Dampak Teknologi pada Kesejahteraan Pekerja

Minggu, 1 Mei 2022 | 08:50 WIB
0
68
Dampak Teknologi pada Kesejahteraan Pekerja
image: Orge Castellano - Medium

Dalam narasi tradisional tentang tempat kerja abad ke-21 yang berkembang, substitusi teknologi dari karyawan manusia diperlakukan sebagai masalah serius. Tetapi komplementaritas teknologi -- penggunaan otomatisasi dan kecerdasan buatan untuk melengkapi pekerja, bukan menggantikan mereka -- dipandang secara optimis sebagai hal yang baik, meningkatkan produktivitas dan upah bagi mereka yang tetap bekerja.

Itulah kisah yang terus dibaca oleh dua peneliti pascasarjana dari Institut Teknologi Georgia dan Universitas Negeri Georgia, dari pembuat kebijakan dan cendekiawan lainnya, saat mereka memulai studi mereka sendiri tentang dampak teknologi di tempat kerja. Tetapi ada cerita lain yang lebih bernuansa yang pada akhirnya menginformasikan penelitian mereka.

"Kami melihat gambar-gambar ini di internet tentang pemogokan pekerja yang terjadi di seluruh dunia di berbagai kota dan menyadari bahwa ada lebih banyak hal yang terjadi, sesuatu di luar wacana optimis biasa seputar topik ini," kata Daniel Schiff, Ph.D. kandidat di Sekolah Kebijakan Publik di Georgia Tech.

Foto-foto dan kisah-kisah para pekerja yang tidak bahagia memprotes kondisi di tempat kerja mereka yang modern dan dilengkapi teknologi telah menginspirasi Schiff dan Luísa Nazareno, seorang peneliti pascasarjana di Sekolah Studi Kebijakan Andrew Young di Negara Bagian Georgia, untuk menggali lebih dalam. Hasilnya adalah sebuah studi baru, "The impact of automation and artificial intelligence on worker well-being" (Dampak otomatisasi dan kecerdasan buatan pada kesejahteraan pekerja), dalam jurnal Technology in Society.

Makalah ini menyajikan gambaran yang lebih mengejutkan, dinamis, dan kompleks tentang sejarah terkini dan kemungkinan masa depan otomatisasi dan AI di tempat kerja. Schiff dan Nazareno telah menggabungkan berbagai disiplin ilmu -- ekonomi, sosiologi, psikologi, kebijakan, bahkan etika -- untuk membingkai ulang percakapan seputar otomatisasi dan AI di tempat kerja dan mungkin membantu pembuat keputusan dan peneliti berpikir lebih dalam dan lebih luas tentang komponen manusia .

"Kesejahteraan pekerja berimplikasi pada seluruh masyarakat, keluarga, bahkan produktivitas," kata Nazareno. "Jika kita benar-benar tertarik pada produktivitas, kesejahteraan pekerja adalah sesuatu yang harus diperhitungkan."

Mengubah Wacana

Sementara substitusi teknologi mungkin sama dengan kabar buruk dalam bentuk pekerja yang diganti, komplementaritas biasanya dianggap sebagai kebaikan universal, mendorong tenaga kerja terampil untuk pekerjaan yang melibatkan otomatisasi dan AI, masa depan di mana pekerja yang dilengkapi mendapat manfaat dari produktivitas, kreativitas, dan produktivitas yang lebih besar serta kebebasan.

Tetapi para peneliti menemukan itu tidak sesederhana itu. Saat Schiff dan Nazareno mempertimbangkan foto dan cerita ketidakpuasan pekerja tersebut, mereka bertanya-tanya apakah integrasi otomatisasi dan AI benar-benar memiliki dampak positif yang seragam pada kesejahteraan pekerja. Tidak, mereka melaporkan, mengutip bahwa ada "bukti persuasif dari efek negatif pada beberapa dimensi kesejahteraan."

Berdasarkan studi dan literatur sebelumnya, dan wacana umum seputar otomatisasi dan AI di tempat kerja, para peneliti mempertimbangkan lima saluran hipotetis di mana otomatisasi dapat memengaruhi kesejahteraan pekerja: kebebasan pekerja, rasa makna, beban kognitif, pemantauan eksternal, dan ketidakamanan pekerjaan.

Kemudian mereka mencari data tersebut, menyelam jauh ke dalam kumpulan data 2002-2018 yang dikuratori dari General Social Survey -- GSS, sebuah survei sosiologis nasional berskala luas yang dibuat pada tahun 1972 di University of Chicago dan didanai oleh National Science Foundation. "Kami menemukan mereka memiliki modul untuk kesejahteraan pekerja dalam data," jelas Nazareno.

Mereka menerapkan pengukuran risiko otomatisasi (ditetapkan dalam studi Universitas Oxford) pada 402 pekerjaan, menilai apakah penerapan otomatisasi dan AI di tempat kerja dapat memprediksi dampak pada kepuasan kerja, stres, kesehatan, dan ketidakamanan pekerja -- semua komponen utama yang membentuk kesejahteraan pekerja.

Hasil mereka mengungkapkan bahwa pekerja yang menghadapi risiko otomatisasi mungkin umumnya memiliki lebih sedikit stres pada pekerjaan, tetapi juga menderita kesehatan yang lebih buruk, dan mengalami dampak minimal atau negatif pada kepuasan kerja. Dampak ini lebih terkonsentrasi pada pekerjaan yang menghadapi tingkat risiko otomatisasi tertinggi, seperti resepsionis, petugas pajak, kasir, analis kredit, dan teknisi ilmu pangan, dan pekerjaan di bidang transportasi, logistik, kantor, dan dukungan administrasi.

"Ada beberapa kontradiksi yang menarik saat kami menjelajahi beberapa hipotesis yang berbeda," kata Schiff. "Ada pandangan optimis tentang lebih banyak kebebasan dalam pekerjaan, tetapi ada juga konsep kehilangan makna. Mungkin Anda seorang pengemudi truk, tetapi sekarang Anda hanya duduk di kursi penumpang. Pekerjaan Anda lebih mudah, tetapi lebih mudah belum tentu lebih baik. Stres mungkin turun, tetapi Anda tidak tertantang atau melakukan pekerjaan yang berarti."

Proses Dinamis

Para peneliti juga mempertimbangkan beberapa skenario paradoks baru-baru ini, seperti yang terjadi di gudang dan pusat distribusi yang ditingkatkan secara teknologi, di mana ribuan pekerja di seluruh dunia telah memprotes.

"Mungkin otomatisasi telah membuat pekerjaan Anda lebih mudah, tetapi sekarang Anda sedang dioptimalkan," kata Schiff. "Setiap detik Anda diawasi, Anda diawasi, diukur. Anda tidak memiliki rasa keamanan kerja, atau dalam hal ini, keselamatan selama pandemi. Mungkin kombinasi dari hal-hal ini, tetapi manfaat itu terkait dengan stres yang lebih rendah. sekarang sedang dimusnahkan."

Nazareno menambahkan, "Salah satu kesimpulan menarik kami adalah bahwa ini adalah proses yang dinamis. Hal-hal yang berbeda sedang terjadi. Kita cenderung menganggap stres sebagai hal yang buruk, dan itu bisa saja terjadi. Tetapi tidak semua stres itu buruk, dan tidak semua stres itu bagus. Mungkin pekerjaan yang bagus bisa membuat stres, menciptakan tantangan yang disambut baik. Sebaliknya, kebosanan."

Umumnya, pekerja yang kurang terkendali merasa mereka miliki dalam gelombang teknologi canggih yang tak terhindarkan di tempat kerja, semakin tidak puas mereka.

"Otonomi adalah faktor pendorong kesejahteraan pekerja," kata Nazareno. "Salah satu cara pembuat kebijakan atau perusahaan dapat mengatasi dampak negatif adalah memberi tahu pekerja apa yang sedang terjadi, memberdayakan mereka atau melibatkan mereka dalam proses, sehingga mereka tidak merasa kehilangan otonomi dan hanya diawasi dan didikte oleh mesin. Bagaimana sebuah perusahaan melibatkan pekerjanya dalam proses benar-benar penting."

Dengan studi baru mereka, Schiff dan Nazareno berharap untuk memperbaiki lensa yang digunakan pembuat kebijakan, perusahaan, dan peneliti lain ketika mempertimbangkan dampak otomatisasi dan kecerdasan buatan pada pekerja. Mereka percaya temuan mereka, yang mengungkapkan beragam efek pada pekerja sebagai hasil dari komplementaritas teknologi, mendorong arah penelitian baru.

"Sebagian dari harapan kami di sini adalah untuk membantu pembuat keputusan kebijakan lebih memperhatikan dampak di masa depan, dan lebih memikirkan pelatihan dan kesehatan pekerja, tentang pembatasan dan bagaimana otomatisasi dapat digunakan dengan cara yang berbeda, bukan hanya inovasi besar-besaran," kata Schiff.

Para peneliti mengambil diskusi di luar upah dan PHK dan memperhatikan apa yang disebut Schiff, "sosiologi atau psikologi komplementaritas teknologi."

"Kami mencoba memasuki pertanyaan yang belum cukup ditanyakan atau dijawab," kata Schiff. "Jadi, penelitian ini adalah cara awal untuk membuka percakapan baru dan mengubah wacana."

(Materials provided by Georgia Institute of Technology)

***
Solo, Minggu, 1 Mei 2022. 8:32 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko