Teori Pembelajaran: Pengkondisian Klasik, Pengkondisian Operan dan Pembelajaran Observasional

Perubahan perilaku ini sepenuhnya dipengaruhi oleh kebutuhan atau motivasi yang dirasakan seseorang untuk mendukung dan mengadopsi perubahan perilaku.

Kamis, 12 Maret 2020 | 11:25 WIB
0
2338
Teori Pembelajaran: Pengkondisian Klasik, Pengkondisian Operan dan Pembelajaran Observasional
ilustr: naru's journal

Konsep pembelajaran cukup komprehensif karena mencakup berbagai kegiatan. Dalam banyak buku, teori pembelajaran juga dianggap sebagai jenis pembelajaran. Teori-teori pembelajaran adalah seperangkat prinsip terorganisir yang menjelaskan bagaimana individu mencapai, mempertahankan, atau mengingat kembali pengetahuan yang dipelajari.

Teori pembelajaran menetapkan kerangka kerja konseptual untuk menjelaskan bagaimana penyerapan, pemrosesan, dan retensi informasi terjadi selama pembelajaran. Pembelajaran manusia dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti faktor emosional, kognitif, pengalaman sebelumnya, dan lingkungan. Teori pembelajaran menentukan format atau metodologi pembelajaran yang tepat untuk menjadikan pembelajaran efektif dan lebih berdampak.

Selama awal abad ke-20, banyak psikolog menjadi semakin tertarik untuk memahami relevansi belajar dari perspektif ilmiah. Untuk suatu orientasi ilmiah, studi psikologi hanya mementingkan variabel-variabel yang dapat diukur dan terukur. Pengaruh lingkungan seperti, bala bantuan, asosiasi, pengamatan dan hukuman mempengaruhi proses pembelajaran. Teori-teori kunci pembelajaran adalah Pengkondisian Klasik, Pengkondisian Operan dan Pembelajaran Observasional. Mari kita melihat lebih dekat ketiga teori utama pembelajaran ini.

Teori dan Pembelajaran Pengkondisian Klasik

Premis utama teori pengkondisian klasik didirikan oleh fisiolog Rusia bernama Ivan Pavlov, yang pertama kali menemukan prinsip-prinsip penting teori pembelajaran klasik dengan bantuan percobaan yang dilakukan pada anjing untuk mempelajari proses pencernaan mereka. Peraih Hadiah Nobel 1904, sambil mempelajari proses pencernaan pada anjing, menemukan pengamatan yang sangat menarik selama eksperimennya.

Dia memperhatikan bahwa subjeknya akan mulai mengeluarkan air liur dengan melihat asisten lab dengan jas lab putih masuk ke ruangan sebelum diberi makan. Meskipun penemuan Pavlov pada awalnya adalah penemuan yang tidak disengaja, tetapi kemudian dengan bantuan eksperimennya, teori pengkondisian klasik muncul. Teori pengkondisian klasiknya memainkan peran penting dalam menjelaskan konsep-konsep psikologis penting seperti belajar dan sama-sama membangun landasan bagi sekolah pemikiran perilaku. Behaviourisme didasarkan pada dua asumsi utama:

  1. Pembelajaran terjadi sebagai akibat dari interaksi dengan kekuatan lingkungan.
  2. Kekuatan lingkungan memainkan peran kunci dalam membentuk perilaku.

Menurut teori pengkondisian klasik Pavlov, pembelajaran terjadi karena hubungan yang terbentuk antara stimulus yang sebelumnya netral dan stimulus alami. Perlu dicatat, bahwa pengkondisian klasik menempatkan stimulus netral sebelum refleks yang terjadi secara alami. Dalam eksperimennya, ia mencoba memasangkan rangsangan alami yaitu makanan dengan bunyi bel. Anjing-anjing akan mengeluarkan air liur dengan kejadian alami makanan, tetapi setelah asosiasi berulang, anjing mengeluarkan air liur hanya dengan mendengar suara bel saja. Fokus teori pengkondisian klasik adalah pada perilaku yang terjadi secara otomatis dan alami.

Prinsip-Prinsip Utama Teori Pengkondisian Klasik

  1. Akuisisi: Ini adalah tahap awal pembelajaran di mana respons dibentuk pertama dan kemudian secara bertahap diperkuat. Selama fase akuisisi, stimulus netral dipasangkan dengan stimulus tanpa syarat yang dapat secara otomatis atau alami memicu atau menghasilkan respons tanpa pembelajaran apa pun. Setelah hubungan ini terbentuk antara stimulus netral dan stimulus tanpa syarat, subjek akan menunjukkan respons perilaku yang sekarang dikenal sebagai stimulus terkondisi. Setelah respons perilaku terbentuk, hal yang sama dapat secara bertahap diperkuat atau diperkuat untuk memastikan bahwa perilaku itu dipelajari.
  2. Kepunahan: Kepunahan diperkirakan terjadi ketika intensitas respons terkondisi berkurang atau menghilang sepenuhnya. Dalam pengkondisian klasik, ini terjadi ketika stimulus terkondisikan tidak lagi terkait atau dipasangkan dengan stimulus tanpa syarat.
  3. Pemulihan Spontan: Ketika respons terpelajar atau terkondisi tiba-tiba muncul kembali setelah periode istirahat singkat atau tiba-tiba muncul kembali setelah periode singkat kepunahan, proses tersebut dianggap sebagai pemulihan spontan.
  4. Generalisasi Stimulus: Kecenderungan stimulus terkondisi untuk membangkitkan respons yang serupa begitu respons dikondisikan, yang terjadi sebagai akibat dari generalisasi stimulus.
  5. Diskriminasi Stimulus: Diskriminasi adalah kemampuan subjek untuk membedakan antara rangsangan dengan rangsangan serupa lainnya. Artinya, tidak menanggapi rangsangan yang tidak serupa, tetapi hanya menanggapi rangsangan spesifik tertentu.

Teori pengkondisian klasik memiliki beberapa aplikasi di dunia nyata. Sangat membantu bagi berbagai pelatih hewan peliharaan untuk membantu mereka melatih hewan peliharaan mereka. Teknik pengkondisian klasik juga dapat bermanfaat dalam membantu orang menghadapi fobia atau masalah kecemasan mereka. Para pelatih atau guru juga dapat mempraktikkan teori pengkondisian klasik dengan membangun lingkungan kelas yang positif atau bermotivasi tinggi untuk membantu siswa mengatasi fobia mereka dan memberikan kinerja terbaik mereka.

Teori dan Pembelajaran Pengkondisian Operan

Psikolog perilaku terkenal B.F. Skinner adalah pendukung utama teori pengkondisian operan. Karena alasan inilah pengkondisian operan juga dikenal sebagai pengkondisian skinnerian dan pengkondisian instrumental. Sama seperti pengkondisian klasik, pengkondisian instrumental/operan menekankan pada pembentukan asosiasi, tetapi asosiasi ini didirikan antara perilaku dan konsekuensi perilaku. Teori ini menekankan pada peran hukuman atau bala bantuan untuk meningkatkan atau mengurangi kemungkinan perilaku yang sama untuk diulang di masa depan. Tetapi kondisinya adalah bahwa konsekuensinya harus segera mengikuti pola perilaku. Fokus pengkondisian operan adalah pada pola perilaku sukarela.

Komponen Utama Pengkondisian Operan

  • Penguatan: Penguatan memperkuat atau meningkatkan intensitas perilaku. Ini bisa positif dan negatif.
  • Penguatan Positif: Ketika suatu peristiwa atau hasil yang baik dikaitkan dengan perilaku dalam bentuk hadiah atau pujian, itu disebut sebagai penguatan positif. Misalnya, bos dapat mengaitkan bonus dengan prestasi luar biasa di tempat kerja.
  • Penguatan Negatif: Ini melibatkan penghapusan peristiwa yang tidak menguntungkan atau tidak menyenangkan setelah hasil perilaku. Dalam hal ini, intensitas respons diperkuat dengan menghilangkan pengalaman yang tidak menyenangkan.
  • Hukuman: Tujuan hukuman adalah untuk mengurangi intensitas hasil perilaku, yang mungkin negatif atau positif.
  • Hukuman Positif: Ini melibatkan penerapan hukuman dengan menghadirkan peristiwa atau hasil yang tidak menguntungkan dalam menanggapi suatu perilaku. Memukul karena perilaku yang tidak dapat diterima adalah contoh dari hukuman positif.
  • Hukuman Negatif: Hal ini terkait dengan penghapusan peristiwa yang menguntungkan atau hasil sebagai respons terhadap perilaku yang perlu dilemahkan. Menahan promosi karyawan karena tidak mampu memenuhi harapan manajemen dapat menjadi contoh hukuman negatif.
  • Jadwal Penguatan: Menurut Skinner, jadwal penguatan dengan fokus pada waktu serta frekuensi penguatan, menentukan seberapa cepat perilaku baru dapat dipelajari dan perilaku lama dapat diubah.

Pembelajaran Observasional

Menurut Albert Bandura, belajar tidak bisa hanya didasarkan pada asosiasi atau bala bantuan yang telah disebutkan dalam tulisannya dalam bukunya Teori Pembelajaran Sosial yang diterbitkan pada tahun 1977. Sebaliknya, fokusnya adalah pada pembelajaran berdasarkan observasi, yang telah dibuktikannya melalui eksperimen Bobo Doll-nya yang terkenal.

Dia berpendapat bahwa anak-anak sangat memperhatikan lingkungan mereka dan perilaku orang-orang di sekitar mereka terutama pengasuh, guru dan saudara kandung mereka dan mencoba untuk meniru perilaku itu dalam kehidupan mereka sehari-hari. Dia juga mencoba membuktikan melalui eksperimennya bahwa anak-anak dapat dengan mudah meniru perilaku atau tindakan negatif.

Prinsip penting lain dari teori pembelajaran observasional Bandura adalah bahwa mempelajari sesuatu dengan cara observasi, tidak harus berarti bahwa itu akan menyebabkan perubahan dalam perilaku. Perubahan perilaku ini sepenuhnya dipengaruhi oleh kebutuhan atau motivasi yang dirasakan seseorang untuk mendukung dan mengadopsi perubahan perilaku.

Langkah-Langkah Utama yang Terlibat dalam Pembelajaran Observasional

  • Perhatian: Perhatian sangat penting agar pembelajaran berlangsung secara efektif dengan mengikuti teknik observasi. Konsep novel atau ide unik diharapkan dapat menarik perhatian jauh lebih kuat daripada yang biasa atau biasa-biasa saja.
  • Retensi: Ini adalah kemampuan untuk menyimpan informasi yang dipelajari dan mengingatnya nanti, yang sama-sama dipengaruhi oleh sejumlah faktor.
  • Reproduksi: Ini melibatkan berlatih atau meniru perilaku yang dipelajari, yang selanjutnya akan mengarah pada peningkatan keterampilan.
  • Motivasi: Motivasi untuk meniru perilaku yang dipelajari dari model sangat tergantung pada penguatan dan hukuman. Sebagai contoh, seorang office-goer mungkin termotivasi untuk melapor ke kantor tepat waktu dengan melihat rekannya diberi penghargaan karena ketepatan waktunya.

***
Solo, Kamis, 12 Maret 2020. 10:59 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko