Masyarakat dan Aparat Wajib Bersatu Hadapi Potensi Teror Jelang Akhir Tahun

Ketika aparat keamanan dan warga sipil bersatu maka kita optimis di akhir tahun akan aman dan tidak ada ancaman pengeboman.

Jumat, 31 Desember 2021 | 01:57 WIB
0
58
Masyarakat dan Aparat Wajib Bersatu Hadapi Potensi Teror Jelang Akhir Tahun
Malam Natal 2021 Aman

Masyarakat dan Aparat wajib bersatu untuk menghadapi potensi teror menjelang akhir tahun. Dengan adanya peningkatan sinergitas tersebut, maka aksi teror diharapkan dapat dicegah.
Kedamaian di akhir tahun bisa terganggu kala teroris menebar ancaman bahkan memasang bom di beberapa tempat umum.

Entah apa yang ada di pikiran mereka ketika meneror masyarakat padahal sama-sama warga Indonesia yang berhak menikmati libur akhir tahun.

Akan tetapi kelompok teroris malah negative thinking dan melakukan pengancaman serta banyak kegiatan lain yang berbahaya.

Untuk mencegah terorisme di akhir tahun maka Polri menangkap 3 tersangka teroris di Jawa Tengah.

Penangkapan ini adalah sebuah prestasi karena jika ada yang kena maka ia bisa jadi informan, di mana saja kawanannya, rencana-rencananya apa, dan lain sebagainya.

Anggota Komisi III DPR RI Eva Yuliana menyatakan bahwa capaian Polri tidak boleh membuat pihak berpuas diri, tetapi justru makin waspada menghadapi ancaman teror pada akhir tahun. Dalam artian, bisa jadi ada serangan dari kelompok teroris sebagai balasan karena anggota mereka dicokok polisi. Sehingga harus ada tindakan agar mencegah serangan dan menyelamatkan masyarakat.

Eva menambahkan, masyarakat berhak merasa aman selama libur Nataru (Natal dan Tahun Baru) dan negara wajib melindungi mereka dari ancaman teror. Dalam artian, keamanan rakyat jadi prioritas karena kita tentu tidak mau ada peristiwa berdarah yang menghitamkan nuansa pergantian tahun. Oleh karena itu sebagai warga negara Indonesia kita berhak dilindungi oleh negara.

Akan tetapi kita tidak bisa melenggang dan biasa-biasa saja saat akhir tahun, karena sebagai masyarakat sipil bisa sekali menghadapi teror saat akhir tahun. Caranya bukan dengan angkat senjata (karena tidak punya hak untuk menggunakan pistol), tetapi dengan melaporkan jika ada kejadian atau sesuatu yang mencurigakan.

Misalnya ketika ada orang yang tiba-tiba menaruh bungkusan di tempat umum dan ia meninggalkannya begitu saja, langsung saja telepon aparat, karena bisa jadi itu bom yang diletakkan diam-diam oleh anggota kelompok teroris. Ketika benar ternyata itu bom waktu maka Anda jadi pahlawan karena menyelamatkan sekian banyak nyawa dari sang malaikat maut.

Di lain hari, ketika tidak sengaja melihat tingkah laku kelompok yang mencurigakan atau bahkan menyaksikan sendiri pelemparan bom molotov ke tempat umum atau rumah ibadah, tentu Anda langsung menelepon kantor polisi. Jangan takut jika jadi saksi suatu kejadian seperti ini karena akan dilindungi oleh pihak berwajib. Intinya, ketika ada yang kiranya tidak sesuai dan insting Anda menyatakan bahwa ada yang salah, maka patut untuk dilaporkan.

Ketika ada kejadian seperti itu maka bukannya curiga atau paranoid ketika menemukan bungkusan mencurigakan atau orang yang ternyata kelompok teroris. Akan tetapi kita patut lebih mawas diri karena biasanya di akhir tahun ada ancaman pengeboman dan kekerasan yang dilakukan oleh kelompok teroris.

Masyarakat memang wajib bersatu dengan aparat untuk mendamaikan Indonesia dan mengamankan situasi, karena sebagai warga neagra yang baik kita cinta negeri dan dibuktikan dengan rasa peduli kepada sekitar. Jangan malah cuek dan 1 perhatian Anda bisa mencegah berbagai kejahatan oleh kelompok teroris.

Ketika aparat keamanan dan warga sipil bersatu maka kita optimis di akhir tahun akan aman dan tidak ada ancaman pengeboman. Penyebabnya karena jika ada kerja sama maka akan mencegah tindakan teror di tengah masyarakat.

 Zaki Walad, Penulis adalah kontributor Lingkar Pers dan Mahasiswa Cikini