Kama Muta: Tergerak oleh Cinta

Minggu, 23 April 2023 | 15:08 WIB
0
148
Kama Muta: Tergerak oleh Cinta
image: pensar T

Wawasan baru dari sains tentang emosi yang setua waktu.

Poin-Poin Penting

  • Kama muta adalah istilah yang berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti digerakkan oleh cinta.
  • Mengalami kama muta menginspirasi orang untuk berbelas kasih, mencintai, dan terhubung.
  • Ketika cinta tiba-tiba menjadi intens atau menonjol bagi kita, hal itu dapat menimbulkan kama muta.
  • Kebaikan dari orang lain dan bahkan kasih sayang terhadap diri sendiri dapat membuat Anda merasakan kama muta.

"Terkadang saya berpikir,
Aku butuh hati yang lapang untuk merasakan
semua hal yang saya rasakan.”

Sanober Khan

Menyaksikan ibu simpanse bersatu kembali dengan bayinya yang baru lahir setelah kelahiran yang traumatis dapat membuat manusia dengan hati yang retak terbuka, mata buram karena air mata, kulit yang merinding, dan bagian dalam yang kusut dengan emosi yang sulit diidentifikasi. Apakah benar-benar lega melihat sang ibu mencengkeram bayinya hidup-hidup ke dadanya? Apakah itu sukacita pengganti? Empati? Penderitaan untuk apa yang bisa terjadi?

Itu kama muta.

Para peneliti di Lab Kama Muta Universitas Oslo mendefinisikan kama muta sebagai “perasaan kesatuan, cinta, kepemilikan, atau persatuan yang tiba-tiba dengan seseorang, keluarga, tim, bangsa, alam, kosmos, Tuhan atau anak kucing. ” Ada banyak hal yang bisa diungkap tentang emosi yang setua waktu dan, namun, yang baru sekarang diletakkan di bawah mikroskop sains. Untuk mulai dengan – namanya.

“Kita bisa saja menyebutnya Emosi Z atau Emosi 76,” kata Alan Fiske, profesor antropologi psikologis UCLA dan salah satu pemimpin lab. "Terapi itu tidak terlalu elegan." Ingin menghindari "bagasi" yang diasosiasikan dengan istilah-istilah sehari-hari, mereka beralih ke bahasa mati, bahasa Sansekerta.

Kama dalam bahasa Sansekerta adalah cinta, muta adalah tergerak. Kama muta – digerakkan oleh cinta.

Masih menjadi misteri bagi para ilmuwan seperti Fiske mengapa bahasa kita tidak selalu menangkap kekayaan pengalaman kita dan mengapa mereka tidak lebih tepat menghargai emosi universal ini. Untungnya, meski tanpa bantuan fonem dan sintaksis, manusia akan selalu tergerak oleh cinta. Jadi, lain kali hati Anda terbentang lebih lebar dari yang Anda bayangkan, bergembiralah karena memiliki. Dalam kata-kata Mary Oliver, dunia dapat “mengumumkan tempat Anda dalam keluarga.”

Inilah Alan Fiske (AF) di kama muta.

Marianna Pogosyan (MP): Apa salah satu wawasan Anda yang paling mengejutkan dari penelitian Anda tentang emosi?

AF: Kebanyakan orang beranggapan bahwa manusia mampu membedakan emosinya dengan jelas dan memiliki nama untuk setiap emosi yang dirasakannya. Tetapi itu tidak benar. Saya sekarang yakin bahwa taksonomi yang disediakan oleh bahasa tidak sesuai dengan pengalaman nyata yang dimiliki orang. Dengan kata lain, nama kita untuk emosi kita tidak selalu memetakan emosi kita. Kita mungkin menggunakan satu kata, seperti kecemburuan, untuk merujuk pada berbagai jenis pengalaman emosional. Atau, kita mungkin menggunakan kata yang berbeda untuk menggambarkan pengalaman yang sama.

Istilah kama muta menggambarkan emosi berbeda yang disebut orang dengan nama berbeda dalam situasi berbeda. Dalam bahasa Inggris, Anda mungkin menyebut kama muta perasaan semangat tim saat tim Anda menang, merasa patriotik, cinta kepada Tuhan, atau bahkan anak kucing yang lucu. Tidak akan terpikir oleh orang-orang bahwa mereka membicarakan emosi yang sama, karena konteksnya sangat berbeda.

MP: Bagaimana kita bisa mengatakan bahwa kita sedang mengalami kama muta?

AF: Kama muta memiliki profil subjektif yang berbeda dalam hal perasaan dan fisiologi. Untuk mengetahui apakah seseorang mengalami kama muta, Anda bisa bertanya:

  • Apakah Anda merasa positif? (misalnya, Apakah Anda senang mendapatkan pengalaman ini? Apakah Anda ingin mengalaminya lagi?)
  • Apakah Anda memiliki mata lembab?
  • Apakah Anda merinding atau menggigil?
  • Apakah Anda tersedak (serasa memiliki benjolan di tenggorokan)?
  • Apakah Anda mengalami perasaan hangat di dada sebelah kiri?

Ini adalah sensasi umum dari kama muta. Namun, itu tidak tetap; orang tidak selalu merasakan semua sensasi ini. Kama muta juga ditandai dengan motif perhatian dan kasih sayang seperti ingin memeluk seseorang, melindungi dan mengasuh, memegang hewan kecil dan merawatnya, memanggil nenek mereka dan mengatakan betapa mereka mencintainya. Dengan kata lain, mengalami kama muta mengilhami orang untuk berwelas asih, mencintai, dan terhubung. Dalam istilah teknis, orang merasa termotivasi untuk memelihara hubungan komunal yang ada. Kama muta juga dapat membuka orang untuk hubungan komunal baru. Emosi itu sendiri mungkin hanya bertahan beberapa detik. Tetapi motivasi yang muncul bisa bertahan selama beberapa menit, hari, atau bahkan bertahun-tahun.

Sementara kama muta dialami sebagai emosi positif, konteks yang lebih besar di mana itu terjadi bisa positif, netral atau negatif. Misalnya, menghadiri upacara peringatan ibu saya sangat menyedihkan. Tetapi ketika orang berdiri untuk mengungkapkan betapa mereka mencintai ibu saya, saya merasakan emosi positif kama muta ini.

MP: Apa tujuan evolusi dari kama muta?

AF: Meskipun kami tidak tahu pasti, kami berhipotesis bahwa kama muta berevolusi sebagai bagian dari adaptasi khusus mamalia. Mamalia melahirkan anak kecil dan rentan. Karena bayi mereka yang baru lahir dapat mati kedinginan atau kelaparan dengan cepat dan rentan terhadap pemangsa, mereka perlu dilindungi, tetap hangat, aman, dan diberi makan. Oleh karena itu, induk mamalia harus rela mengorbankan kebutuhannya dan mengutamakan keturunannya. Saya percaya, di sinilah letak akar filogenetik kama muta yang dalam: emosi ini tumbuh dari cinta keibuan, yang harus seketika dan cukup kuat untuk mengatasi semua motif lainnya. Saat manusia berevolusi, kita mengasah kemampuan untuk merasakan emosi ini tidak hanya terhadap bayi kita, tetapi juga terhadap orang lain yang dekat dan jauh, hewan, dewa, bangsa kita, bahkan musik dan seni.

MP: Bagaimana kama muta berhubungan dengan cinta?

AF: Saat cinta tiba-tiba menjadi kuat atau menonjol bagi kita, kita merasakan kama muta. Bukan seberapa saya mencintai cucu saya, tetapi seberapa besar perhatian saya tertuju pada cinta itu, misalnya, ketika mereka naik ke pangkuan saya. Cinta adalah istilah umum. Dalam istilah teknis, kama muta terjadi ketika hubungan berbagi komunal tiba-tiba meningkat. Yang kami maksud dengan mengintensifkan adalah ketika kita menjadi lebih sadar akan berbagi komunal atau ketika hubungan semacam itu diciptakan kembali. Misalnya, ketika orang asing baik kepada saya dan menjaga saya, saya mungkin merasa kama muta.

MP: Apa saja unsur-unsur penting yang menimbulkan emosi ini?

AF: Kama muta bisa muncul dari berbagai sudut pandang. Jika orang asing atau teman tiba-tiba baik padaku, aku bisa merasakan kama muta. Kami menyebut orang kedua ini kama muta: orang lain melakukan sesuatu yang membuat hubungan itu menonjol. Saya juga bisa merasakan kama muta ketika saya melihat bayi yang sedang tidur dan hati saya tertuju padanya. Ini adalah kama muta orang pertama: perasaan itu keluar dari diri saya. Ada juga kama muta orang ketiga, yaitu ketika Anda melihat seorang tentara pulang ke keluarganya dan anjingnya dengan gembira melompat ke pelukannya. Jadi, Anda bisa mendapatkan emosi ini saat seseorang menunjukkan cinta kepada Anda atau orang lain – termasuk orang asing atau karakter fiksi.

Selain itu, kita dapat merasakan emosi ini melalui welas asih yang penuh perhatian. Misalnya, jika Anda pernah bersikap keras terhadap diri sendiri, dan kemudian Anda mampu mengatasinya dan merasa peduli pada diri sendiri – bahkan mungkin ingin memeluk diri sendiri – welas asih ini dapat membuat Anda merasa reflektif kama muta.

MP: Bagaimana kita bisa mengetahui tentang kama muta dan secara umum, untuk memahami emosi kita dengan lebih baik?

AF: Memiliki konsep kama muta memperkaya hidup kita karena memungkinkan kita untuk mengenalinya, mengomunikasikannya, dan selanjutnya lebih menghargai dan mengingatnya. Ada efek rekursif: ketika saya merasakan kama muta dan memberi tahu Anda tentangnya, Anda mungkin merasakannya dari mendengar cerita saya. Sebelumnya saya tidak memperhatikannya, sekarang ketika saya mulai merasakan kama muta, saya berhenti dan menikmati pengalaman itu. Seringkali, inilah yang coba disampaikan oleh seniman dengan kreasi mereka. Memiliki konsep kama muta membantu mereka mengekspresikannya dengan lebih baik.

Pengetahuan juga bisa memvalidasi. Sangat menyenangkan mengetahui bahwa ketika kita merasa tersentuh hingga menangis oleh sesuatu yang kita saksikan, itu adalah pengalaman universal yang dimiliki oleh semua manusia. Tanpa pengetahuan ini, kita mungkin telah menolak atau mengabaikan perasaan kita. Penting bagi orang untuk mengetahui bahwa apa yang mereka alami itu nyata. Dan ada kata untuk itu.

(Sumber: Marianna Pogosyan, Ph.D.- PT)

***
Solo, Minggu, 23 April 2023. 2:43 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko