
Budaya Organisasi [10] Ancaman terhadap Budaya Organisasi
illustr: AskCody

Apa yang Anda pahami tentang budaya organisasi?

Budaya organisasi mencerminkan kondisi kerja, perilaku karyawan, proses berpikir mereka, keyakinan dan sebagainya. Budaya organisasi dalam bahasa awam sering disebut sebagai budaya kerja dan memainkan peran penting dalam mengekstraksi yang terbaik dari karyawan. Budaya kerja perlu sehat agar karyawan tidak hanya menikmati pekerjaannya tetapi juga memberikan level terbaiknya dan mengembangkan rasa loyalitas dan keterikatan terhadap organisasinya masing-masing.

Mari kita bahas ancaman terhadap budaya organisasi:

Sikap dan ego negatif sebenarnya adalah dua ancaman terbesar bagi budaya organisasi. Individu yang merasa sulit untuk melihat sisi kehidupan yang lebih cerah sering kali menangis dan mengeluh dan merusak seluruh budaya kerja. Mereka sendiri hampir tidak bekerja dan di atas itu juga memengaruhi orang lain. Masalah sebenarnya ada di mana-mana. Dapatkah Anda menyebutkan satu organisasi di mana sama sekali tidak ada ketegangan atau stres? Percayalah, Anda akan menemukan karakter aneh di setiap organisasi. Anda hanya perlu tahu bagaimana menghadapi mereka. Berapa banyak organisasi yang akan Anda ubah? Karyawan yang berpikir bahwa berkelahi adalah satu-satunya solusi untuk memecahkan masalah sayangnya keliru dan sebenarnya merupakan ancaman besar bagi budaya organisasi. Ingat, pemogokan, serikat pekerja, bunking massal tidak hanya merusak budaya organisasi tetapi juga membawa nama buruk bagi organisasi.

Kembangkan sikap positif dan belajarlah untuk mengabaikan hal-hal jika Anda benar-benar ingin organisasi Anda bekerja dengan baik dan mengungguli para pesaingnya.

Tidak ada tempat ego di tempat kerja. Karyawan yang membawa egonya untuk bekerja merasa sulit untuk menyesuaikan diri dengan rekan kerja yang akhirnya memengaruhi budaya kerja. Dalam skenario bisnis saat ini, orang-orang mengharapkan Anda untuk mencantumkan "Tuan", "Nyonya" atau "Bos" yang melekat pada nama baik dalam komunikasi tertulis maupun lisan.

Budaya perusahaan memberi Anda kebebasan untuk memanggil individu dengan nama depan mereka hanya terlepas dari posisi dan usia. Sekarang, ada beberapa orang yang benar-benar tidak menghargai junior mereka memanggil mereka dengan nama mereka. Anda perlu memahami bahwa tidak ada yang lebih penting daripada pekerjaan dan hasil Anda. Tidak ada individu yang ingin bekerja di lingkungan di mana junior tidak diperlakukan dengan hormat dan perhatian. Apakah Anda pernah ingin meninggalkan organisasi di mana semua karyawan diperlakukan sebagai satu? Bertanya pada diri sendiri.

Favoritisme adalah ancaman besar lainnya bagi budaya kerja. Masalah muncul saat Anda mulai memberikan perlakuan khusus kepada beberapa karyawan. Jangan menyukai seseorang hanya karena dia adalah teman Anda atau Anda menyukai orang lain. Perilaku seperti itu sama sekali tidak dapat diterima dan tidak etis. Favoritisme tidak hanya merusak budaya kerja tetapi juga menurunkan motivasi mereka yang benar-benar ingin bekerja dan mengukir ceruk untuk diri mereka sendiri. Karyawan yang bekerja keras perlu dimotivasi dan dihargai terlepas dari posisi mereka dalam hierarki.

Kurangnya komunikasi di antara karyawan adalah masalah utama lain yang dihadapi oleh organisasi. Karyawan perlu berkomunikasi satu sama lain untuk mendiskusikan pekerjaan, berbagai masalah dan juga mencapai solusi inovatif. Karyawan perlu bekerja sebagai satu unit untuk hasil yang lebih baik. Atasan perlu berkomunikasi secara efektif dengan anggota tim mereka. Jangan selalu mengharapkan sekretaris Anda untuk menyampaikan informasi kepada bawahan Anda atas nama Anda. Biarkan karyawan merasa istimewa. Perlakukan mereka sebagai sumber daya yang tak terpisahkan dari organisasi.

Individu yang menerima organisasi mereka begitu saja juga merusak budaya kerja. Anda harus benar-benar merasakan organisasi Anda. Perasaan setia itu penting. Jangan bekerja untuk orang lain kecuali untuk diri sendiri dan tentunya organisasi Anda. Segalanya tidak akan pernah membaik kecuali dan sampai karyawan bangga mewakili organisasi mereka masing-masing.

***
Solo, Sabtu, 26 Juni 2021. 7:39 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko