Manajemen Konflik [13] Cara Menangani Konflik Kepentingan dalam Pengaturan Perusahaan

Akhirnya, konflik kepentingan tidak dapat dihindari berkali-kali karena sifat bisnis dan masyarakat modern yang agak kompleks dan saling terkait.

Rabu, 7 April 2021 | 12:40 WIB
0
8
Manajemen Konflik [13] Cara Menangani Konflik Kepentingan dalam Pengaturan Perusahaan
ilustr: LawDepot

Apa itu Konflik Kepentingan dan bagaimana hal itu muncul?

Dalam beberapa bulan terakhir, kami telah melihat serentetan skandal yang melibatkan perusahan besar perusahaan dan olahragawan tentang bagaimana mereka terlibat dalam masalah konflik kepentingan. Skandal ini telah merusak reputasi banyak perusahaan, rumah media, dan perusahaan manajemen olahraga. Inti masalahnya adalah apakah karyawan di perusahaan, mediapersons, dan olahragawan dapat terus dipekerjakan dalam pekerjaan mereka saat ini dan pada saat yang sama terlibat dengan usaha bersaing yang menghadirkan konflik kepentingan bagi kedua belah pihak.

Intinya di sini adalah bahwa konflik kepentingan muncul ketika seseorang dalam pekerjaan tertentu memiliki hubungan dengan usaha lain yang berada di lini bisnis yang sama atau memiliki kepentingan yang bersinggungan dan tumpang tindih dengan kepentingan sebelumnya. Misalnya, jika Anda bekerja di perusahaan teknologi dan pada saat yang sama menghabiskan waktu luang Anda mengembangkan aplikasi teknologi yang ingin Anda jual di pasar, maka pekerjaan Anda saat ini dan usaha waktu luang saling bertentangan karena keduanya saling bertentangan. menargetkan audiens yang sama.

Lebih lanjut, jika Anda adalah seorang honcho perusahaan dan pasangan Anda atau anak-anak Anda bekerja di sektor yang memiliki lini bisnis yang sama dengan perusahaan Anda, Anda harus menyatakan hal ini di muka sehingga tidak ada kontroversi atau memastikan bahwa panggilan Anda dan pasangan Anda ' panggilan tidak tumpang tindih.

Cara Menangani Benturan Kepentingan

Organisasi dan individu harus menangani konflik kepentingan secara profesional. Seringkali, praktik di perusahaan adalah meminta karyawan untuk menyatakan setiap potensi konflik mereka atau anggota keluarga mereka atau konflik kepentingan bisnis dan pekerjaan satu sama lain. Lebih lanjut, sebagian besar perusahaan multinasional meminta karyawan mereka untuk mematuhi pedoman tentang apa yang harus dilakukan jika terjadi konflik kepentingan.

Ini biasanya berupa penerbitan aturan ketat tentang apa yang merupakan konflik kepentingan dan apa yang merupakan perilaku yang sesuai dalam kasus tersebut.

Lebih lanjut, konflik kepentingan juga muncul ketika karyawan di perusahaan tertentu berinvestasi pada saham dan ekuitas pesaing serta perusahaan mereka sendiri. Dalam aspek ini, benturan kepentingan juga tumpang tindih dengan pedoman perdagangan orang dalam yang dikeluarkan oleh semua perusahaan. Aspek kuncinya di sini adalah bahwa konflik kepentingan harus ditangani dengan serius jika karyawan terbukti melanggarnya karena mereka memiliki konsekuensi hukum dan reputasi.

Misalnya, undang-undang melarang individu memiliki kepentingan dalam entitas yang bersaing saat dipekerjakan di perusahaan tertentu. Selain itu, ada larangan tegas bagi pegawai pemerintah yang memiliki pekerjaan swasta serta politisi yang memiliki kantor profit. Undang-undang ini telah disahkan untuk memastikan bahwa kejujuran dan kejujuran dalam kehidupan publik dipertahankan dan aturan dipatuhi.

Risiko yang timbul dari Benturan Kepentingan

Aspek reputasi adalah aspek lain dari masalah konflik kepentingan. Misalnya, jika seorang karyawan ditemukan melanggar pedoman konflik kepentingan, skandal yang terjadi kemudian akan sangat merusak perusahaan dan merusak citra merek dan reputasi mereka. Lebih jauh, perusahaan kalah dari para pesaingnya ketika diketahui bahwa karyawan memiliki kepentingan yang tidak sepenuhnya sejalan dengan kepentingan mereka sendiri.

Karenanya, banyak perusahaan dalam beberapa tahun terakhir telah bertindak cepat dan tegas terhadap masalah konflik kepentingan. Masalah menjadi serius ketika karyawan menggunakan pengetahuan mereka tentang operasi perusahaan untuk memajukan kepentingan pribadi mereka, yang berarti bahwa pada dasarnya, mereka melakukan pelanggaran aspek etika dan berbasis nilai dari pekerjaan profesional.

Pikiran Penutup

Akhirnya, konflik kepentingan tidak dapat dihindari berkali-kali karena sifat bisnis dan masyarakat modern yang agak kompleks dan saling terkait.

Oleh karena itu, korporasi harus mengambil pendapat hukum ahli dalam menyusun peraturan dan perundang-undangan dalam menentukan apa yang merupakan benturan kepentingan dan perilaku apa yang dapat diterima.

***
Solo, Rabu, 7 April 2021. 12:15 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko