Mengapa Otak Kita Kehilangan Peluang untuk Berkembang Melalui Pengurangan

Sabtu, 17 April 2021 | 06:30 WIB
0
130
Mengapa Otak Kita Kehilangan Peluang untuk Berkembang Melalui Pengurangan
ilustr: Building blocks, problem-solving concept (stock image)

Peneliti menjelaskan kecenderungan manusia untuk melakukan perubahan melalui penambahan.

Jika, seperti kata pepatah, lebih sedikit lebih baik, mengapa kita manusia berlebihan?

Dalam makalah baru yang ditampilkan di sampul Nature, peneliti University of Virginia menjelaskan mengapa orang jarang melihat situasi, objek atau ide yang perlu diperbaiki - dalam semua jenis konteks - dan berpikir untuk menghapus sesuatu sebagai solusi. Sebaliknya, kita hampir selalu menambahkan beberapa elemen, apakah itu membantu atau tidak.

Penemuan tim menunjukkan alasan mendasar mengapa orang bergumul dengan jadwal yang padat, bahwa institusi macet dalam birokrasi yang berkembang biak, dan, yang menarik bagi para peneliti, bahwa umat manusia menghabiskan sumber daya planet ini.

"Itu terjadi dalam desain teknik, yang merupakan minat utama saya," kata Leidy Klotz, Associate Professor Copenhaver di Departemen Sistem dan Lingkungan Teknik. "Tetapi itu juga terjadi dalam menulis, memasak, dan yang lainnya - pikirkan saja tentang pekerjaan Anda sendiri dan Anda akan melihatnya. Hal pertama yang terlintas di benak kita adalah, apa yang dapat kita tambahkan untuk membuatnya lebih baik. Makalah kita menunjukkan bahwa kita melakukannya. Ini merugikan kita, bahkan ketika satu-satunya jawaban yang benar adalah mengurangi. Bahkan dengan insentif finansial, kita masih tidak berpikir untuk mengambilnya. "

Klotz, yang penelitiannya mengeksplorasi tumpang tindih antara ilmu teknik dan perilaku, bekerja sama dengan tiga kolega dari Sekolah Kepemimpinan dan Kebijakan Publik Batten pada penelitian interdisipliner yang menunjukkan betapa aditif kita secara alami. Fakultas kebijakan publik dan psikologi Batten, asisten profesor Gabrielle Adams dan profesor Benjamin Converse, dan mantan rekan postdoctoral Batten Andrew Hales, berkolaborasi dengan Klotz dalam serangkaian studi observasi dan eksperimen untuk mempelajari fenomena tersebut.

Ketika mempertimbangkan dua kemungkinan luas mengapa orang secara sistematis default untuk penambahan - baik mereka menghasilkan ide untuk kedua kemungkinan dan secara tidak proporsional membuang solusi subtraktif atau mereka mengabaikan ide subtraktif sama sekali - para peneliti fokus pada yang terakhir.

"Ide aditif muncul dalam pikiran dengan cepat dan mudah, tetapi ide subtraktif membutuhkan lebih banyak upaya kognitif," kata Converse. "Karena orang sering bergerak cepat dan bekerja dengan ide pertama yang muncul di pikiran, mereka akhirnya menerima solusi aditif tanpa mempertimbangkan pengurangan sama sekali."

Para peneliti berpikir mungkin ada efek penguatan diri.

"Semakin sering orang bergantung pada strategi aditif, semakin mudah diakses secara kognitif," kata Adams. "Seiring waktu, kebiasaan mencari ide aditif mungkin semakin kuat dan kuat, dan dalam jangka panjang, kita akhirnya kehilangan banyak peluang untuk memperbaiki dunia dengan pengurangan."

Klotz memiliki sebuah buku yang membahas topik yang lebih luas, Subtract: The Untapped Science of Less, yang terbit seminggu setelah makalah Nature. Meski waktunya kebetulan, baik makalah maupun buku adalah produk dari lingkungan penelitian interdisipliner dan kolaboratif di UVA, katanya.

"Ini adalah temuan yang sangat menarik, dan saya pikir penelitian kami memiliki implikasi yang luar biasa di seluruh konteks, tetapi terutama dalam teknik untuk meningkatkan cara kami merancang teknologi untuk memberi manfaat bagi umat manusia," kata Klotz.

(Materials provided by University of Virginia School of Engineering and Applied Science)

***
Solo, Sabtu, 17 April 2021. 6:05 am
'salam cerdas penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko