Bahan untuk Masker yang Terbaik (dan Terburuk)

Penting bagi masker untuk memiliki segel yang baik yang dapat mencubit hidung, dan dia mencatat bahwa orang tidak boleh memakai masker di bawah hidung atau menyelipkannya di bawah dagu.

Kamis, 1 Oktober 2020 | 18:36 WIB
0
39
Bahan untuk Masker yang Terbaik (dan Terburuk)
ilustr: CNN.com

Telah terbukti secara intuitif dan ilmiah bahwa mengenakan penutup wajah dapat membantu mengurangi penyebaran virus korona baru yang menyebabkan COVID-19. Tetapi tidak semua masker dibuat sama, menurut penelitian baru yang dipimpin Universitas Arizona.

Amanda Wilson, seorang kandidat doktor ilmu kesehatan lingkungan di Departemen Komunitas, Lingkungan dan Kebijakan di Mel dan Enid Zuckerman College of Public Health, adalah penulis utama studi terbaru yang diterbitkan dalam Journal of Hospital Infection yang menilai kemampuan berbagai dari bahan masker nontradisional untuk melindungi seseorang dari infeksi setelah 30 detik dan setelah 20 menit terpapar di lingkungan yang sangat terkontaminasi.

Ketika para peneliti membandingkan memakai masker dengan tidak memakai perlindungan selama 20 menit dan 30 detik terpapar virus, mereka menemukan bahwa risiko infeksi berkurang 24-94% atau 44-99% tergantung pada masker dan durasi paparan. Pengurangan risiko menurun seiring dengan meningkatnya durasi eksposur, mereka menemukan.

"Masker N99, yang bahkan lebih efisien dalam menyaring partikel di udara daripada masker N95, jelas merupakan salah satu pilihan terbaik untuk memblokir virus, karena dapat mengurangi risiko rata-rata sebesar 94-99% selama paparan 20 menit dan 30 detik, tapi sulit didapat, dan ada pertimbangan etis seperti meninggalkan yang tersedia untuk profesional medis," kata Wilson.

Pilihan terbaik berikutnya, menurut penelitian, adalah N95 dan masker bedah dan, mungkin yang mengejutkan, filter penyedot debu, yang dapat dimasukkan ke dalam kantong filter di masker kain. Filter vakum mengurangi risiko infeksi hingga 83% untuk paparan 30 detik dan 58% untuk paparan 20 menit. Dari bahan non-tradisional lainnya yang dievaluasi oleh para peneliti, handuk teh, kain campuran katun dan sarung bantal antimikroba adalah yang terbaik berikutnya untuk perlindungan.

Syal, yang mengurangi risiko infeksi sebesar 44% setelah 30 detik dan 24% setelah 20 menit, dan kaos katun yang sama efektifnya hanya sedikit lebih baik daripada tidak memakai masker sama sekali, mereka menemukan.

"Kami tahu bahwa masker bekerja, tetapi kami ingin tahu seberapa baik dan membandingkan efek bahan yang berbeda pada hasil kesehatan," kata Wilson, yang mengkhususkan diri dalam penilaian risiko mikroba kuantitatif.

Wilson dan timnya mengumpulkan data dari berbagai studi tentang kemanjuran masker dan membuat model komputer untuk mensimulasikan risiko infeksi, dengan mempertimbangkan berbagai faktor.

"Satu komponen besar risiko adalah berapa lama Anda terpapar. Kami membandingkan risiko infeksi pada 30 detik dan 20 menit di lingkungan yang sangat terkontaminasi," katanya.

Kondisi lain yang memengaruhi risiko infeksi adalah jumlah orang di sekitar Anda dan jarak mereka dari Anda, katanya.

Ukuran tetesan pembawa virus dari bersin, batuk atau bahkan ucapan juga merupakan faktor yang sangat penting. Tetesan yang lebih besar dan lebih berat yang membawa virus keluar dari udara lebih cepat daripada yang lebih kecil dan ringan. Itulah salah satu alasan mengapa jarak membantu mengurangi eksposur.

"Ukuran aerosol juga bisa dipengaruhi oleh kelembapan," kata Wilson. "Jika udara lebih kering, maka aerosol menjadi lebih kecil lebih cepat. Jika kelembapan lebih tinggi, maka aerosol akan tetap lebih besar untuk jangka waktu yang lebih lama, keluar lebih cepat. Kedengarannya bagus pada awalnya, tetapi kemudian aerosol itu jatuh ke permukaan, dan objek itu menjadi rute eksposur potensial lainnya. "

Studi ini juga menunjukkan bahwa semakin banyak waktu yang dihabiskan seseorang di lingkungan di mana virus ada, masker menjadi kurang efektif.

"Itu tidak berarti melepaskan masker Anda setelah 20 menit," kata Wilson, "tetapi itu berarti masker tidak dapat mengurangi risiko Anda menjadi nol. Jangan pergi ke bar selama empat jam dan mengira Anda bebas risiko karena Anda memakai masker. Sebisa mungkin tinggallah di rumah, sering-seringlah mencuci tangan, pakai masker saat keluar dan jangan sentuh wajah. "

Masker melindungi pemakainya dan orang lain dengan berbagai cara. Wilson mengatakan ada dua "cara intuitif" yang menutupi aerosol yang lebih besar: intersepsi mekanis dan impaksi inersia.

"Semakin padat serat suatu bahan, semakin baik penyaringannya. Itulah mengapa jumlah benang yang lebih tinggi mengarah pada kemanjuran yang lebih tinggi. Ada lebih banyak untuk memblokir virus," katanya. "Tetapi beberapa topeng (seperti yang terbuat dari sutra) juga memiliki sifat elektrostatis, yang dapat menarik partikel yang lebih kecil dan mencegahnya melewati topeng juga."

Model yang dikembangkan oleh Wilson dan rekan-rekannya memasukkan parameter seperti laju penghirupan - volume udara yang dihirup dari waktu ke waktu - dan konsentrasi virus di udara.

"Kami mengambil banyak data penelitian, memasukkannya ke dalam model matematika dan menghubungkan poin data tersebut satu sama lain," kata Wilson. "Misalnya, jika kita mengetahui tingkat penghirupan orang sangat bervariasi dan mengetahui sebanyak ini virus yang ada di udara dan bahan-bahan ini menawarkan efisiensi sebanyak ini dalam hal penyaringan, apa artinya risiko infeksi? Kami menyediakan kisaran, sebagian , karena setiap orang berbeda, seperti berapa banyak udara yang kita hirup dari waktu ke waktu. "

Wilson juga mengatakan bahwa penting bagi masker untuk memiliki segel yang baik yang dapat mencubit hidung, dan dia mencatat bahwa orang tidak boleh memakai masker di bawah hidung atau menyelipkannya di bawah dagu saat tidak digunakan.

"Penggunaan masker yang tepat sangat penting," kata Wilson. "Selain itu, kami berfokus pada topeng yang melindungi pemakainya, tetapi yang terpenting adalah melindungi orang lain di sekitar Anda jika Anda terinfeksi. Jika Anda mengeluarkan lebih sedikit virus ke udara, Anda menciptakan lingkungan yang kurang terkontaminasi di sekitar Anda. Seperti yang ditunjukkan model kami, jumlah virus menular yang Anda alami berdampak besar pada risiko infeksi Anda dan potensi topeng orang lain untuk melindungi mereka juga. "

(Materials provided by University of Arizona)

***
Solo, Kamis, 1 Oktober 2020. 6:10 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo