Ilmu Politik [7] Fenomena Negara Gagal dan Konsekuensi bagi Ekonomi Politik Global

Apa yang tidak dapat dipungkiri adalah bahwa ekonomi politik global tidak dapat mengabaikan ancaman-ancaman ini dan karenanya harus bertindak bersama-sama sebelum terlambat.

Sabtu, 25 Mei 2019 | 21:07 WIB
0
555
Ilmu Politik [7] Fenomena Negara Gagal dan Konsekuensi bagi Ekonomi Politik Global
ilustr: ThingLink

Fenomena Negara Gagal

Artikel-artikel sebelumnya membahas bagaimana pembentukan negara dan perkembangan negara terjadi di dunia. Meskipun ada banyak contoh negara yang berhasil berkembang dan maju, ada sejumlah negara yang sama yang mengalami kemunduran dan terjerumus ke dalam kondisi kacau. Negara-negara ini di mana pemerintahan tidak ada dan di mana kondisi seperti perang saudara lazim dikenal sebagai negara gagal.

Sebagai contoh, banyak negara di Afrika dapat digolongkan sebagai negara gagal karena tidak ada kemiripan pemerintahan di sana dan di mana rakyat berada di bawah kekuasaan panglima perang dan wilayah.

Indeks negara yang gagal, yang merupakan daftar tahunan negara-negara, yang dianggap telah gagal, semakin meningkat dari tahun ke tahun dan saat ini; ia memiliki lebih dari 100 negara dalam daftar. Meskipun tidak semua gagal pada tingkat yang sama, dapat dipahami bahwa negara-negara yang membuat slot teratas dalam daftar tentu keranjang kasus yang melampaui penebusan.

Memang, banyak negara di Asia juga dianggap berbatasan dengan diklasifikasikan sebagai negara gagal karena mereka tidak dapat mengendalikan sebagian besar negara mereka sendiri.

Implikasi Negara Gagal bagi Ekonomi Politik Global

Implikasi dari negara gagal untuk ekonomi politik global banyak. Untuk mengambil aspek pertama, negara-negara gagal menghadirkan tantangan kemanusiaan karena dunia tidak bisa hanya duduk diam ketika banyak orang kelaparan dan bencana kemanusiaan terjadi. Inilah alasan mengapa PBB melakukan intervensi di negara-negara ini untuk membantu orang-orang di negara-negara itu untuk hidup dan mengelola kehidupan mereka.

Selanjutnya, negara-negara yang gagal adalah tempat berkembang biak bagi para teroris dan penjahat seperti yang dibuktikan oleh kasus Afghanistan.

Mempertimbangkan fakta bahwa negara ini sekarang berada pada tahap di mana ia dapat diklasifikasikan sebagai negara gagal, ia telah menjadi surga bagi semua jenis kegiatan yang tidak menyenangkan.

Ini memiliki dampak bagi seluruh dunia karena orang-orang yang terlibat dalam kegiatan ini dapat mengalihkan perhatian mereka ke negara-negara tetangga dan bahkan negara-negara yang jauh karena memiliki tempat perlindungan dari mana mereka dapat beroperasi.
 
Aspek ketiga adalah bahwa negara-negara yang gagal menghadirkan tantangan bagi ekonomi politik global dalam hal akomodasi dan dimasukkannya kepentingan karena negara-negara dengan struktur tata kelola yang lemah tidak dapat diandalkan untuk menegakkan perjanjian internasional tentang isu-isu seperti perubahan iklim dan keanekaragaman hayati.
 
Akhirnya, negara-negara gagal menimbulkan ancaman terhadap ekonomi politik global karena alasan-alasan ini dan negara maju mana pun yang memiliki hati nurani tidak dapat mengabaikan negara-negara yang gagal dan meninggalkan rakyatnya. Karena alasan inilah Barat maju bersama dengan negara-negara seperti India dan Cina bertindak untuk menyelesaikan masalah rumit yang membuat negara gagal dan mengatasi akar penyebabnya.

Masih harus dilihat seberapa sukses upaya-upaya ini dan seberapa banyak mereka menghasilkan hasil. Apa yang tidak dapat dipungkiri adalah bahwa ekonomi politik global tidak dapat mengabaikan ancaman-ancaman ini dan karenanya harus bertindak bersama-sama sebelum terlambat.
 
***
Solo, Sabtu, 25 Mei 2019. 8:55 pm
'salam kritis penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko