Kepemimpinan [7] Kecerdasan Emosional untuk Para Pemimpin

Senin, 20 Mei 2019 | 18:03 WIB
0
312
Kepemimpinan [7] Kecerdasan Emosional untuk Para Pemimpin
ilustr: timesofmalta

Sebuah organisasi terdiri dari orang-orang dan ketika orang terlibat, emosi secara otomatis ikut bermain, dan tempat kerja pun tidak berbeda. Tidaklah bijaksana untuk berasumsi bahwa tempat kerja adalah semua objektif, tanpa emosi hanya jenis ruang kerja di mana hormon tidak memiliki ruang untuk merangkak di dalam kenyataan, tetapi kenyataannya adalah bahwa emosi sendiri adalah motivator atau de-motivator terbesar dari seorang karyawan.

Emosi itu sendiri, mengatur kinerja dan efisiensi seorang pekerja dan seandainya tidak demikian, kita tidak akan pernah berbicara tentang pentingnya keseimbangan kehidupan-kerja dan untuk konteks saat ini, kebutuhan para pemimpin yang cerdas secara emosional.

Saat ini sangat dinamis tidak hanya secara ekonomi tetapi juga secara sosial di mana tatanan sosial berkembang pesat karena globalisasi dan pengaruh lainnya. Usia rata-rata tenaga kerja berkurang dan para pemimpin sekarang berharap untuk mengelola orang-orang yang berasal dari budaya dan latar belakang yang berbeda. Dalam situasi seperti itu, penting bagi seorang pemimpin untuk sangat peka terhadap aspek emosional dari transaksinya dengan orang-orang.

Kecerdasan emosional pada dasarnya adalah kemampuan untuk mengenali dan memahami perasaan dan emosi seseorang sendiri serta orang lain dan menggunakan informasi itu untuk mengelola emosi dan hubungan. 4 aspek penting dari kecerdasan emosional seperti yang diusulkan oleh Daniel Goleman adalah:

  • - Kesadaran Diri
  • - Manajemen Diri
  • - Kesadaran Sosial
  • - Manajemen Hubungan atau Keterampilan Sosial

Seorang pemimpin cenderung memiliki pengaruh besar pada pemikiran dan motivasi orang. Dia memiliki kapasitas untuk membangkitkan optimisme dan kepercayaan pada pengikut dan mengarahkan mereka ke upaya konstruktif yang disebut resonansi dan di sisi lain mereka dapat mempengaruhi mereka secara negatif untuk dihancurkan, misalnya pemimpin seperti Hitler dan Osama Bin Laden yang merupakan berlawanan dengan resonansi yang disebut desonance.
 
Pemimpin diamati dengan seksama dalam hal bahasa tubuh, ekspresi wajah, dan lain-lain. Jadi, penting bagi seorang pemimpin untuk mempertimbangkan bentuk ekspresi non-verbal juga, yang dapat secara positif atau negatif mempengaruhi pengikut. Karena itu, jika seorang pemimpin berbicara tentang etika dalam bisnis dengan ekspresi yang sedikit tidak percaya dan bingung di wajahnya, para pengikut mencatatnya dan pesan tersebut tidak diterima oleh mereka. Seorang pemimpin harus bertindak sebagai panutan juga, mendukung pernyataan, ideologi, dan nilai-nilainya dengan tindakan yang sesuai.
 
Karena seorang pemimpin juga harus menyadari kemampuan dan kelemahannya sendiri, sulit untuk menerima bimbingan dari seorang pemimpin yang tidak sadar diri. Sebagai manajer, pemimpin harus berempati juga dengan situasi, emosi, aspirasi dan motivasi bawahan.
 
Penurunan kinerja anggota tim mungkin karena sejumlah alasan, pekerja yang mengganggu mungkin menghadapi masalah motivasi dan bawahan yang menggunakan bahasa kasar dengan orang lain mungkin kurang percaya diri dengan kemampuannya sendiri. Seorang pemimpin perlu memahami fakta-fakta dan mencoba serta menjangkau ke tingkat yang lebih dalam dan memahami hal-hal yang tidak jelas.
 
Terlepas dari alasan di atas, kecerdasan emosional juga penting karena pengikut atau bawahan mengharapkannya dari para pemimpin mereka. Seorang bawahan yang bekerja erat dengan manajer akan mengharapkan manajer untuk memahami situasi dan prioritasnya. Dan tidak mengherankan, apakah manajer melakukannya atau tidak, memengaruhi tingkat komitmen dan kinerjanya di tempat kerja. Seorang pemimpin harus tahu dan mengerti kapan dia perlu diarahkan dan kapan dia perlu mendelegasikan. Dia harus sadar, ketika anggota tim bertindak sebagai satu unit dan ketika ada perbedaan.
 
Terkadang canggung untuk menangani aspek-aspek emosional transaksi antara orang-orang tetapi para pemimpin perlu memahami pentingnya dan relevansinya karena hal itu memiliki dampak besar pada hasil kinerja. Saat melakukan tinjauan dan dialog pengembangan, umpan balik harus disampaikan dengan cara yang dapat diterima.
 
Pemimpin harus peka terhadap rasa tidak aman dan kekhawatiran bawahan yang kadang-kadang bisa diekspresikan dan kadang-kadang tidak diungkapkan. Pada tingkat senior, ini lebih penting karena eksekutif senior merasa sulit untuk secara jelas menguraikan kecemasan dan perbedaan mereka dan pemimpin harus mengantisipasi beberapa dari itu.
 
Jadi, untuk dapat menarik dan mempertahankan bawahan berbakat dan membuat mereka tetap termotivasi, seorang pemimpin perlu memoles keterampilan orang-orangnya dan kecerdasan emosional, karena mereka semua tidak dilahirkan dengan karisma untuk menahan orang. Untungnya, kecerdasan emosional dengan latihan dan upaya yang diarahkan dengan hati-hati dapat ditingkatkan.
 
***
Solo, Senin, 20 Mei 2019. 5:50 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko